PT Freeport Pelajari Putusan Pengadilan Terkait Pajak

Oleh : Herry Barus | Sabtu, 28 Januari 2017 - 03:11 WIB

PT Freeport Indonesia. (Ist)
PT Freeport Indonesia. (Ist)

INDUSTRY.co.id - Depok- PT Freeport Indonesia (PTFI) menyatakan akan mempelajari terlebih dahulu mengenai putusan pengadilan pajak Jakarta yang mengharuskan perusahaan tersebut membayar pajak air permukaan.

"Ya kita memang sudah diberi tahu masalah ini, tapi kita kan harus pelajari dahulu putusan tersebut," kata Juru Bicara PT Freeport Indonesia, Riza Pratama, usai menghadiri kuliah umum Presiden Direktur PTFI Chappy Hakim di Program Pascasarjana Fakultas Ekonomi dan Bisnis Universitas Indonesia (FEB UI) Depok, Jumat (27/1/2017)

Riza menegaskan dalam kontrak karya sebenarnya tidak ada kewajiban itu, makanya kita akan pelajari dahulu putusan tersebut.

Sedangkan Presiden Direktur PT Freeport Indonesia, Chappy Hakim seperti dilansir Antara mengatakan belum bisa berkomentar karena masih harus mempelajari perusahaan yang baru beberapa bulan dipimpinnya tersebut.

"Saya belum mau komentar tentang Freeport sekarang ini sebelum selesai mempelajari peraturan pemerintah," katanya.

Pemerintah Provinsi Papua meminta PT Freeport Indonesia untuk dapat mematuhi keputusan Pengadilan Pajak Jakarta yang menolak gugatan perusahaan itu dan segera membayar denda air permukaan.

"Kita harap dia melaksanakan kewajiban putusan. Dia harus bayar dendanya, kemudian melaksanakan sesuai dengan peraturan daerah Nomor 4 Tahun 2011," kata Gubernur Papua Lukas Enembe di Jakarta.

Menurut Lukas, jumlah pokok pajak sesuai dengan Perda tersebut mencapai hampir Rp2,6 triliun. Jumlah itu belum termasuk dengan denda yang harus dibayarkan perusahaan tambang asal Amerika Serikat tersebut.

"Sampai sekarang belum dibayar sama sekali, dan jumlahnya hampir mencapai Rp2,6 triliun. Itu pokoknya, kalau dengan denda sekitar Rp3 triliunan," tegas Lukas.

Menurut Lukas, Pengadilan Pajak Jakarta telah memutuskan menolak gugatan PTFI terkait Pajak Air Permukaan pada 17 Januari 2017.

Pemda akan menanti pemberian salinan putusan Pengadilan Pajak guna proses pelunasan pokok pajak dan denda lebih lanjut.

"Ini adalah langkah awal menuju perbaikan ekonomi Indonesia. Kita harus tegas dalam hal-hal seperti ini dan negara ini bisa maju kalau pajaknya dipenuhi oleh pengusaha-pengusaha atau investor atau perorangan seperti itu," tegas Lukas.

Manajemen PT Freeport Indonesia menolak membayar pajak air permukaan sesuai nilai yang dirumuskan dari Peraturan Daerah Provinsi Papua Nomor 4 tahun 2011 tentang Pajak Daerah.

Dalam persidangan sengketa pajak pada pertengahan 2016, PT Freeport tetap mengacu pada Kontrak Karya (KK) Tahun 1991 dan Perda Nomor 5 Tahun 1990.

Perbedaan antara kedua perda itu yaitu pada harga denda air permukaan yang sebelumnya Rp10 per meter kubik per detik menjadi Rp120 per meter kubik per detiknya.

Sementara itu Pemprov Papua siap mengambil alih atau divestasi saham Freeport Indonesia sebesar 10 persen. Divestasi saham tersebut nanti melalui mekanisme Badan Usaha Milik Daerah.

