NTB Antisipasi Dampak Pengurangan Impor Tembakau

Oleh : Herry Barus | Sabtu, 19 Mei 2018 - 18:15 WIB

Kebun Tembakau
Kebun Tembakau

INDUSTRY.co.id - Mataram- Pemerintah Provinsi Nusa Tenggarat Barat menargetkan lahan tanam tembakau 26.000 hektare pada 2018, bertambah dibandingkan tahun sebelumnya seluas 16.000 ha, untuk mengantisipasi meningkatnya permintaan akibat kebijakan pengurangan impor komoditas tersebut.

Kepala Dinas Pertanian dan Perkebunan NTB, Husnul Fauzi, di Mataram, Jumat (18/5/2018) , menyebutkan target lahan tanam tembakau seluas 26.000 ha, terdiri atas lahan tanam tembakau virginia 20.000 ha, dan tembakau rakyat (rajangan) seluas 6.000 ha.

"Lahan tanam tembakau tersebar hampir di semua kabupaten di Pulau Lombok, namun sebagian besar di Kabupaten Lombok Timur. Hanya Kota Mataram tidak ada lahan tanam," katanya.

Menurutnya, adanya penambahan areal tanam tentu akan berdampak terhadap peningkatan produksi bahan baku rokok tersebut.

Oleh sebab itu, Gubernur NTB TGH Muhammad Zainul Majdi, meminta kepada seluruh perusahaan rokok, terutama mitra petani untuk melakukan pembelian secara maksimal. Begitu juga dengan harga di tingkat petani diharapkan seperti tahun sebelumnya yang mencapai Rp46.000 per kilogram.

"Jangan sampai ada pembatasan kuota impor, justru perusahaan rokok mengurangi pembelian," ujarnya.

Husnul menyebutkan ada 29 perusahaan rokok yang melakukan pembelian tembakau di Pulau Lombok setiap tahunnya. Sebagian besar menjalin kemitraan dengan para petani, namun ada beberapa juga yang tidak bermitra dan hanya melakukan pembelian saat panen raya.

"Perusahaan yang tidak bermitra itu yang menjadi dilema. Kalau mereka diberikan sanksi sesuai peraturan daerah, jadi masalah lagi. Kami akan terus edukasi supaya jangan hanya membeli, tapi ikut menanam," ucapnya.

Untuk mewujudkan target lahan tanam, pihaknya mengalokasikan anggaran sebesar Rp1,6 miliar. Dana yang bersumber dari APBD tersebut untuk pengadaan benih tembakau virginia berkualitas yang diproduksi PT Benih Emas, di Puyung, Kabupaten Lombok Tengah.

Namun luas lahan yang memperoleh bantuan benih dari pemerintah daerah hanya 4.000 ha, di mana seluruhnya dikelola petani bukan binaan perusahaan.

Sementara total luas lahan tembakau virginia yang dikelola petani mitra perusahaan rokok mencapai 12.000 ha, yang tersebar di Kabupaten Lombok Timur, dan Lombok Tengah.

"Jadi masih ada sekitar 4.000 ha lahan tanam tembakau virginia yang belum mendapatkan bantuan benih. Tapi, kami upayakan secara bertahap seluruhnya mendapat perhatian," kata Husnul.

Sementara itu, Kepala Bidang Perkebunan, Dinas Pertanian dan Perkebunan NTB, Gusti Lanang Natha Surastha, mengatakan bantuan benih tembakau virginia sudah dibagikan kepada para kelompok tani. Bahkan, sebagian besar sudah melakukan penyemaian.

"Rencananya, para petani mulai menanam bibit tembakaunya pada minggu pertama Juni 2018, tapi tidak serentak semuanya, ada yang belakangan," kata Lanang yang optimis bahwa tanaman tembakau tahun ini akan bagus karena kondisi cuaca mendukung. (Ant)

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Kementrian Koperasi dan UKM memberikan apresiasi kepada Federasi Serikat Pekerja Transport Indonesia–Konfederasi Serikat Pekerja Seluruh Indonesia (F.SPTI K.SPSI), yang merekomendasikan koperasi sebagai wadah untuk mensejahterakan anggota F.SPTI K.SPSI.

Rabu, 19 Februari 2020 - 08:09 WIB

Agar Bahagia, Pekerja Harus Dirikan Koperasi

Jakarta: Kementrian Koperasi dan UKM memberikan apresiasi kepada Federasi Serikat Pekerja Transport Indonesia–Konfederasi Serikat Pekerja Seluruh Indonesia (F.SPTI K.SPSI), yang merekomendasikan…

Pelaksanaan Seleksi Kompetensi Dasar (SKD) Calon Pegawai Negeri Sipil (CPNS) Kementerian Perindustrian (Kemenperin) yang digelar di Kantor Badan Kepegawaian Negara (BKN), Jakarta

Rabu, 19 Februari 2020 - 08:01 WIB

Kemenperin Gelar Seleksi Kompetensi Dasar CPNS di 15 Wilayah

Kementerian Perindustrian (Kemenperin) menggelar Seleksi Kompetensi Dasar (SKD) Calon Pegawai Negeri Sipil (CPNS) untuk 359 formasi yang telah dibuka pada tahun 2019.

Ketua Umum Kadin Indonesia, Rosan P. Roeslani saat menyaksikan seremoni penyerahan Kartu Tanda Anggota (KTA) Kadin untuk PT Pelindo dan Group

Rabu, 19 Februari 2020 - 07:54 WIB

Horee! BUMN Jadi Anggota Kadin

Jakarta - Ketua Kamar Dagang dan Industri Indonesia (Kadin) Rosan P Roeslani mengharapkan banyak pengusaha yang “naik kelas” dengan banyaknya Badan Usaha Milik Negara (BUMN) bergabung sebagai…

Presiden RI Joko Widodo meninjau pembangunan Jalan Tol Lintas Sumatera. (Bloomberg/Dimas Ardian via Getty Images)

Rabu, 19 Februari 2020 - 07:27 WIB

Kualitas Beberapa Tol Layang yang Dibangun BUMN Karya Dinilai Buruk

Jakarta, Anggota Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) Komisi VI Mufti Anam mengkritisi buruknya kualitas tol layang Jakarta-Cikampek yang dibangun oleh PT Waskita Karya (Persero) Tbk pada Senin (17/2),

Program BCA SYNRGY Accelerator Batch 2 Siap Dimulai

Rabu, 19 Februari 2020 - 07:00 WIB

Program BCA SYNRGY Accelerator Batch 2 Siap Dimulai

Setelah sebelumnya meluncurkan program SYNRGY Accelerator batch pertama pada tahun 2019, PT Bank Central Asia Tbk (BCA) akan melanjutkan kembali program akselerator dan wadah kolaborasi komunitas…