Dukung Industri Pertanian, PT Pusri Salurkan 1,3 Juta Ton Pupuk Subsidi

Oleh : Herry Barus | Jumat, 29 Desember 2017 - 10:22 WIB

Pupuk Ilustrasi
Pupuk Ilustrasi

INDUSTRY.co.id - Palembang- PT Pupuk Sriwidjaja (Pusri) Palembang mencatat telah menyalurkan pupuk bersubsidi sebanyak 1,3 juta ton urea sepanjang 2017 atau sesuai dengan alokasi yang ditetapkan pemerintah.

Direktur Utama PT Pusri Palembang Mulyono Prawiro di Palembang, Kamis (28/12/2017) mengatakan penyaluran pupuk bersubsidi itu tersebar di seluruh wilayah pemasaran perusahaan meliputi Sumsel, Jambi, Lampung, Kalimantan dan Jawa Tengah.

"Di Sumsel, penyaluran urea mencapai 170.000 ton di mana banyak terserap di Kabupaten Ogan Komering Ulu (OKU) Timur yang merupakan sentra pertanian padi," kata Mulyono.

Ia menambahkan perusahaan juga telah menyalurkan pupuk NPK untuk mendukung pertanian di Tanah Air. Bahkan realisasi penyaluran tercatat telah melampaui alokasi karena tingginya permintaan pasar.

"Awalnya alokasi NPK sebanyak 80.000 ton, namun ditambah 5.000 ton lagi sehingga realisasi mencapai 85.000 ton," ujar dia seperti dilansir Antara.

Mulyono menambahkan selama 58 tahun PT Pusri Palembang telah memberikan kontribusi serta mendukung pemerintah dalam program ketahanan pangan.

Menurutnya, di pengujung tahun 2017 perusahaan juga telah merealisasikan salah satu proyek strategis, yakni pembangunan pabrik NPK Fusion II dengan kapasitas desain sebesar 2x100.000 ton per tahun.

Pusri sebelumnya sudah sukses membangun pabrik NPK Fusion I dengan menghasilkan 100 ton pupuk per tahun, kini Pusri membangun NPK Fusion II yang ditargetkan selesai pada 2019. Perusahaan plat merah ini membidik bisnis pupuk NPK karena penggunaan pupuk majemuk sedang tinggi permintaannya seiring dengan program ketahanan pangan pemerintah.

Selain itu, bisnis pupuk NPK ini seiring dengan visi misi perusahaan yang ingin menjadi pabrik pupuk berdaya saing tinggi dan berkelanjutan. Seperti diketahui, pabrik yang dibangun ini berdekatan dengan pabrik Pusri 2B menggunakan tenologi terkini.

Pusri juga harus melihat peluang perluasan pasar mengingat produk NPK ini dapat juga digunakan pekebunan sawit dan karet karena pada 2021 diperkirakan Pupuk Indonesia akan memproduksi sekitar 6 juta ton NPK. Sementara saat ini baru mencapai 3,4 juta ton.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Presiden Jokowi (ist)

Senin, 06 Juli 2020 - 08:11 WIB

Tolong Catat! Jokowi: Tatanan Hidup Baru Ini Bukan untuk Mengekang, Tapi untuk Kesehatan Kita Bersama

Presiden Joko Widodo (Jokowidalam sebuah postingan di platform sosial media Facebook miliknya @Presiden Joko Widodo, Minggu (5/7) menjelaskan bagaimana masyarakat berperilaku dalam tatanan hidup…

Upaya Pencegahan Penyebaran Covid-19

Senin, 06 Juli 2020 - 08:10 WIB

Hadapi New Normal, Satgas Yonif 125/Simbisa Himbau Warga Tetap Waspada dan Patuhi Protokol Kesehatan

Dalam rangka upaya pencegahan penyebaran Covid-19 yang melanda hampir seluruh dunia, Satgas Yonif 125/Simbisa tetap berupaya memberikan edukasi dan himbauan kepada warga agar tetap waspada dan…

DKI Jakarta (Ist)

Senin, 06 Juli 2020 - 07:50 WIB

Hasil Survei: Mayoritas Warga DKI Jakarta 'Pede' Tak Akan Tertular Virus Corona

Pakar sosiolog bencana Nanyang Technological University (NTU) Singapura Sulfikar Amir mengatakan, hasil survei yang dilakukan NTU bersama organisasi Lawan Covid-19 menunjukan mayoritas warga…

Tim Komunikasi Covid-19 Dokter Reisa

Senin, 06 Juli 2020 - 07:40 WIB

Simak! Dokter Reisa Ungkap Cara Pakai Masker Agar Terhindar dari Penularan COVID-19

Tim Komunikasi Publik Gugus Tugas Nasional dr. Reisa Broto Asmoro mengatakan, memakai masker menjadi salah satu cara efektif untuk mencegah penularan.

Bantuan Penanganan Covid-19 di Jawa Timur

Senin, 06 Juli 2020 - 07:05 WIB

Menko Polhukam dan Menteri BUMN Serahkan Bantuan untuk Penanganan Covid-19 di Jawa Timur

Berbagai bantuan terus mengalir di tengah pandemi Covid-19, seperti yang dilakukan oleh Kementerian Badan Usaha Milik Negara (BUMN) yang menyalurkan berbagai kebutuhan untuk mendukung upaya…