Proteksi Pembatasan Impor Sudah Tidak Bisa Lagi Dilakukan

Oleh : Ridwan | Selasa, 29 Agustus 2017 - 16:24 WIB

I Gusti Putu Suryawirawan - Direktur Jenderal Industri Logam, Mesin, Alat Transportasi, dan Elektronika (Hariyanto/ INDUSTRY.co.id)
I Gusti Putu Suryawirawan - Direktur Jenderal Industri Logam, Mesin, Alat Transportasi, dan Elektronika (Hariyanto/ INDUSTRY.co.id)

INDUSTRY.co.id - Jakarta-Kebijakan industri Orde Baru (Orba) ditandai dengan sejumlah proteksi terhadap pengusaha dalam negeri, termasuk di sektor otomotif. Namun, saat ini kebijakan proteksionis tersebut tidak bisa lagi dilakukan.

Direktur Jenderal Industri Logam, Mesin, Alat Transportasi, dan Elektronik (ILMATE) Kementerian Perindustrian, I Gusti Putu Suryawirawan mengatakan, proteksi seperti pembatasan impor sudah tidak bisa lagi dilakukan. Kesempatan yang sama harus diberikan kepada siapa pun.

"Kalau dulu pakai regulasi yang sifatnya proteksi. Zaman Suharto masih bisa. Tapi sekarang sudah tidak mungkin diikuti. Bisa dituntut setengah mati kalau buat regulasi tidak transparan," ungkap Putu dalam acara diskusi yang bertajuk "Seabad Industri Otomotif Indonesia" yang digelar Pusat Data Bisnis Indonesia (PDBI) di Jakarta, Selasa (28/8/2017).

Ia menambahkan, Yang dapat dilakukan saat ini adalah bagaimana industri lokal mampu bersaing dengan pasar internasional. Sementara untuk menciptakan rantai industri lokal yang kuat, butuh volume permintaan yang besar.

"Karena itu, Pemerintah, dalam hal ini Kementerian Perindustrian, menyiapkan strategi lain agar volume terpenuhi," terangnya.

Salah satu strategi yang dilakukan Kemenperin adalah proyek mobil murah ramah lingkungan (LCGC) yang digalakkan sejak 2013. Regulasi dalam LCGC memang "memaksa" bertumbuhnya industri lokal.

Misalnya, di sana dijelaskan bahwa LCGC harus dibangun dari 80 persen komponen lokal dalam jangka waktu lima tahun. "Jadi sebagai pemerintah kami memfasilitasi tumbuhnya industri yang sehat," imbuh Putu.

Selain itu, Putu juga menegaskan kalau mereka sama sekali tidak menganakemaskan merek-merek tertentu saja. Meski memang untuk saat ini industri otomotif Jepanglah yang paling berkuasa dengan pangsa pasar lebih dari 50 persen.

"Orang juga curiga bahwa hanya merek tertentu saja yang bisa masuk sini. Padahal tidak. Masalahnya adalah mereka bisa berkompetisi apa tidak. Nanti malah minta proteksi lagi, bunga rendah lagi, sudah tidak bisa seperti itu," pungkas Putu.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Marketing Manager Alami, Marco Pandita (kedua dari kiri), memberikan bantuan ADP

Jumat, 03 April 2020 - 15:25 WIB

Bantu Tenaga Medis dan UMKM Ditengah Pandemi, ALAMI Luncurkan Kampanye #BuatMerekaTangguh

#BuatMerekaTangguh merupakan kampanye inisiatif ALAMI dengan empowering para tenaga medis dan UMKM agar semakin tangguh menghadapi pandemi Covid-19.

Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo bersama Gojek

Jumat, 03 April 2020 - 15:18 WIB

Kementan Gandeng Gojek Lancarkan Distribusi Pangan

Sektor pertanian menjadi kebutuhan prioritas dalam menghadapi pandemi Covid - 19, apalagi bulan ini masyarakat muslim di Indonesia akan memasuki Bulan Ramadhan dan Idul Fitri. Presiden Jokowi…

Ilustrasi Pekerja proyek perumahan (Industry.co.id)

Jumat, 03 April 2020 - 15:10 WIB

Himbauan Dirumah Aja, Pekerja Harian: Kalau Gak Nukang yang Kasih Makan Siapa Pak

"Kita tetap nukang (kerja-red), abis kalau dirumah yang kasih makan anak-anak siapa Pak?," ujar Haji Abdul pemborong proyek perumahan di kawasan BSD, Tangerang Selatan, Jumat (3/4).

Peruri Menyalurkan Bantuan Kepada BPBD Karawang

Jumat, 03 April 2020 - 15:10 WIB

Peruri Salurkan Bantuan Penanggulangan Covid-19 untuk Wilayah Karawang

Peruri menyalurkan bantuan kepada BPBD Karawang yang dipusatkan di markas Komando Distrik Militer Kodim Karawang dan kepada tenaga medis di beberapa Puskesmas yang menangani kasus Covid-19 yang…

Tiga Smartphone Flagship Terbaru Seri Galaxy S20

Jumat, 03 April 2020 - 15:00 WIB

WFH Makin Produktif Bersama Dukungan Galaxy S20

Dalam kondisi #DiRumahAja masyarakat dianjurkan untuk tetap berada di rumah dan menghindari bepergian ke tempat-tempat umum. Untuk para pekerja, istilah Work From Home (WFH) sekarang sudah tidak…