FSP Desak Pemerintah Moratorium Pendirian Pabrik Semen

Oleh : Herry Barus | Selasa, 17 Juli 2018 - 12:31 WIB

Pabrik Semen (Foto Dok Industry.co.id)
Pabrik Semen (Foto Dok Industry.co.id)

INDUSTRY.co.id - Padang- Federasi Serikat Pekerja Industri Semen Indonesia (FSP ISI) mendesak  pemerintah melakukan moratorium pendirian pabrik semen karena saat ini produksi semen di Tanah Air berlebihan.

"Saat ini kelebihan semen secara nasional mencapai 40 ribu ton per tahun, dan kami sudah surati Presiden pada 2017. Seharusnya Presiden melakukan moratorium pendirian pabrik semen baru di Indonesia,” kata Ketua Umum FSP ISI, Widjajadi di Padang, Senin (16/7/2018)

Menurutnya selain meminta Presiden Jokowi untuk melakukan moratorium, pihaknya juga sudah menyurati Kementerian Tenaga Kerja dan Kementerian Perindustrian, karena perusahaan semen yang baru saja berdiri di Indonesia, tidak mempedulikan aturan dan perundang-undangan tenaga kerja.

"Banyak dari perusahaan semen asing  yang melarang karyawan untuk mendirikan serikat pekerja, dan itu bertolak belakang pada aturan di Indonesia dan dunia, karena menjadi anggota serikat pekerja itu adalah bagian dari hak asasi manusia," katanya.

Ia menyayangkan tidak ada tindakan nyata  di lapangan yang dilakukan oleh kementerian tersebut.

FSI ISI lanjut Widjajadi, saat ini juga khawatir dengan kondisi industri semen  di Indonesia karena  perusahaan semen baru tersebut menjual  semen jauh di bawah harga pasar semen di Indonesia.

"Hal itu membuat perusahaan semen yang sebelumnya eksis di Indonesia, terpaksa  perang harga di tingkat pemasaran," katanya.

Bahkan lanjut dia dampak dari perang harga itu,  juga membuat perusahaan semen Indonesia, baik swasta maupun semen milik BUMN, terpaksa melakukan langkah-langkah yang merugikan pekerja  hingga pengurangan karyawan.

Ia menambahkan,  telah menjalin komunikasi dengan Asosiasi Semen Indonesia (ASI) untuk bersama-sama beraudiensi dengan pemerintah terkait kebijakan yang diambil.

Bahkan, FSI ISI dan ASI telah menyamakan langkah bahwa ini adalah perjuangan bersama perusahaan dan serikat pekerja industri semen di Indonesia, kata dia.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Petani desa di tengah sawah (Foto: Dok Industry.co.id)

Minggu, 19 Januari 2020 - 17:29 WIB

Di Forum Mentan Sedunia, SYL Bawa Tiga Misi Indonesia untuk Pangan

Menteri Pertanian, Syahrul Yasin Limpo saat ini berada di Berlin, Jerman. Mentan menghadiri Global Forum Food and Agriculture 2020, sebuah forum pertemuan dua tahunan Menteri pertanian sedunia.…

Fintech payment aplikasi Cashbac

Minggu, 19 Januari 2020 - 17:19 WIB

Cashbac Keuntungan Lebih Untuk Pelanggan Standard Chartered Bank

Cashbac kembali menghadirkan promo ‘Tanggal Tua Rasa Muda’ yang memberikan kesempatan para pengguna untuk berhemat bagi para penggunanya tanpa perlu mengkhawatirkan akhir bulan dan tetap…

Siswa Sampoerna Academy Raih 'Top in World' Outstanding Cambridge Learner Awards

Minggu, 19 Januari 2020 - 17:00 WIB

Siswa Sampoerna Academy Raih 'Top in World' Outstanding Cambridge Learner Awards

Prestasi yang sungguh membanggakan diraih oleh lima siswa dari Sampoerna Academy Medan dengan membawa pulang Outstanding Cambridge Learner Awards di bawah kualifikasi Cambridge IGCSE. Penghargaan…

Menghadapi Era Experience Economy Bersama SAMARA Media & Entertainment

Minggu, 19 Januari 2020 - 16:00 WIB

Menghadapi Era Experience Economy Bersama SAMARA Media & Entertainment

Saat ini, dunia industri sedang berada di era Experience Economy, dimana konsumen kini tidak lagi hanya menginginkan barang atau jasa, tapi juga menjadikan pengalaman sebagai bagian penting…

Ilustrasi video jurnalistik

Minggu, 19 Januari 2020 - 15:49 WIB

Konten Video Bisa Jadi Sarana Dakwah

Divisi Pendidikan dan Pelatihan (Diklat) Ummat TV menggelar Pelatihan Videografer Dakwah di Kantor Redaksi Ummat TV, Tebet, Jakarta Selatan, Sabtu-Ahad (18-19/01/2020).