Sebagaimana dalam amanat undang-undang nomor 4 tentang 2009 tentang Minerba yang mewajibkan perusahaan tambang melepaskan sahamnya mencapai 51 persen.

"BUMD kita siap melakukan divestasi saham PT Freeport sebesar 10 persen," kata Gubernur Papua Lukas Enembe, di Hotel Pullman, Jakarta, Jumat (27/1/2017).

Lukas berharap dengan adanya pembagian saham tersebut kesejahteraan Papua dapat meningkat. Saat ini, kata dia 31 persen penduduk Papua masuk kategori miskin.

"Masyarakat Papua sangat miskin dibanding provinsi lain, padahal diwilayah ini ada Freeport, ada dua wilayah pertambangan," cetusnya

Saat ini saham Freeport telah dilepas sebesar 9,36 persen. Kemudian secara bertahap, Freeport juga sedang menawarkan ke pemerintah sebesar 10,64 saham. Namun hingga saat ini belum ada kesepakatan jual beli lantaran belum menemukan kesesuaian harga.

Berdasarkan perhitungan divestasi saham yang dibentuk pemerintah jumlah 10,64 persen saham Freeport dikisaran US$ 630 juta.

Pemerintah dapat mendorong BUMN bidang pertambangan seperti PT Aneka Tambang Tbk dan PT Indonesia Asahan Aluminium bersama-sama membeli 51 persen saham Freeport.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Rektor UISI Prof.Dr.Ing.Herman Sasongko menjelaskan tentang instalasi virtual ekstraksi minyak Atsiri di laboratorim virtual UISI.

Sabtu, 21 Mei 2022 - 20:29 WIB

Keren! UISI Kembangkan Laboratorium Virtual yang Dapat di AksesMahasiswa Melalui Website dan Aplikasi Secara Online

Jakarta – Universitas Internasional Semen Indonesia (UISI) yang berlokasi di Kompleks PT Semen Indonesia (Persero) Tbk, Jalan Veteran Gresik, Jawa Timur terus berinovasi memberikan fasilitas…

CEO Ohana Enterprise Peter Chandra Gunawan (Kanan)

Sabtu, 21 Mei 2022 - 19:56 WIB

Transisi Menuju Endemi, Industri Pernikahan Perlahan Mulai Bangkit

Membaiknya penanganan pandemi covid-19 disambut baik oleh para pelaku usaha industri pernikahan. Relaksasi ijin acara keramaian yang dikeluarkan oleh pemerintah berdampak positif terhadap bangkitnya…

 ASYA Hadirkan Hunian Bertema Post-Pandemic

Sabtu, 21 Mei 2022 - 19:47 WIB

Dukung Kehidupan Modern yang Lebih Sehat dan Berkualitas, ASYA Hadirkan Hunian Bertema Post-Pandemic

ASYA, township premium di kawasan Jakarta Timur garapan PT Astra Land Indonesia yang merupakan anak perusahaan ASTRA Property dan Hongkong Land, memperkenalkan rangkaian hunian mewah dua dan…

Gelar Public Relations Talk, Lawcus FH Unsri Hadirkan Pakar PR dari LSPR Institut

Sabtu, 21 Mei 2022 - 18:51 WIB

Gelar Public Relations Talk, Lawcus FH Unsri Hadirkan Pakar PR dari LSPR Institut

Palembang – Law Intellectual Society (Lawcus) Fakultas Hukum Universitas Sriwijaya (FH Unsri) melalui Department of Public Relations, menyelenggarakan kegiatan Public Relations Talk #2 dengan…

Menkominfo: NU bisa Manfaatkan Teknologi Digital untuk Syiar Agama

Sabtu, 21 Mei 2022 - 18:38 WIB

Menkominfo: NU bisa Manfaatkan Teknologi Digital untuk Syiar Agama

Jakarta, Kominfo Newsroom – Menteri Komunikasi dan Informatika (Menkominfo), Johnny G. Plate, mengatakan bahwa teknologi digital telah merambah berbagai sektor kehidupan, tidak terkecuali…