Giatkan Ekspor, Kementan Kenalkan Produk Pangan Lokal ke Denmark

Oleh : Wiyanto | Senin, 03 September 2018 - 10:25 WIB

Kementan kenalkan pangan ke Denmark
Kementan kenalkan pangan ke Denmark
INDUSTRY.co.id -

Copenhagen - Kementerian Pertanian (Kementan) perkenalkan pangan lokal Indonesia ke Denmark. Indonesia dipercaya dapat semakin meningkatkan ekspor pertanian ke Denmark jika terus giat menghasilkan beragam pangan organik. Apalagi Indonesia sudah menargetkan untuk menjadi lumbung pangan dunia pada tahun 2045.

Demikian disampaikan Kepala Badan Ketahanan Pangan (BKP) Kementerian Pertanian, Agung Hendriadi saat menghadiri undangan Duta Besar RI untuk Denmark di kantor Dubes RI di Copenhagen, Denmark, Kamis (30/8). Agung sendiri mengunjungi Denmark untuk menghadiri _world food summit_ (WFS) yang diselenggarakan pada 29 - 31 Agustus 2018.

Dalam acara WFS tersebut, Agung menceritakan, pembahasan forum yang dihadiri oleh lebih dari 50 negara tersebut sudah mengarah ke _food industry_ dan _food healthy_. Indonesia sendiri sudah berkomitmen mengembangkan _food industry_ dan _food healthy_ seraya meningkatkan produksi pangan. Ini perlu dilakukan sehingga target Indonesia untuk menjadi _World Food Basket_ (Lumbung Pangan Dunia.red) di tahun 2045 nanti bisa tercapai, ujarnya.

Sebagai bagian dari target lumbung pangan tersebut, Indonesia menargetkan tahun depan swasembada gula konsumsi, tahun 2020 fokus pada bawang putih dan kedelai, tahun 2024 gula industri, dan tahun 2026 daging sapi.

Dalam pertemuan tersebut, Duta Besar RI untuk Denmark, Muhammad Ibnu Said meminta produk-produk pangan yang sudah dihasilkan dapat dipajang di Kedubes sebagai upaya memperkenalkan produk pangan Indonesia ke Denmark. Agung merespon positif permintaan tersebut. Saya kira ini bagus, nanti akan segera kami kirim produk pertanian dari Indonesia. Dan tentunya ini juga bisa membuka peluang pasar bagi produk pangan kita," tuturnya.

Agung berharap, pertemuan dengan Kedutaan Besar RI untuk Denmark bisa dijadikan sebagai batu loncatan untuk mengenalkan pangan Indonesia ke Denmark, dan sekaligus meningkatkan peluang kerjasama pangan kedepan, termasuk untuk mempelajari sistem _food processing_ Denmark yang sudah maju. Sebanyak 90 persen produk pangan Denmark saat ini sudah dalam bentuk olahan.

Dalam kesempatan tersebut, Ibnu Said menyampaikan bahwa untuk meningkatkan potensi agribisnis pangan nasional, Indonesia memang perlu berkembang dari _food production_ menuju _food manufacture_. Langkah ini perlu dilakukan untuk meningkatkan nilai tambah produk pangan lokal.

Di Denmark pendapatan domestik sebagian besar dihasilkan dari _service_, hanya 1% dari sektor pangan dan itupun fokus pada _diary product_ dengan konsep pertanian organik, ungap Ibnu.

Ibnu menambahkan bahwa saat ini isu pangan sudah menjadi isu internasional. Karena itu, pengelolaan pangan nasional perlu mengacu pada _Sustainable Development Goals_ (SDG). Apapun program saat ini harus selaras dengan SDG dan dilakukan secara _partnership_," tegas Ibnu.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Budi Hikmat, Kepala Makro Ekonomi dan Direktur Strategi Investasi PT Bahana TCW Investment Management,

Selasa, 21 Mei 2019 - 11:00 WIB

Lonjakan Defisit Neraca Dagang Tuntut Reformasi Struktural

Kabar kurang menggembirakan kembali mengejutkan pasar finansial Indonesia pada pertengahan Mei ini. Tak hanya polemik perang dagang antara Amerika Serikat (AS) dan Tiongkok semakin panas, investor…

Kepala Badan Karantina Pertanian, Ali Jamil, PhD dan Kepala Karantina dan Keamanan Pangan Sarawak, Gasing Anak Nyalu

Selasa, 21 Mei 2019 - 10:53 WIB

Kementan Capai Kesepakatan bersama Otoritas Serawak Terkait Ekspor

Kuching - Kementerian Pertanian melalui Badan Karantina Pertanian (Barantan) jajaki harmonisasi aturan perkarantinaan Indonesia - Sarawak, Malaysia terkait lalu lintas komoditas pertanian di…

Perusahaan pembiayaan Federal International Finance (FIFGROUP) meresmikan Reading Corner di 5 SMK unggulan di 5 kota di Indonesia, Senin (20/5/2019)

Selasa, 21 Mei 2019 - 10:39 WIB

Tingkatkan Kualitas SDM, FIF Group Resmikan Reading Corner di Lima Kota

Perusahaan pembiayaan Federal International Finance (FIFGROUP) meresmikan Reading Corner di 5 SMK unggulan di 5 kota di Indonesia, Senin (20/5/2019) kemarin.

Perakitan perangkat Xiaomi

Selasa, 21 Mei 2019 - 10:34 WIB

Xiaomi Pastikan Produksi Lancar Menjelang Momentum Lebaran

Berkomitmen untuk memenuhi tingginya permintaan konsumen di bulan Ramadan, Xiaomi berfokus pada kelancaran proses produksi dan distribusi.

Ilustrasi e-money. (Foto: Istimewa)

Selasa, 21 Mei 2019 - 10:20 WIB

Ini Dia 100 Titik Layanan Top Up E-money bagi Pemudik

Bank Indonesia (BI) berkoordinasi dengan perbankan nasional dan Badan Usaha Jalan Tol (BUJT) menyediakan lebih dari 100 layanan mobile top up e-money (uang elektronik) di sejumlah titik peristirahatan…