Pelaku Usaha Diminta Tingkatkan Pemanfaatan KUR Pariwisata

Oleh : Herry Barus | Kamis, 27 September 2018 - 18:00 WIB

Geliatkan Ekonomi Rakyat, Banyuwangi Kembali Gelar BEC
Geliatkan Ekonomi Rakyat, Banyuwangi Kembali Gelar BEC

INDUSTRY.co.id - Jakarta- Menteri Koordinator (Menko) Bidang Perekonomian Darmin Nasution mendorong kegiatan usaha yang bergerak di sektor pariwisata memanfaatkan kredit usaha rakyat (KUR).

Dalam Rapat Koordinasi Nasional (Rakornas) III Kementerian Pariwisata di Jakarta, Kamis (27/9/2018) , ia menjelaskan bahwa KUR tersebut sudah didesain sejak dua tahun lalu dan semua kegiatan mikro dan kecil yang produktif bisa mengajukan.

"Saya ingin menekankan bahwa ada kredit itu, dan kami sudah mengidentifikasi supaya jangan dibilang tidak boleh oleh pemeriksa," kata mantan gubernur Bank Indonesia itu.

KUR pariwisata adalah KUR yang diberikan untuk kegiatan usaha produktif dalam rangka mendukung usaha pariwisata di 10 destinasi pariwisata prioritas dan 88 kawasan strategis pariwisata nasional dengan plafon kredit sesuai kebutuhan usahanya.

KUR sektor pariwisata dapat diberikan kepada individu atau kelompok usaha dengan suku bunga tujuh persen efektif per tahun.

Darmin menjelaskan bahwa KUR sektor pariwisata dibagi menjadi KUR mikro dan KUR kecil. Batas maksimum kredit untuk KUR mikro adalah Rp25 juta sementara KUR kecil di atas Rp25 juta sampai Rp500 juta.

"Jumlah kredit untuk KUR kecil dengan plafon Rp500 juta mestinya cukup memadai untuk berjualan makanan dan minuman atau untuk homestay yang standarnya lebih bersih," kata Darmin.

Ia juga menjelaskan bahwa KUR disubsidi bunganya oleh APBN sehingga bisa sebesar 7 persen. Subsidi yang disediakan adalah Rp11 triliun, sehingga jumlah yang bisa disalurkan sekitar Rp120 triliun.

Terdapat 12 bidang usaha sektor pariwisata yang dapat memanfaatkan KUR pariwisata, yaitu agen perjalanan, sanggar seni, penyediaan makanan minuman, usaha jasa pramuwisata, jasa informasi pariwisata, dan wisata tirta.
 

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Penyemprotan Desinfektan (ist)

Senin, 30 Maret 2020 - 12:32 WIB

Ahli Kesehatan: Hentikan penyemprotan! Siapa ya Yang Pertama Kali Ngajarin Nyiram-Nyiram Manusia dengan Desinfektan?

"Disinfektan itu diperuntukkan untuk benda mati dengan perlakuan yang benar. Disinfektan tidak diperuntukkan untuk tubuh manusia," kata Tan seperti dilansir dari laman Suara.com Senin (30/3).

Khoirul Qolbi

Senin, 30 Maret 2020 - 12:15 WIB

Pelayanan KUA dan Generasi Milenial

Pengguna terbanyak layanan di Kantor Urusan Agama (KUA) Kecamatan adalah kaum milenial. Ini bisa diketahui karena rerata yang akan melangsungkan pernikahan mayoritas adalah anak muda yang berada…

Perseroan telah menyiapkan dana sebesar Rp275 Milyar untuk pembelian saham melalui pasar sekunder

Senin, 30 Maret 2020 - 12:09 WIB

Bantu Perbaikan Ekonomi, BTN Beli Saham BBTN Melalui Pasar Sekunder

Jakarta-PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk. melakukan pembelian saham perseroan berkode BBTN tanpa melalui Rapat Umum Pemegang Saham (RUPS) yang sudah disampaikan oleh Otoritas Jasa Keuangan…

Mengusung Redefined Expectation, MG ZS Dukung Industri Otomotif Nasioanal

Senin, 30 Maret 2020 - 12:00 WIB

Mengusung Redefined Expectation, MG ZS Dukung Industri Otomotif Nasioanal

MG Motor Indonesia, warisan Inggris yang terkenal di dunia, hari ini secara resmi meluncurkan MG ZS, Sport Utility Vehicle (SUV) kompak kelas atas dengan desain Inggris yang sangat elegan dan…

Ketum PWI Pusat Atal Dapari bersama Ketua PWI Papua Bustam (ist)

Senin, 30 Maret 2020 - 11:32 WIB

Ketua PWI Papua Barat Bustam: Wartawan Jangan Turun Lapangan Bila Tidak Gunakan APD

Ketua PWI Papua Barat, Bustam mengatakan wartawan menjadi garda terdepan dalam memberikan informasi kepada masyarakat. Dalam menjalani peran pentingnya tersebut, wartawan harus selalu menjaga…