EBT Dikembangkan Sesuai Kearifan Lokal

Oleh : Hariyanto | Jumat, 04 Agustus 2017 - 08:02 WIB

Wakil Menteri ESDM, Arcandra Tahar
Wakil Menteri ESDM, Arcandra Tahar

INDUSTRY.co.id - Jakarta- Wakil Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Arcandra Tahar mengatakan Indonesia terbuka untuk pengembangan semua jenis energi baru terbarukan (EBT) namun akan melihat pada kearifan lokal.

"Kalau melihat energi terbarukan kita melihat ke kearifan lokal. Energi apa yang banyak, kita gunakan 'local wisdom kita, itu yang kita dorong," kata Arcandra usai memberi paparan pada Rapat Kerja Nasional (Rakernas) Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK) 2017 di Jakarta, Kamis (3/8/2017)

Ia mencontohkan Eropa yang lebih banyak angin maka mengembangkan Pembangkit Listrik Tenaga Bayu (PLTB). Sedangkan di Indonesia, ada panas bumi yang di negara lain tidak ada sehingga dapat dikembangkan Pembangkit Listrik Tenaga Panas Bumi (PLTP).

"Tapi kalau di daerah lain anginnya kuat, kita dorong ke tenaga bayu," lanjutnya.

Arcandra menegaskan Indonesia terbuka dengan semua teknologi EBT, agar target bauran energi 23 persen pada 2025 benar-benar tercapai. "Apakah dari surya, bayu, air, biomassa, semua bisa".

Dan bahkan untuk mendorong itu, ia mengatakan sebanyak 53 Independent Power Producer (IPP) telah menyepakati pembangunan pembangkit listrik energi baru terbarukan termasuk enam Pembangkit Listrik Tenaga Surya (PLTS).

"Ini sebuah lompatan besar. Tapi kita tetap akan perbaiki diri atau hal-hal yang belum memberi stimulus pada penguasaan EBT kita pertimbangkan," ujar dia.

Secara konkret, Indonesia telah mempertegas komitmen dalam dokumen "Nationally Determined Contribution" (NDC) dengan muatan pokok target pengurangan emisi Gas Rumah Kaca (GRK) sebesar 29 persen pada 2030 dengan kondisi "business as usual", atau 41 persen dengan kondisi dukungan kerjasama teknis luar negeri.

Komposisi target penurunan emisi GRK terbesar yaitu dari sektor hutan dan lahan/ekosistem (17,2 persen), kemudian sektor energi (11 persen), limbah (0,38 persen), pertanian (0,32 persen) serta industri dan pabrik (0,10 persen). Sedangkan untuk adaptasi, komitmen Indonesia meliputi peningkatan ketahanan ekonomi, ketahanan sosial dan sumber penghidupan, serta ketahanan ekosistem dan lanskap. (Ant)

Komentar Berita

Industri Hari Ini

All New Suzuki Carry Pick Up

Kamis, 25 April 2019 - 14:45 WIB

Jajaran Modifikasi New Carry Pick Up Mejeng di IIMS 2019

PT Suzuki Indomobil Sales (SIS) menyuguhkan tampilan spesial pada pembukaan Indonesia International Motor Show (IIMS) 2019 dengan menghadirkan jajaran modifikasi produk terbarunya, New Carry…

Tanjung Lesung

Kamis, 25 April 2019 - 14:36 WIB

Berlibur di Tanjung Lesung Bisa Tinggal di Villa Eksotis Ini

Berlibur di Ladda Beach tak perlu bingung mencari tempat penginapan. Sebab sudah ada Ladda Bay Village. Ini adalah sebuah komplek villa baru yang dekat dengan pantai Ladda Beach. Selain itu,…

Kerjasama Lithan Academy dan President University

Kamis, 25 April 2019 - 14:24 WIB

Lithan Academy Gandeng President University Hadirkan Program Magang Internasional

Melalui kerjasama ini diharapkan segera terealisasi program studi baru yang memanfaatkan keahlian dari Singapura beserta program magang internasionalnya, agar mahasiswa jurusan IT khususnya…

All New Suzuki Carry Pick Up

Kamis, 25 April 2019 - 14:10 WIB

New Suzuki Carry Pick Up Resmi Meluncur di IIMS

PT Suzuki Indomobil Sales (SIS) secara resmi menggelar world premiere Suzuki New Carry Pick Up dalam acara pembukaan Indonesia International Motor Show (IIMS) yang berlangsung JIExpo Kemayoran,…

Dirut IPCC Chiefy Adi Kusmargono saat peremian cafe di Tanjung Priok

Kamis, 25 April 2019 - 12:50 WIB

IPCC Kini Punya Cafe di Pelabuhan

Jakarta – PT Indonesia Kendaraan Terminal Tbk / IPC Car Terminal (IPCC) mempunyai kantin/kafe perdana yang bernuansa milenial dan instagramable di tengah hiruk pikuk area pelabuhan untuk para…