Menteri Rini Soemarno Bangga pada BUMN Pupuk

Oleh : Herry Barus | Rabu, 19 September 2018 - 15:00 WIB

Menteri BUMN Rini Soemarno (Dok Industry.co.id)
Menteri BUMN Rini Soemarno (Dok Industry.co.id)

INDUSTRY.co.id - Bontang- Menteri BUMN Rini Soemarno menyatakan bangga pada BUMN pupuk yang dipimpin Dirut PT Pupuk Indonesia Aas Asikin Idat karena tidak hanya mampu memenuhi produksi dalam negeri tetapi juga ekspor dengan perolehan devisa cukup besar.

"Kedatangan saya ke sini untuk mengekspresikan, saya sangat bangga dengan seluruh manajemen PT Pupuk Kaltim, dan tentunya juga PT Pupuk Indonesia yang dipimpin Pak Aas," ujarnya di Bontang, Kalimantan Timur, Selasa (18/9/2018) , usai meninjau Kapal Phuang Dong yang akan membawa 20 ribu ton pupuk urea PT Pupuk Kaltim untuk pasar Filipina.

Ia mengatakan PT Pupuk Kaltim yang merupakan anak perusahaan PT Pupuk Indonesia, telah mampu mengoptimalkan kapasitas produksi pupuk urea hingga melampaui angka 100 persen. Menurut dia, hanya pabrik amoniak yang pemanfaatan kapasitas produksinya 94 persen.

Dengan kemampuan produksi yang besar, BUMN pupuk itu tidak hanya mampu memasok kebutuhan pupuk urea untuk tanaman pangan di dalam negeri, tapi juga ekspor.

"Ekspor dari PT Pupuk Kaltim ini juga lebih efisien," ujar mantan Menperindag itu.

Selain itu, BUMN pupuk tersebut juga merupakan pabrik pupuk terbesar di Asia Tenggara dengan kapasitas produksi 3,4 juta ton urea per tahun dan 2,8 juta ton amoniak per tahun.

Oleh karena itu, ia menyatakan dukungan penuh pada rencana PT Pupuk Indonesia untuk membangun pabrik metanol di kawasan pabrik PT Pupuk Kaltim di Bontang.

"Saya dukung sepenuhnya. Cuma katanya tidak ada lahan, jadi tolong reklamasi lahannya dipercepat, sehingga nanti Pupuk Kaltim tidak hanya (produksi) pupuk tapi menjadi petrochemical and fertilizer industry, " ujarnya.

Sementara itu Dirut PT Pupuk Indonesia Aas Asikin Idat memperkirakan total nilai ekspor pupuk kelompok usaha BUMN pupuk yang dipimpinnya bisa mencapai angka Rp8,31 triliun pada 2018 Pada Januari-Agustus 2018 saja, lanjut dia, total nilai ekspor grup PT Pupuk Indonesia telah mencapai Rp4,6 triliun yang dihasilkan dari ekspor urea sebanyak 1,081 juta ton.

"PT Pupuk Kaltim (pemberi kontribusi ekspor) yang terbesar karena kapasitasnya juga besar dan lokasinya paling efisien untuk ekspor," ujar Aas.(Ant)

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Kembalinya The Winner (Foto Dok Industry.co.id)

Kamis, 22 Agustus 2019 - 22:00 WIB

Kembalinya The Winner Band

Meski industri musik belum menunjukan gairahnya, ini ditandai belum maraknya para musisi dan penyanyi meluncurkan karya-karyannya. Namun hal itu tidak membuat para musisi muda yang tergabung…

Konferensi pers RedDoorz buka peluang jelajahi Indonesia melalui program 'Tenaga Kerja Impian' di Jakarta, Kamis (22/8).(Ist)

Kamis, 22 Agustus 2019 - 21:12 WIB

Buka Peluang Jelajahi Indonesia Melalui Program 'Tenaga Kerja Impian'

Tiga orang terpilih akan berkesempatan menjelajahi Indonesia selama tiga bulan dan mewujudkan mimpi menjadi travel influencer.

First Media Luncurkan First Warriors (Hariyanto/INDUSTRY.co.id)

Kamis, 22 Agustus 2019 - 20:05 WIB

Siapkan Atlet eSport Handal, First Media Hadirkan First Warriors Berhadiah Total Rp1,3 Miliar

Dalam upayanya membangun ekosistem eSports, First Media bersama dengan para mitranya menyelenggarakan First Warriors melalui kompetisi di enam kota besar, yaitu Jakarta, Medan, Batam, Surabaya,…

Ilustrasi ekonomi.(Ist)

Kamis, 22 Agustus 2019 - 20:01 WIB

Desas-desus Tentang Stimulus Fiskal Menguat

Kekhawatiran resesi dunia meningkat menyusul perpindahan dana dari ekuitas ke obligasi.

Narada melakukan literasi keuangan terhadap anggota PKK Kota Administrasi Jakarta Barat, yang terdiri dari anggota delapan TP PKK Kecamatan Se-Jakbar, dan 56 Ketua PKK Kelurahan Se-Jakbar.(Ist)

Kamis, 22 Agustus 2019 - 19:47 WIB

Cetak Duta Investasi dan Ibu Cerdas Keuangan

Kelas tersebut dihadiri oleh 73 anggota PKK Kota Administrasi Jakarta Barat, yang terdiri dari anggota delapan TP PKK Kecamatan Se-Jakbar, dan 56 Ketua PKK Kelurahan Se-Jakbar.