Dheyna Hasiholan : Kopi dan Kebudayaan Kesatuan Tak terpisahkan

Oleh : Amazon Dalimunthe | Senin, 29 Oktober 2018 - 10:43 WIB

Dheyna Hasiholan Siap jadikan Kedai Kopi Kantong Kebudayaan
Dheyna Hasiholan Siap jadikan Kedai Kopi Kantong Kebudayaan

INDUSTRY.co.id - JAKARTA—Maraknya pertumbuhan kedai kopi saat ini, baik di kota besar maupun kota kota kecil di mata seorang mantan aktivis mahasiswa, Dheyna Hasiholan, adalah satu gerakan budaya yang tidak bisa dipandang enteng. Laki laki yang karab dipanggi Dylan ini, melihat Kedai Kopi sebagai sarana berkumpul dan berkomunikasi para seniman dan aktivis.

Itu sebabnya Dylan berkeinginan membuat kantong budaya seperti yang ia lakukan pada tahun 90an di lingkungan UI dan sekitarnya. Saat ini Dylan berencana membuat Kedai Kopi sebagai sarana berkumpulnya para pegiat seni di daerah sekitar Purbalingga, Kebumen dan Banjarnegara. Tempat ini diharapkan bisa terjalin tali silaturahim sesama pegiat seni dan bisa melahirkan kegiatan kegiatan berkesenian supaya ada rutinitas, minimal Kedai Kopi ini bisa menjadi media apresiasi bagi pegiat seni di daerah tersebut.

Dylan sendiri adalah seorang politisi yang juga aktif di dunia teater sejak masih kuliah maka tak mengherankan jika perhatiannya akan dunia teater sangat besar. Dylan banyak menghabiskan waktu di tempat-tempat berkumpulnya para pegiat seni. Di sana dia berdiskusi dan bertumbuh, baik secara intelektual maupun secara jaringan.

Di masa 90an, Dylan pernah membuat sebuah warnet dengan harga sewa sangat murah. Sejak awal warnet itu memang tidak untuk berbisnis, namun memang sengaja untuk tempat berkumpul, dan memang warnet itu tak pernah sepi. Tak hanya itu, Dylan dan beberapa teman juga membuat sebuah komunitas unik yang dinamakan Cak Tarno Insititut. Ini adalah komunitas yang ada di penjual buku bernama Cak Tarno, dan kegiatan komunitas adalah ‘menguji’ skripsi anggota komunitas dengan diskusi secara bebas. Jika skripsi anggota itu ‘lulus’ di Cak Tarno Institut maka kemungkinan besar juga akan lulus di ujian sebenarnya. Komunitas ini pun sudah ‘menghasilkan’ sekitar 30 doktor dan banyak lagi lulusan S1 di UI.

“#Teman Dylan adalah suatu tawaran solusi sebagai wujud dari memulai mewadahi gerak kreasi dan kreativitas pemuda (kelompok milenial) dalam berbagai bidang seperti seni-budaya. #Teman Dylan bukan sekedar icon kedekatan hubungan personal orang per orang semata, tetapi ini juga adalah kolabarasi ide kreasi & kreativitas lintas latar belakang untuk mengakselarasi pemberdayaan potensi masyarakat dari berbagai komunitas, seperti komunitas seni budaya,” ujar Dylan

Selain itu, Suami Nur Komala Dewi yang di karuniakan 7 orang anak ini juga cukup aktif di berbagai organisasi mahasiswa di UI seperti Senat Mahasiswa, Koperasi Mahasiswa, Resimen Mahasiswa dan Persatuan Mahasiswa Islam Indonesia. Setelah lulus, Dylan kemudian aktif di ormas Poros Indonesia dan PP GP Ansor, kemudian dilanjutkan aktif di dunia politik dengan di PDI, PDIP, PNBK kemudian menjadi Tim Nasional Kampanye PKB, hingga kemudian menjabat Wakil Sekjen PKNU. (AMZ)

 

 

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Grab (Ist)

Sabtu, 04 Juli 2020 - 19:01 WIB

Pengamat Hukum UNS Sebut Hukuman Terhadap Grab Dinilai Tepat, Tidak Ganggu Investasi Asing

Keputusan Komisi Pengawas Persaingan Usaha (KPPU) yang memutus bersalah Grab dalam kasus monopoli dinilai tidak akan mengganggu investasi asing di Indonesia. Justru keputusan ini menjadi bukti…

Gedung Kementerian Keuangan (Foto : Kemenkeu)

Sabtu, 04 Juli 2020 - 18:18 WIB

Bank Dunia Naikkan Status Indonesia Jadi Upper Middle Income Country, Ini Alasannya...

Di tengah pandemi Covid-19, pada tanggal 1 Juli 2020, Bank Dunia menaikkan status Indonesia dari lower middle income country menjadi upper middle income country.

Tim Persib Jalani Tes Swab

Sabtu, 04 Juli 2020 - 18:00 WIB

Sebelum Berlatih, Tim Persib Jalani Tes Swab

Bekerja sama dengan tim Gugus Tugas Covid-19 Provinsi Jawa Barat, Persib Bandung melakukan tes Corona dengan cara Swab / PCR (Polymerase Chain Reaction) pada Jumat (3/7/2020) di Graha Persib,…

Stadion JIS di Jakarta Utara (ist)

Sabtu, 04 Juli 2020 - 17:18 WIB

KADIN: JIS Bakal Jadi Peluang Baru Investasi di Jakarta Utara

Vice Chairman Kadin Komite Swiss Francis Wanandi mengungkapkan pertimbangan seorang investor dalam memutuskan untuk berinvestasi di sebuah kawasan adalah dengan melihat peluang yang ada di daerah…

Stefano Cugurra Pelatih Bali United (Foto Dok Tribunnews)

Sabtu, 04 Juli 2020 - 17:00 WIB

Coach Teco Utamakan Protokol Kesehatan Bagi Tim Bali United

Kompetisi Liga 1 2020 akan kembali dilanjutkan pada bulan Oktober 2020 setelah memasuki situasi "New Normal." Keputusan ini berdasarkan dari surat resmi PSSI yang ditetapkan akhir bulan Juni…