Petrokimia Optimis Penjualan NPK Phonska Plus 100Ribu Ton

Oleh : Herry Barus | Jumat, 27 Januari 2017 - 03:28 WIB

Petrokimia Gresik
Petrokimia Gresik

INDUSTRY.co.id - Nganjuk- PT Petrokimia Gresik (PG) optimistis target penjualan pupuk nonsubsidi jenis NPK Phonska Plus pada 2017 ini bisa memenuhi target 100 ribu ton.

"Kami sengaja luncurkan yang nonsubsidi dengan harapan petani mempunyai pilihan untuk mendapatkan pupuk yang mereka butuhkan. Kami siapkan diri menuju lebih baik ke arah komersial," kata Direktur Teknik dan Pengembangan (Dirtekbang) PT Petrokimia Gresik Arif Fauzan ditemui Antara dalam peresmian gerai pertanian petromart di Kecamatan Loceret, Kabupaten Nganjuk, Kamis (26/1/2017)

Ia mengatakan, PT Petrokimia Gresik sengaja menyasar untuk produk nonsubsidi. Salah satunya, karena produksi pupuk yang lebih. Subsidi untuk Phonska sekitar 2,3 juta ton, dan perusahaan memroduksi 2,6 juta ton, sehingga masih ada kelebihan 300 ribu ton, yang diluncurkan untuk nonsubsidi. Namun, di awal masih 100 ribu ton.

Phonska Plus diluncurkan dalam uji coba di Denpasar dan Yogyakarta pada November 2016. Dari awal peluncuran tersebut, perusahaan menilai animo petani cukup bagus. Hingga kini, sudah sekitar 15 ribu ton berhasil terjual.

"Jadi, nanti akhir 2017 kami target 100 ribu ton. Nantinya juga akan meningkat terus sehubungan dengan kebijakan yang berubah juga," katanya.

Ia menambahkan, perusahaan sebelumnya telah melakukan uji coba produk tersebut mulai 2011. Dari hasil uji coba, penggunaan pupuk tersebut memberikan dampak positif, dimana produksi pertanian juga bisa bertambah 8-13 persen ton per hektare, sehingga peningatkan signifikan.

Penjualan Phonska Plus menyasar segmen pasar untuk pupuk tanaman pangan. Produk ini juga dijual dengan beragam kemasan, mulai 1 kilogram, 2 kilogram, hingga 25 kilogram.

Harga pabrik Phonska Plus adalah Rp4.500 per kilogram (Kg). Harga dari pabrik tersebut bisa berubah di setiap daerah, sebab disesuaikan dengan biaya transportasi.

Dari segi kandungan, pupuk ini mengandung unsur hara makro lengkap seperti Nitrogen (N), P2O5 atau Phospat (P), dan Kalium (K2O) dengan kadar masing-masing 15 persen.

Wakil Bupati Nganjuk KH Abdul Wahid Badrus mengatakan, di Kabupaten Nganjuk banyak tanaman pertanian, salah satunya bawang merah yang membutuhkan pupuk.

"Petani di Nganjuk ini mempunyai antusias tinggi dengan tanaman bawang merah dan ini sesuatu yang menggembirakan. Di satu sisi, petani menginginkan hasil melimpah. Iklim juga mendukung, sehingga diharapkan akan terus berkembang," katanya.

Di Kabupaten Nganjuk, luas lahan pertanian sekitar 100 ribu hektare dengan beragam kondisi pertanian, termasuk di perbukitan. Di penghujan ini, petani mayoritas bertanam padi, sementara saat kemarau akan tanam bawang merah.

Wabup juga berharap, ke depan akan ada penelitian dari PT Petrokimia Gresik, agar bawang merah yang ditanam petani semakin besar, sehingga pendapatan petani pun juga menjadi lebih baik.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Ki Manteb Soedharsono (Foto Dok Industry.co.id)

Minggu, 18 Agustus 2019 - 06:02 WIB

Ki Manteb Soedarsono Tampil Pada Perayaan HUT Ke-44 SENAWANGI

Dalam rangka ulang tahun ke 44 Sena Wangi Menggelar Pagelaran Wayang Kulit semalam suntuk dengan menghadirkan dalang kondang Ki Manteb Soedharsono dengan menyuguhkan lakon Sri Sadana. Updi Gedung…

Wimboh Santoso, Ketua Dewan Komisioner OJK saat upacara HUT RI ke 74

Minggu, 18 Agustus 2019 - 05:40 WIB

HUT RI ke 74, OJK Tekankan SDM Unggul, Indonesia Maju

Jakarta - Otoritas Jasa Keuangan (OJK) telah melaksanakan upacara peringatan HUT RI ke 74 kemarin. Tema peringatan hari Kemerdekaan tahun ini yaitu “SDM UNGGUL INDONESIA MAJU”.

Seni Wayang Harus Mampu Menjangkau Kaum Milenial

Minggu, 18 Agustus 2019 - 04:15 WIB

Seni Wayang Harus Mampu Menjangkau Kaum Milenial

Wayang, sebagai warisan seni budaya yang sudah diakui oleh dunia, harus terus dijaga kelestariannya. Untuk itu wayang harus bisa menjangkau kaum milenial yang saat ini tumbuh dalam dunia yang…

Buku Orang Lumpuh Naik Haji karya Mulyanto Utomo

Minggu, 18 Agustus 2019 - 04:05 WIB

Buku Orang Lumpuh Naik Haji karya Mulyanto Utomo

Penerbit Smart Media menyelenggarakan acara Launching dan Bedah Buku terbaru karya Mulyanto Utomo berjudul ‘Orang Lumpuh Naik Haji’, di Rumah Makan Taman Sari, Jalan Adi Sucipto, Colomadu,…

Tarian Caci bisa disebut permainan adu ketangkasan antara dua orang laki-laki. Keduanya mencambuk dan menangkis cambukan lawan secara bergantian. Atraksi mencambuk yang selingi dengan tarian ini terlihat begitu heroik dan indah.

Minggu, 18 Agustus 2019 - 00:50 WIB

Perempuan Manggarai Jakarta, Sukses Meriahkan HUT RI dengan Atraksi Budaya Manggarai

Jakarta-Anjungan Nusa Tenggara Timur (NTT) Taman Mini Indonesia Indah (TMI) bergemuruh. Tepuk tangan menggema dari penonton yang jumlahnya lebih dari 3000-an orang. Mereka terdiri dari Diaspora…