Pemberi Miras ke Satwa Mengaku Terima Ancaman

Oleh : Herry Barus | Minggu, 19 November 2017 - 04:25 WIB

Taman Safari Indonesia (Foto Ist)
Taman Safari Indonesia (Foto Ist)

INDUSTRY.co.id - Bandung- Kuasa hukum ADF (25) dan PB (27) pelaku pemberi minuman keras ke beberapa satwa di Taman Safari, M. Ali Nurdin mengatakan, usai kejadian tersebut kliennya banyak menerima ancaman dari orang yang tidak dikenal.

"Mereka siap menanggung akibatnya. Mereka sudah dihujat ribuan orang, kebebasannya terganggu, hubungan sosial, pekerjaan terganggu. Mereka mengakui ini kesalahan dan meminta maaf," ujar Ali Bandung, Sabtu (18/11/2017)

Ali mengatakan, dari pengakuan kliennya, ancaman yang datang melalui media sosial, dan pesan singkat, bukan hanya mengarah kepada mereka, juga termasuk keluarganya.

"Ini kekhilafan yang dampaknya luar biasa. Ica (sapaan akrab ADF) depresi gak keluar rumah, pihak keluarga juga menerima dampaknya," kata dia.

Ali mengatakan, saat kejadian tersebut kedua kliennya tidak memiliki niat untuk menyangkoki minuman keras ke beberapa satwa yang ada di Taman Safari. Kejadian itu, murni aksi spontanitas saja.

Untuk mempertanggungjawabkan perbuatannya, rencananya pada Minggu atau Senin, Ali beserta kliennya akan mendatangi Polres Bogor serta pihak Taman Safari.

"Bahwa sebelum ada panggilan dari Polres, kedua klien saya sepakat akan mendatangi, kalau tidak besok mungkin Senin. Siap di BAP, siap dikonfrontir pihak Taman Safari," katanya.

Di tempat yang sama, ADF mengaku ancaman yang diterimanya tidak hanya caci maki, juga mengarah ke arah ancaman fisik. Bahkan ia mengaku, takut untuk sekedar membuka handphone, karena pemberitahuan yang masuk selalu berisi ancaman.

"Sudah lebih dari Medsos, udah masuk ke nomor telepon sendiri. Keluarga juga terancam, di sini masalah Ica ga perlu ke orang lain di luar konteks. Saya takut ke luar rumah ancaman datang terus," katanya.

Hal serupa juga dialami PB, ia mengaku mendapatkan perlakuan tidak mengenakan dari teman-teman sekitarnya. Ia hanya mengurung diri, dan membatasi untuk sekedar ke luar rumah.

"Sama ancaman ke pihak keluarga, kata-kata kotor, sumpah serapah. Saya kasian ke keluarga yang terkena imbasnya," kata dia.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Jababeka

Kamis, 18 Juli 2019 - 12:10 WIB

Jababeka Real Estate dan Tata Rapika Globalindo Optimis Dapat Peluang Bisnis di Manufacturing Surabaya

Jababeka Real Estate dan Tata Rapika Globalindo berharap dapat peluang bisnis saat hadir di Pameran Manufacturing Surabaya 2019.

Menteri Pariwisata Arief Yahya

Kamis, 18 Juli 2019 - 12:00 WIB

Menpar AY Pastikan Atraksi Wisata Indonesia Miliki Kualitas Terbaik

Menteri Pariwisata (Menpar) Arief Yahya memastikan atraksi wisata Indonesia dalam 100 Calender of Event (CoE) yang telah ditetapkan setiap tahunnya sudahmemiliki kualitas terbaik untuk ditawarkan…

Kawasan Industri Jababeka

Kamis, 18 Juli 2019 - 11:20 WIB

Acting in Concert Picu Perubahan Pengendalian KIJA

PT Kawasan Industri Jababeka Tbk (KIJA) berpotensi mengalami gagal bayar notes senilai USD300 juta. Karena terjadi perubahan pengendali sebagaimana dimaksud dalam perjanjian terkait dengan notes yang…

Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto

Kamis, 18 Juli 2019 - 11:05 WIB

Lampaui Rata-rata Nasional, Realisasi Anggaran Kemenperin 2018 Capai 92,28%

Kementerian Perindustrian (Kemenperin) terus mengoptimalkan alokasi anggaran bagi organisasinya dalam rangka mendorong pengembangan industri nasional.

Danau Matano, Sulawesi Selatan. (Foto: IST)

Kamis, 18 Juli 2019 - 11:00 WIB

Pemerintah Siapkan 10 Danau Dipersiapkan Sebagi Destinasi Pariwisata

Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) telah merevitalisasi 10 di antara 15 danau prioritas yang dikembangkan sebagai destinasi pariwisata alam di Indonesia.