Grup Astra Agro Kembali Raih ISPO

Oleh : Herlambang | Selasa, 18 September 2018 - 19:50 WIB

Grup Astra Agro Kembali Raih ISPO (Foto Herlambang)
Grup Astra Agro Kembali Raih ISPO (Foto Herlambang)

INDUSTRY.co.id - Jakarta- Anak-anak perusahaan perkebunan kelapa sawit Grup Astra Agro kembali menerima sertifikat Indonesian Sustainable Palm Oil (ISPO).

Sertifikat keberlanjutan yang bersifat wajib itu diberikan kepada PT Cakung Permata Nusa, PT Persada Dinamika Lestari, PT Cakradenta Agung Pertiwi yang beroperasi di Kalimantan Selatan; PT Palma Plantasindo di Kalimantan Timur; PT Cipta Agro Nusantara di Sulawesi Tengah; dan PT Palma Plantasindo di Kalimantan Timur. Selain perusahaan, ada juga usaha berbentuk koperasi (Sumber Rejeki) yang merupakan binaan PT Ekadura Indonesia, Pekanbaru.

“Sesuai visi misi perusahaan yang ingin agar Astra Agro menjadi perusahaan panutan dan bermanfaat bagi bangsa, perolehan sertifikat ISPO merupakan prioritas penting,” ujar Vice President Sustainability PT Astra Agro Lestari Tbk  Bandung Sahari.

Perolehan sertifkat  ISPO adalah salah satu bukti bahwa tata kelola perkebunan kelapa sawit Astra Agro berkelanjutan.

Sejauh ini, Grup Astra Agro sudah memperoleh sebanyak 40 sertifikat ISPO. Dari total angka tersebut, 38 merupakan kebun inti dan 2 lainnya merupakan sertifikat dari kebun masyarakat binaan perusahaan. Tahun 2016 bahkan Grup Astra Agro dinyatakan sebagai peraih sertifikat ISPO terbanyak.

“Kami sampaikan selamat kepada seluruh penerima sertifikat,” kata Direktur Jenderal Perkebunan Kementan Bambang di Jakarta, Selasa (18/9/2918) pada acara penyerahan sertifikat yang diawali dengan dialog interaktif membahas topik “Percepatan Sertifikasi ISPO: Solusi jitu hadapi isu negatif”.

 Bambang sekaligus menyampaikan terima kasih kepada semua pihak yang berkomitmen penuh dalam menjadikan industri perkebunan kelapa sawit sebagai industri yang sesuai dengan melaksanakan prinsip-prinsip di dalam ISPO.

Sertifikasi ISPO ini sangat penting dan harus diperjuangkan. Karena, menurutnya, sertifikasi ini merupakan bukti bahwa negara berkomitmen menjadikan industri kelapa sawit sebagai industri yang dikelola dengan baik agar bisa dipergunakan untuk kemakmuran rakyat. Karena itu, “Jangan ada seorang pun yang mengatakan tidak tentang ISPO,” lanjut Bambang menegaskan.

Pada kesempatan itu ia juga mengingatkan kembali komitmen perusahaan-perusahaan kelapa sawit agar segera memperoleh sertifikat ISPO. Dengan sikap seperti itu,  menurutnya, suatu saat Indonesia memiliki senjata ampuh untuk menyatakan pada dunia bahwa Indonesia benar-benar mengelola kelapa sawit dengan baik.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Penerbangan Batik Air Sesuai Protokol Kesehatan

Jumat, 03 Juli 2020 - 00:05 WIB

Gawat! Industri Penerbangan 'Mati Suri', Lion Air Group Rumahkan Ribuan Karyawan

Maskapai Lion Air Group menyampaikan penjelasan sehubungan dengan kabar pemutusan hubungan kerja (PHK) ribuan karyawan.

Banyaknya berita bohong dan provokatif membuat Otoritas Jasa Keuangan (OJK) dan perbankan gerah.

Kamis, 02 Juli 2020 - 21:53 WIB

Penebar Hoax Likuiditas Perbankan Ditangkap, BTN: Likuiditas BTN Aman dan Nasabah Perbankan Jangan Panik

Jakarta-Pekan ini beredar hoax yang menyatakan kondisi beberapa bank di Indonesia mengalami kesulitan likuiditas. Bahkan ada yang melakukan provokasi agar nasabah mengambil seluruh dananya di…

Green Pramuka City

Kamis, 02 Juli 2020 - 19:45 WIB

Pengelola Green Pramuka City Fasilitasi Pemilik Unit Hadapi PKPU di Pengadilan Niaga Jakarta Pusat

Green Pramuka City memfasilitasi para pemilik unit dengan menyediakan kuasa hukum independen untuk kepentingan administrasi dan pengurusan PKPU di Pengadilan Niaga Jakarta Pusat.

Kepala BKPM Bahlil Lahadalia

Kamis, 02 Juli 2020 - 18:30 WIB

Sebut Sudah 7 Perusahaan Relokasi, Kepala BKPM: 17 Investor Asing Baru Lainnya Siap Menyusul

Kepala BKPM Bahlil Lahadalia Menyampaikan ada sekurangnya 17 investor asing baru yang membenamkan modalnya di Indonesia.

Logo PT Telekomunikasi Indonesia (Telkom)

Kamis, 02 Juli 2020 - 18:10 WIB

Telkom Cetak Pendapatan Sebesar Rp34,19 Triliun di Kuartal I-2020

Emiten PT Telekomunikasi Indonesia Tbk (TLKM) cetak pendapatan sebesar Rp34,19 trilliun hingga periode 31 Maret 2020 turun dari pendapatan Rp34,84 triliun di periode sama tahun sebelumnya.