Pupuk Indonesia Tingkatkan Stok Pupuk Bersubsidi di Jawa Timur Dua Kali Lipat

Oleh : Hariyanto | Senin, 18 September 2017 - 12:13 WIB

Pupuk Indonesia
Pupuk Indonesia

INDUSTRY.co.id - Yogyakarta - PT Pupuk Indonesia (Persero) meningkatkan stok pupuk bersubsidi di Jawa Timur menjadi 68.103 ton. Atau dua kali lebih besar dibandingkan ketentuan pemerintah sebesar 34.697 ton.

"Persediaan pupuk di Jawa Timur cukup untuk memenuhi kebutuhan hingga sebulan ke depan, sehingga sangat mencukupi untuk musim tanam mendatang," kata Kepala Corporate Communication Pupuk Indonesia, Wijaya Laksana di DI Yogyakarta, Minggu (17/9/2017).

Untuk persediaan pupuk jenis lain semisal NPK mencapai 59.959 ton, SP-36 sebesar 23.385 ton, ZA sebesar 1.428 ton dan organik sebesar 14.487 ton.

Wijaya menjelaskan, untuk penyaluran di Jawa Timur hingga akhir Agustus 2017, Pupuk Indonesia telah menyalurkan Urea bersubsidi sebanyak 593.131 ton, NPK 379.813 ton, SP-36 sebesar 106.452 ton, ZA sebesar 301.353 ton.

Meski begitu, ada juga wilayah yang memang sangat tinggi serapan pupuknya, sehingga sudah melebihi alokasinya.

"Langkah yang kami lakukan adalah melakukan realokasi antar kecamatan dengan tidak melebihi alokasi kabupaten sambil menunggu surat realokasi dari pemerintah propinsi," ujar Wijaya.

Terkait kabar masih ada petani yang kesulitan memperoleh pupuk bersubsidi, hal tersebut dikarenakan belum semua petani tergabung dalam kelompok tani. Ketika membutuhkan pupuk bersubsidi, mereka tak bisa terlayani.

Secara nasional, penyaluran pupuk ke sektor tanaman pangan, khususnya pupuk bersubsidi dalam memasuki masa tanam ini cukup baik.

"Stok saat ini juga cukup aman. Hingga 15 September 2017, secara nasional total stok di lini III & IV, atau di gudang kabupaten dan kios sebesar total 1.194.306 ton. Jumlah ini cukup untuk memenuhi kebutuhan hingga enam minggu ke depan, dan belum termasuk stok yang terdapat di gudang pabrik dan propinsi," tegas Wijaya.

Rincian stok nasional di lini III & IV terdiri atas 578.551 ton urea, 294.904 ton NPK, 144.846 ton SP-36, 113.522 ton ZA dan 62.483 ton organik.

Untuk mengamankan stok pupuk ke sektor tanaman pangan, khususnya pupuk bersubsidi, Pupuk Indonesia dan anak-anak perusahaannya menerapkan kebijakan stok di atas ketentuan guna mencegah terjadinya kekosongan saat terjadi lonjakan permintaan.

"Kami juga menyiapkan distribution center pada beberapa titik di seluruh Indonesia, sehingga setiap terjadi kekurangan stok, maka akan langsung dikirimkan dari distribution center tersebut," kata Wijaya.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Indonesia Lawan Covid-19 (foto Richard Juniar)

Senin, 06 April 2020 - 09:11 WIB

Hingga Senin Pagi Pasien Terkonfirmasi Positif Corona Mencapai 2.273 dan Total Pasien Sembuh Sebanyak 164 Orang

Jubir Pemerintah untuk Covid-19 dr. Achmad Yurianto menyampaikan pasien Covid-19 yang sembuh sampai dengan hari ini bertambah 14 orang "Sehingga total pasien yang sembuh ada 164 orang," ujar…

Dr. Ir. Farida Komalasari, M.Si. Guru Besar President University

Senin, 06 April 2020 - 09:08 WIB

Covid-19, Harga Saham Anjlok: Akankah Generasi Milenial Berinvestasi?

Pelaku bisnis bisa fokus pada penyediaan produk investasi yang mampu menarik minat generasi milenial serta menyediakan aplikasi investasi yang kompatibel dan lebih bermanfaat (usefulness). Para…

Ihsan Faisal

Senin, 06 April 2020 - 08:45 WIB

Memaknai Rumah

Sebuah hadits Rasul SAW riwayat Imam Muslim menyatakan, “Sungguh menakjubkan urusan seorang mukmin. Sungguh semua urusannya adalah baik dan yang demikian itu tidak dimiliki oleh siapapun kecuali…

Ventilator

Senin, 06 April 2020 - 08:35 WIB

Kemenperin Kebut Industri Otomotif Produksi Ventilator

Kementerian Perindustrian mendorong industri otomotif di dalam negeri untuk dapat memproduksi alat bantu pernapasan atau ventilator yang dibutuhkan dalam penanganan pandemi Covid-19 di Tanah…

Polisi akan bubarkan masa berkumpul cegah covid -19 (ft-mediaindonesia.com)

Senin, 06 April 2020 - 07:45 WIB

Polri Tegaskan Bakal Bubarkan Masyarakat Berkumpul Saat Pandemi Covid-19

Kepolisian Republik Indonesia sebagai bagian dari Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 akan memberikan tindakan tegas bagi masyarakat yang masih melakukan aktivitas bersama secara massal…