AFI: Ragam Budaya Jadi Peluang Waralaba Baru

Oleh : Ahmad Fadli | Minggu, 22 Juli 2018 - 08:00 WIB

IFRA 2018 Resmi Dibuka yang berlangsung 20 hingga 22 Juli 2018 di JCC Senayan
IFRA 2018 Resmi Dibuka yang berlangsung 20 hingga 22 Juli 2018 di JCC Senayan

INDUSTRY.co.id, Jakarta - Indonesia memiliki beragam pilihan kuliner mulai dari Mie Aceh, Rendang Padang, Pempek Palembang, Sate Betawi, Gudeg Jogja, Sup Konro Makassar, Ayam Betutu, Bali dan ratusan jenis kuliner lain di nusantara. Indonesia juga memiliki batik dan kain tenun, perawatan kesehatan tradisional, atau sanggar tari dan seni bela diri tradisional.  
 
Kekayaan budaya kita sangatlah luas dan ini merupakan potensi yang sangat layak untuk dikembangkan. Dalam hal seni bela diri, misalnya, kita memiliki silat dari berbagai aliran. “Kita bisa membuka sanggar tari atau silat tradisional melalui sistem waralaba. Saya rasa ini peluang yang masih cukup bagus. Kalau Thailand bisa membawa Muay Thai ke Indonesia, kita juga seharusnya bisa membawa Tari Jaipong atau Saman atau Pencak Silat ke Thailand dan negara lain di Asia, bahkan dunia,” ujar Ketua Umum Asosiasi Franchise Indonesia (AFI), Andrew Nugroho.
 
Industri waralaba, tambah Andrew, merupakan salah satu kontributor dalam memperkuat perekonomian Indonesia. Lebih dari itu, industri waralaba menjadi salah satu langkah strategis guna meningkatkan daya saing bangsa ke pasar internasional. Oleh karena itu, kegiatan International Franchise, License & Business Concept Expo & Conference (IFRA) 2018 yang digelar AFI menjadi langkah penting dalam memajukan industri waralaba dalam negeri.
 
“Karena itu, setiap tahun kita menyelenggarakan konferensi waralaba yang pada tahun ini sudah masuk usia ke-16. Tahun ini, kita menekankan pentingnya inovasi dalam industri waralaba. Inovasi adalah sebuah keniscayaan untuk meningkatkan daya saing industri waralaba ke ranah global,” jelas Andrew. 
 
Industri waralaba di Indonesia dari tahun ke tahun terus menunjukkan tren peningkatan. Di antara indikasi peningkatan industri waralaba adalah hadirnya lebih dari 200 jaringan waralaba di seluruh Indonesia. Penyebaran tersebut membuka peluang bisnis (business opportunity) di Indonesia yang dalam kurun waktu dua tahun terakhir mengalami peningkatan hingga 15%.
 
Pertumbuhan peluang bisnis yang kian digemari masyarakat di Indonesia ini diapresiasi oleh IFRA. Bersama dengan Dyandra Promosindo, AFI dan Majalah Franshise Indonesia pada tahun ini, untuk pertama kalinya memberikan penghargaan Top Business Opportunity 2018.
 
Merek-merek yang terpilih merupakan merek yang dinilai memiliki komitmen tinggi dalam memajukan bisnis waralaba dan mendorong setiap mitra untuk sukses. Merek-merek yang terpilih ini diharapkan mampu menjadi ambassador bagi Indonesia untuk dapat bersaing hingga mancanegara.
 
Rangkaian kegiatan lain yang menjadi daya tarik pada IFRA 2018 adalah keterlibatan para selebriti dalam negeri di ranah bisnis. Kiprah para selebriti di industri waralaba dibahas dalam program Celebpreneur Talkshow (sharing session the success story of celebpreneur in business). Kegiatan ini diharapkan menjadi penyemangat bagi para pengusaha, khususnya pengusaha pemula yang ingin terjun di industri waralaba.
 
