Kemitraan Tingkatkan Produktivitas Petani Sawit

Oleh : Herlambang | Kamis, 20 September 2018 - 10:00 WIB

Department Head of Partnership and Smallholder PT Astra Agro Lestari Tbk, Tidar Bagaskara,
Department Head of Partnership and Smallholder PT Astra Agro Lestari Tbk, Tidar Bagaskara,

INDUSTRY.co.id - Pekanbaru- Produktivitas perkebunan kelapa sawit yang dikelola oleh petani swadaya  masih tergolong rendah. Yakni berkisar 16-18 ton tandan buah segar (TBS) per hektar per tahun. Jika dirata-rata, TBS tersebut hanya mampu menghasilkan minyak sekitar 1,5–2 ton per hektar per tahun. Belum lagi tingkat rendemen juga masih di bawah 20%.

Hal ini disampaikan oleh Department Head of Partnership and Smallholder PT Astra Agro Lestari Tbk, Tidar Bagaskara, dalam acara Konferensi dan Expo Kemitraan Petani Kelapa Sawit (Perkebunan Inti Rakyat) di Pekanbaru (19/9/2018).

Usia tanaman kelapa sawit yang sudah tua menjadi salah satu penyebab rendahnya produktivitas tersebut. Selain itu, menurut Tidar, pola pengelolaan perkebunan kelapa sawit rakyat yang belum standar juga infrastruktur dan manajemen pengangkutan yang  kurang baik juga menjadi penyebab.

Oleh karena itu, PT Astra Agro Lestari Tbk mengembangkan pola kemitraan yang sesuai dengan kondisi  petani untuk meningkatkan produktivitas.

 “Astra Agro memiliki kompetensi yang cukup untuk meningkatkan produktivitas kebun masyarakat,” ungkap Tidar.

Menurutnya, segala kompetensi yang dimiliki Astra Agro dapat pula dikembangkan untuk masyarakat. “Dengan konsep kemitraan Astra Agro, kompetensi Astra Agro bisa dinikmati oleh petani pekebun,” tegas Tidar.

Pada akhirnya, kompetensi mendukung keberhasilan proses peningkatan produktivitas.

Manfaat kemitraan dirasakan oleh koperasi maupun petani. Riswanto, Ketua KUD Karya Mukti, menyatakan, “Petani besar dari kemitraan. Kemitraanlah yang menyebabkan Koperasi (juga petani) menjadi kuat.” Pihaknya sangat terbantu dalam pengelolaan kebun. “Program KKMT membantu kami mengelola transportasi terutama pada saat TBS banyak,” ungkapnya.

KUD yang telah mendapatkan sertifikat ISPO ini juga merasa sangat terbantu dalam pengelolaan panen. “Bahkan mandor-mandor Astra Agro turun langsung untuk mengawasi panen agar hasil panen petani sesuai dengan standar kulaitas,” tegasnya.

“Selain penyuluhan pada bidang budidaya, Astra Agro juga banyak memberikan pelatihan kompetensi lain seperti penggunaan GPS untuk mengukur dan menentukan posisi kebun masyarakat,” lanjut Ketua KUD yang menjadi Koperasi Terbaik Nasional Tahun 2016 ini.

Pengukuran menggunakan GPS sangat penting untuk koperasi dalam rangka mendukung program Kelapa Sawit Berkelanjutan dan prinsip ketelusuran.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

GE Healthcare

Senin, 09 Desember 2019 - 09:30 WIB

Agen Informatika Pencitraan GE Healthcare Bersertifikat Halal

Dua agen kontras GE Healthcare telah disertifikasi halal, memperbanyak pilihan radiologis untuk pasien mereka di Indonesia. Omnipaque dan Visipaque, yang membentuk lebih dari sepertiga pasar…

Qantas Air (Foto Dok Qantas)

Senin, 09 Desember 2019 - 09:00 WIB

Travelport dan Qantas Melanjutkan Peluncuran NDC di Asia-Pasifik

Sebagai kelanjutan dari dukungan kepada New Distribution Capability yang digunakan oleh Qantas, termasuk Qantas Distribution Platform (QDP), Travelport, perusahaan teknologi terkemuka yang melayani…

Pedagang daging ayam di sebuah pasar tradisional

Senin, 09 Desember 2019 - 08:35 WIB

Timor Leste Tujuan Ekspor Pakan dan Daging Olahan

Surabaya - Menteri Pertanian (Mentan) Syahrul Yasin Limpo (SYL) terus melipatgandakan ekspor produk pertanian termasuk peternakan hingga meningkat tiga kali lipat. Langkah nyata yang ditempuh…

Pengunjung mengamati papan elektronik yang memperlihatkan pergerakan IHSG di gedung BEI (Foto Rizki Meirino)

Senin, 09 Desember 2019 - 08:23 WIB

IHSG Berpola Naik Cermati Saham-saham Pilihan

Jakarta - Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) berada di level 6089 - 6261 pada perdagangan Senin (9/12/2019). Cermati saham-saham yang direkomondasikan.

Industri Es Krim Tumbuhan di Atas 10 Persen Lima Tahun ke Depan

Senin, 09 Desember 2019 - 08:00 WIB

Industri Es Krim Tumbuhan di Atas 10 Persen Lima Tahun ke Depan

Tetra Pak® Indonesia Indonesia memaparkan tren kunci global dan regional dalam industri es krim pada tahun 2019 di seminar eksklusif konsumen bagi para pemain kunci industri es krim di Jakarta…