Pengembangan Energi Terbarukan Dinilai Butuh Sinergi Masyarakat-Investor

Oleh : Hariyanto | Rabu, 31 Januari 2018 - 15:30 WIB

Energi Panas Bumi (Foto Eksplorasi.Id)
Energi Panas Bumi (Foto Eksplorasi.Id)

INDUSTRY.co.id - Padang- Anggota DPD RI asal Sumbar Emma Yohanna menilai pengembangan potensi energi baru dan terbarukan di Sumatera Barat membutuhkan sinergi antara masyarakat sekitar dan investor yang ingin menanamkan modalnya.

"Wilayah Sumbar yang dikelilingi Bukit Barisan punya potensi energi terbarukan yang melimpah, namun belum tergarap maksimal karena sinergi antara masyarakat dan investor belum terbentuk," katanya saat mengunjungi Dinas Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Sumbar di Padang, kemarin.

Menurut dia, kurangnya sinergi itu sebagian akibat penolakan masyarakat, sehingga potensi energi terbarukan seperti panas bumi tidak termanfaatkan.

Ia mencontohkan penolakan masyarakat terhadap eksplorasi panas bumi di Kabupaten Solok beberapa waktu lalu yang seharusnya tidak perlu terjadi jika investor mau melibatkan masyarakat setempat.

"Kuncinya itu investor harus memperhatikan keberadaan masyarakat setempat, meskipun telah mengantongi izin dari pusat. Artinya, mengucapkan salam dulu sebelum masuk," kata dia.

Bersamaan dengan itu, ia juga mendorong masyarakat Sumbar untuk tidak menghambat investasi di daerah dengan menolak kedatangan investor.

Menurut dia, investor datang membawa banyak keuntungan dan kemajuan bagi daerah, sehingga akan berdampak positif.

"Masyarakat harus paham juga bahwa investor datang untuk memajukan daerah. Ada kepentingan yang lebih luas lagi yaitu kepentingan negara Indonesia. Dengan demikian, masyarakat juga dituntut bisa menerima kedatangan investor demi kemajuan daerah," ujarnya.

Sementara itu, Kepala Dinas ESDM Sumbar Herry Martinus mengakui bahwa potensi energi baru dan terbarukan di Sumbar cukup melimpah.

Menurut dia, potensi energi panas bumi yang ada di Sumbar setidaknya mencapai 100 MW.

"Energi ini tersebar di sepanjang Bukit Barisan dari Solok Selatan, Solok, Agam, Pasaman Barat dan lainnya. Kami sudah mendeteksi potensinya. Namun, harus diakui bahwa saat ini belum maksimal kami garap. Untuk memaksimalkannya kami membutuhkan peran serta investor dan kami sedang berusaha sekuat tenaga untuk mendatangkan investor," katanya.

Herry mengakui untuk persoalan eksplorasi panas bumi di Kabupaten Solok sedikit banyaknya mempengaruhi kepercayaan dari investor untuk menanamkan investasi di Sumbar.

"Hal inilah yang akan kami carikan solusinya. Masyarakat seharusnya paham bahwa kedatangan investor untuk membangun daerah. Akan banyak kemajuan positif dari kedatangan investor ini. Mereka tentu tidak akan merusak, kalau merusak sudah dipastikan dihukum. Itu yang harus dipahami masyarakat," katanya. (Ant)

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Chief Business Network Management Officer WOM Finance, Antonius Lijadi (kiri), ketika memberikan bantuan kepada pengurus Masjid Al Ikhlash di Sumur Batu, Jakarta Pusat, Jumat (17/05/2019).

Senin, 20 Mei 2019 - 04:30 WIB

Sambut Bulan Suci Ramadhan 1440 H, WOM Finance Berbagi Kebaikan

PT Wahana Ottomitra Multiartha Tbk (WOMF), atau WOM Finance, menunjukkan kepeduliannya saat Ramadhan dengan menggelar kegiatan buka bersama dan bakti sosial di 22 masjid di seluruh Indonesia.…

Raja Ampat Papua Barat (Foto Dok Industry.co.id)

Minggu, 19 Mei 2019 - 21:00 WIB

Pemkab Raja Ampat Dukung Pengelolaan Destinasi Terapkan Prinsip Pariwisata Berkelanjutan

Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Raja Ampat, Provinsi Papua Barat mendorong dua kampung wisata meraih penghargaan "Indonesia Sustainable Tourism Award" atau Pengelolaan destinasi mererapkan prinsip-prisip…

Pantai Air Manis Padang (Foto Dok Industry.co.id)

Minggu, 19 Mei 2019 - 18:00 WIB

Icon Kota Padang, Pantai Air Manis Terus Percantik Diri

Pemerintah Kota Padang bersama Pemerintah Pusat mengucurkan anggaran sebesar Rp16 miliar untuk membenahi objek wisata Pantai Air Manis Padang yang kerap dikenal dengan legenda Malin Kundang.

Ilustrasi Biodiesel 20 Persen (B20)

Minggu, 19 Mei 2019 - 16:30 WIB

Tekan Impor Migas, Kemenperin Bakal Dongkrak Produksi Green Fuel

Kementerian Perindustrian (Kemenperin) tengah berusaha mendongkrak kontribusi industri nonmigas dengan mendorong produksi bahan bakar yang masih ketergantungan pada impor, di antaranya memproduksi…

Ilustrasi Ekspor (ist)

Minggu, 19 Mei 2019 - 15:40 WIB

Ekspor Produk Manufaktur Masih Tertinggi

Industri pengolahan nonmigas konsisten memberikan kontribusi paling besar terhadap nilai ekspor nasional.