Para selebriti dalam negeri yang hadir meramaikan IFRA pada hari ini (21/7) antara lain Dewi Persik, Citra Kirana dan Ivan ‘Govinda’. Dari paparan para selebriti yang hadir dalam sesi talkshow tersebut dapat ditarik benang merah bahwa industri waralaba adalah aset investasi masa depan yang turut serta mendorong perekonomian nasional.
 
“Salah satu bentuk nyata kontribusi anak muda zaman now bagi bangsa adalah dengan membuka lapangan pekerjaan bagi masyarakat sekitar. Semakin banyak anak-anak muda yang terlibat dalam industri waralaba semakin tinggi rasio pengusaha di Indonesia. Saya kira sudah saatnya pula anak muda sadar investasi masa depannya sendiri,” jelas Andrew.
 
International Franchise, License & Business Concept Expo & Conference (IFRA) 2018 diselenggarakan oleh Asosiasi Franchise Indonesia (AFI) dan Dyandra Promosindo sebagai Professional Exhibition Organizer. Pameran yang menampilkan berbagai peluang usaha dan konferensi di bidang waralaba ini akan berlangsung hingga Minggu 22 Juli 2018. Panitia menetapkan harga tiket masuk sebesar Rp 50 ribu dan terbuka untuk umum mulai pukul 10.00-21.00 WIB.
 

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Mendag Zulkifli Hasan

Selasa, 05 Juli 2022 - 17:12 WIB

Janji Mendag Zulhas Terbukti, Harga Minyak Goreng Curah Kini Rp14 Ribu per Liter

Menteri Perdagangan (Mendag) Zulkifli Hasan mengaku kerja nyatanya selama dua minggu telah membuahkan hasil. Ia mengklaim, ketersediaan minyak goreng di pasaran aman dengan harga sesuai harga…

Labuan Bajo, Nusa Tenggara Timur (Dok: Kemenparekraf)

Selasa, 05 Juli 2022 - 17:00 WIB

Kunjungan Wisatawan ke Labuan Bajo Meningkat Hingga 65.362 Pengunjung

Kunjungan wisata ke Labuan Bajo hingga Juni 2022 mencapai 65.362 kunjungan, hal tersebut disampaikan oleh Dinas Pariwisata, Ekonomi Kreatif, dan Kebudayaan Manggarai Barat, NTT. Lebih lanjut,…

Daging sapi di sebuah pasar becek

Selasa, 05 Juli 2022 - 16:56 WIB

Kementan Pastikan Ketersediaan Hewan Ternak Aman

Kementerian Pertanian (Kementan) menggelar talk show Tani on Stage di halaman Masjid Baiturrahman Kaum, Kampung Seuseupan, Ciawi, Kabupaten Bogor, Jawa Barat.

Kiri-kanan: Sofianto Widjaja- General Manager PT. Wahana Kemalaniaga Makmur, Cloudinia J Dieter- Senior Project Manager PT. Wahana Kemalaniaga Makmur, Abdul Sobur- Ketua presidium Himpunan Industri Mebel dan Kerajinan Indonesia (HIMKI), H.M Wiradadi Soeprayogo- Bidang Organisasi, kelembagaan, Hukum dan Aspirasi Daerah, Asosiasi Pengusaha Kayu Gergajian dan Kayu Olahan Indonesia

Selasa, 05 Juli 2022 - 16:50 WIB

Pamer Ketangguhan Industri Furnitur! IFMAC & WOODMAC 2022 Hadirkan Teknologi-Teknologi Terbaru Pasca Pandemi

Jakarta– Industri furnitur Indonesia menunjukkan ketangguhannya dalam mengatasi dampak pandemi. Pelaku industri furnitur mampu beradaptasi dan mengalami pertumbuhan yang signifikan.

Daging Ayam yang dijual di Pasar

Selasa, 05 Juli 2022 - 16:14 WIB

Singapura Setuju Impor Daging Ayam dari Indonesia

Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo (SYL) menyampaikan, Singapura melalui Badan Pangan Singapura atau Singapura Food Agency (SFA) telah menyetujui Indonesia sebagai sumber baru impor ayam…