Kebijakan Pemerintah Tiongkok Pengaruhi Harga Batu Bara

Oleh : Herry Barus | Senin, 08 Oktober 2018 - 16:00 WIB

Kapal pengangkut batu bara (ist)
Kapal pengangkut batu bara (ist)

INDUSTRY.co.id - Jakarta - Kementerian ESDM menetapkan harga batubara acuan (HBA) pada Oktober 2018 mengalami penurunan dipengaruhi kebijakan proteksi impor yang dikeluarkan Pemerintah Tiongkok.


Kepala Biro Komunikasi, Layanan Informasi Publik dan Kerja Sama Kementerian ESDM Agung Pribadi di Jakarta, Senin (8/10/2018) , mengatakan HBA Oktober 2018 ditetapkan 100,89 dolar AS per ton atau turun 3,92 dolar AS per ton dibandingkan September 2018 sebesar 104,81 dolar AS per ton.

"Sebagai salah satu konsumen terbesar batubara dunia, tentu kebijakan Tiongkok berpengaruh terhadap penurunan HBA bulan ini," katanya.

HBA itu ditetapkan melalui Keputusan Menteri ESDM Nomor 1974 K/30/MEM/2018 tentang Harga Mineral Logam Acuan dan Harga Batubara Acuan untuk Bulan Oktober Tahun 2018.

Kepmen tertanggal 1 Oktober 2018 tersebut menetapkan pula harga acuan untuk 20 mineral logam (harga mineral acuan/HMA).

Agung menambahkan penurunan HBA disebabkan pula pergerakan Indonesia Coal Index (ICI), Newcastle Export Index (NEX), Globalcoal Newcastle Index (GCNC) dan Platss 5900 pada bulan sebelumnya.

Kualitasnya disetarakan pada kalori 6.322 kcal per kg GAR, total moisture 8 persen, total sulfur 0,8 persen dan ash 15 persen.

Sementara untuk HMA komoditas nikel pada Oktober 2018 ditetapkan 12.803,41 dolar AS per dry metric ton (dmt) atau turun dari 13.509,05 dolar per dmt pada September 2018, kobalt turun menjadi 63.659,09 dolar dari 65.385,71 dolar AS per dmt, dan timbal turun menjadi 2.040,55 dolar AS per dmt dari 2.102,43 dolar AS per dmt.

Komoditas seng turun dari 2.571,38 dolar AS per dmt menjadi 2.422,43 dolar AS per dmt dan tembaga turun menjadi 5.956,98 dolar AS per dmt dari 6.107,40 dolar AS per dmt.

Lalu, komoditas lain aluminium naik menjadi 2.040,59 dolar AS per dmt dari 1.699,33 dolar AS per dmt, emas ikutan turun menjadi 1.198,59 dolar AS per ounce dari 1.212,37 dolar AS per ounce, perak ikutan turun menjadi 14,43 dolar AS per ounce dari 15,30 dolar AS per ounce.

Untuk harga mangan naik menjadi 5,94 dolar AS per dmt dari 5,93 dolar AS per dmt, bijih besi laterit/hematit/magnetit naik menjadi 0,79 dolar AS per dmt dari 0,77 dolar per dmt, bijih krom turun menjadi 3,41 dolar AS per dmt dari 3,53 dolar AS per dmt, konsentrat Ilmenit naik menjadi 3,58 dolar AS per dmt dari 3,48 dolar AS per dmt, dan konsentrat titanium turun menjadi 9,48 dolar AS per dmt dari 9,51 dolar AS per dmt.

Harga ingot timah Pb 300, Pb 200, Pb 100, Pb 050, dan 4NINE sesuai harga ingot timah yang dipublikasikan ICDX pada hari penjualan.

Sedangkan harga logam emas dan logam perak sesuai harga yang dipublikasikan London Bullion Market Association (LBMA) pada hari penjualan.

Besaran HMA ditetapkan Menteri ESDM setiap bulan dengan mengacu publikasi index dunia antara lain London Metal Exchange, London Bullion Market Association, Asian Metal, dan Indonesia Commodity and Derivatives Exchange (ICDX).

HBA dan HMA ini akan digunakan sebagai dasar perhitungan harga patokan batubara dan mineral pada Oktober 2018.(Ant)

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Listrik Ilustrasi

Jumat, 15 November 2019 - 17:45 WIB

Menteri ESDM Berjanji Bakal Tuntaskan Program 35.000 MW pada Awal Tahun 2024

Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Arifin Tasrif berjanji akan menuntaskan program 35.000 Mega Watt (MW) pada akhir tahun 2023 atau awal tahun 2024.

Fadel Muhammad Wakil Ketua MPR

Jumat, 15 November 2019 - 17:29 WIB

Perbankan Sehat Beri Keuntungan ke Stakeholder

Jakarta - Pentingnya peran perbankan membuat industri ini diatur secara ketat oleh regulator (highly regulated). Di tengah kondisi makro yang rentan bergejolak (volatility), penuh ketidakpastian…

Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto

Jumat, 15 November 2019 - 17:10 WIB

Oktober 2019 Neraca Perdagangan Surplus, Airlangga Sebut Program Pemerintah Dijalan yang Benar

Neraca perdagangan Indonesia pada Oktober 2019 menunjukkan performa yang meningkat dibanding bulan lalu. Hal ini tertuang dalam laporan Badan Pusat Statistik (BPS) yang dirilis Jumat, (15/11). 

Kasal Laksamana TNI Siwi Sukma Adji, S.E., M.M.,

Jumat, 15 November 2019 - 17:00 WIB

KASAL Pimpin Upacara Peringatan HUT ke 74 Korps Marinir

Kepala Staf Angkatan Laut (Kasal) Laksamana TNI Siwi Sukma Adji, S.E., M.M., selaku Inspektur Upacara memimpin langsung upacara peringatan HUT ke 74 Korps Marinir tahun 2019, di lapangan apel…

BCA Torehkan Prestasi Gemilang di Ajang CECT Sustainability Awards 2019

Jumat, 15 November 2019 - 15:00 WIB

BCA Torehkan Prestasi Gemilang di Ajang CECT Sustainability Awards 2019

PT Bank Central Asia Tbk (BCA) menorehkan prestasi atas keberhasilannya melakukan tanggung jawab sosial perusahaan dalam hal ini penerapan strategi Corporate Social Responsibility (CSR) yang…