Optimis di Model Bisnis Passpod, Digitaraya Siap Jadi Investor Strategis Pertama

Oleh : Hariyanto | Rabu, 19 September 2018 - 14:31 WIB

Passpod
Passpod

INDUSTRY.co.id - Jakarta - Rencana untuk melantai di Bursa Efek Indonesia (BEI) oleh  PT Yelooo Integra Datanet (Passpod) baru-baru ini menarik perhatian Digitaraya untuk menjadi pembeli siaga saham Passpod.

Digitaraya merupakan perusahaan akselerator bentukan Kibar Kreasi Indonesia (Kibar) dan Google Developers Launchpad yang saat ini cukup gencar memberikan investasi ke berbagai startup dalam negeri. Fokus utama akseletaror adalah mendukung perusahaan rintisan dalam tahap awal yang memiliki potensi growth yang tinggi, lewat pendidikan, mentoring dan pembiayaan. 

Di awal Agustus 2018, Digitaraya sebelumnya telah memilih delapan startup dari seluruh Indonesia yang nantinya akan diinkubasi oleh Digitaraya dan Google Launchpad. Delapan startup yang sudah melalui proses seleksi ini berasal dari sektor yang berbeda-beda, seperti pendidikan, kesehatan, dan logistik.

Namun, Passpod akan menjadi perusahaan publik pertama yang mendapat investasi dari Digitaraya. Digitaraya melihat adanya beragam peluang menjanjikan di sekitar industri Passpod, mulai dari Pengumuman terkait pembeli saham siaga ini dilakukan dengan pertimbangan peluang pertumbuhan Passpod yang cukup besar jika dilihat dari potensi pasar, pelanggan, teknologi, dan manajemen perusahaan.

CEO Passpod, Hiro Whardana menyebutkan, minat para investor strategis ini menandakan minat dan kepercayaan yang tinggi dari pelaku industri terhadap model bisnis dan potensi keberlangsungan bisnis di masa mendatang.

“Minat yang tinggi dari para investor strategis ini merupakan bentuk validasi eksternal atas model bisnis Passpod. Kami memposisikan diri sebagai travel assistance selama wisatawan berada di luar negeri, dimulai dari penyediaan koneksi internet, penjualan tiket event, atraksi dan lainnya lewat aplikasi. Hal tersebut kami nilai menjadi salah satu faktor para investor strategis ketika menentukan alokasi investasinya kepada Passpod,” kata Hiro di Jakarta, Rabu (19/9/2018).

Pendanaan lewat IPO dipilih Passpod dengan target perolehan dana sebesar Rp 40 miliar. Adapun 70% dana tersebut akan digunakan untuk riset dan pengembangan (R&D), sedangkan sisanya akan digunakan perseroan untuk modal kerja.

Salah satu bagian dari R&D tersebut adalah pengembangan teknologi untuk bisa memudahkan konektivitas pengguna di lebih banyak negara tujuan wisata. Selain itu, Passpod juga menargetkan untuk memiliki setidaknya 25 ribu unit modem.

Meskipun masih mengandalkan impor perangkat modem, Passpod telah mengantongi sertifikasi dan standar yang telah ditetapkan pemerintah. “Melalui proses yang lumayan panjang, pada Mei 2018 kami mendapatkan dan menjadi satu-satunya perusahaan yang mendapatkan sertifikasi TKDN dan Postel A/B,” tutup Hiro.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Jababeka

Kamis, 18 Juli 2019 - 12:10 WIB

Jababeka Real Estate dan Tata Rapika Globalindo Optimis Dapat Peluang Bisnis di Manufacturing Surabaya

Jababeka Real Estate dan Tata Rapika Globalindo berharap dapat peluang bisnis saat hadir di Pameran Manufacturing Surabaya 2019.

Menteri Pariwisata Arief Yahya

Kamis, 18 Juli 2019 - 12:00 WIB

Menpar AY Pastikan Atraksi Wisata Indonesia Miliki Kualitas Terbaik

Menteri Pariwisata (Menpar) Arief Yahya memastikan atraksi wisata Indonesia dalam 100 Calender of Event (CoE) yang telah ditetapkan setiap tahunnya sudahmemiliki kualitas terbaik untuk ditawarkan…

Kawasan Industri Jababeka

Kamis, 18 Juli 2019 - 11:20 WIB

Acting in Concert Picu Perubahan Pengendalian KIJA

PT Kawasan Industri Jababeka Tbk (KIJA) berpotensi mengalami gagal bayar notes senilai USD300 juta. Karena terjadi perubahan pengendali sebagaimana dimaksud dalam perjanjian terkait dengan notes yang…

Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto

Kamis, 18 Juli 2019 - 11:05 WIB

Lampaui Rata-rata Nasional, Realisasi Anggaran Kemenperin 2018 Capai 92,28%

Kementerian Perindustrian (Kemenperin) terus mengoptimalkan alokasi anggaran bagi organisasinya dalam rangka mendorong pengembangan industri nasional.

Danau Matano, Sulawesi Selatan. (Foto: IST)

Kamis, 18 Juli 2019 - 11:00 WIB

Pemerintah Siapkan 10 Danau Dipersiapkan Sebagi Destinasi Pariwisata

Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) telah merevitalisasi 10 di antara 15 danau prioritas yang dikembangkan sebagai destinasi pariwisata alam di Indonesia.