Pemerintah Diminta Awasi Distibusi Garam Impor

Oleh : Herry Barus | Sabtu, 14 April 2018 - 13:37 WIB

Garam Nasional (Foto Dok Industry.co.id)
Garam Nasional (Foto Dok Industry.co.id)

INDUSTRY.co.id - Pati- Pemerintah diminta mengawasi secara ketat distribusi garam impor agar tidak terjadi penyalahgunaan untuk kepentingan garam konsumsi karena bisa merugikan petani lokal, kata Presiden Partai Keadilan Sejahtera Mohamad Sohibul Iman.

"Informasi dari pengepul garam di Desa Pecangaan, Kecamatan Batangan, Kabupaten Pati, ternyata turunnya harga garam lokal di tingkat pasar salah satunya diduga karena beredarnya garam impor," ujarnya ditemui di sela-sela kunjungan ke salah satu tambak garam di Desa Pecangaan, Jumat (13/4/2018)

Berdasarkan informasi yang diterima, kata dia, garam impor yang seharusnya digunakan untuk kepentingan industri, ternyata beredar pula di pasaran menjadi garam konsumsi.

Akibatnya, lanjut dia, pengepul garam petani yang terlanjur membeli garam petani dengan harga tinggi, kini tidak berani menjualnya ke pasaran karena harga jual garam impor jauh lebih murah.

Karena adanya penyalahgunaan tersebut, lanjut dia, mengganggu stabilitas harga garam konsumsi dari petani garam lokal.

"Petani lokal pun tidak bisa menikmati keuntungan seperti yang diharapkan," ujarnya.

Menurut dia masih dibukanya keran impor garam karena kebutuhan garam nasional belum mampu dipenuhi oleh petani lokal.

Bahkan, kata dia, kepemilikan tambak garam saat ini jelas masih kurang karena baru terpenuhi sekitar 60 persen dari total kebutuhan lahan secara nasional.

"Kepemilikan lahan setiap petani belum pada tingkat skala ekonomi yang menguntungkan," ujarnya.

Sementara tingkat produktivitasnya, lanjut dia, masih perlu ditingkatkan karena masih banyak yang menerapkan teknologi konvensional dan belum banyak yang menggunakan teknologi geomembran.

Salah seorang pengepul garam di Desa Pecangaan, Sukirno mengakui dibukanya keran impor garam memang mengganggu stabilitas harga garam lokal.

Informasinya, kata dia, harga garam impor hanya Rp1.500 per kilogramnya, sedangkan harga garam yang dimiliki diperoleh dari petani setempat sebesar Rp1.600/kg.

Harga jual tersebut, kata dia, belum mempertimbangkan biaya pengemasan maupun pengangkutan serta penyusutannya.

"Saya baru bisa mendapatkan keuntungan ketika laku dijual di pasaran berkisar Rp2.500/kg. Sedangkan harga jual Rp2.200/kg belum termasuk biaya pengemasan," ujarnya. (Ant)

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Gelaran 100 Innovations Networking Event

Rabu, 16 Oktober 2019 - 22:40 WIB

Gandeng Startup, Kadin Dorong Pelaku Usaha Manfaatkan Teknologi Sistem Informasi

Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Indonesia mendorong kolaborasi para pelaku usaha melalui pemanfaatan teknologi sistem informasi dengan melibatkan start up.

Outlet baru Gulu Gulu Star

Rabu, 16 Oktober 2019 - 21:52 WIB

Sour Sally Group Buka Outlet Gulu Gulu Star di Central Park

Sour Sally Group membuka outlet baru dari Gulu Gulu Star dengan konsep yang lebih besar serta menghadirkan menu yang lebih variatif untuk memanjakan pelangganya. Kali ini Gulu Gulu memilih Central…

Sekretaris Jenderal PUPR Anita Firmanti dengan Vice Chairman China International Development Cooperation Agency (CIDCA) Deng Boqing

Rabu, 16 Oktober 2019 - 21:18 WIB

Pemerintah Gandeng Tiongkok Garap Bendungan di Sulawesi dan Kalimantan

Penandatanganan Exchange of Letter ini merupakan tanda dimulainya kegiatan Engineering Services persiapan pembangunan Bendungan Pelosika di Sulawesi Tenggara dengan dana hibah dari Pemerintah…

Amato Rudolph Kembali Cetak Double Winner di ISSOM 2019

Rabu, 16 Oktober 2019 - 20:00 WIB

Amato Rudolph Kembali Cetak Double Winner di ISSOM 2019

Pembalap Amato belia Amato Rudolph mencetak double winner putaran 5 ISSOM 2019 di Sentul International Circuit, Bogor, Jawa Barat Minggu (13/10/2019). Catatan double winner Amato Rudolph, ini…

Kasubdit BUMD Bidang Lembaga Keuangan dan Aneka Usaha Ditjen Bina Keuangan Daerah Kementerian Dalam Negeri Bambang Arianto

Rabu, 16 Oktober 2019 - 19:11 WIB

BUMD Dituntut Untuk Siap Dalam Menghadapi Era Industri 4.0

Dalam menghadapi tantangan di era industri 4.0, Badan Usaha Milik Daerah (BUMD) dituntut untuk siap dalam menghadapi berbagai perubahan supaya dapat bersaing dalam dunia usaha yang semakin menggeliat…