Menperin: Industri Baja Tulang Punggung Kegiatan Sektor Industri Lainnya

Oleh : Ridwan | Kamis, 20 Juli 2017 - 11:20 WIB

Menperin tinjau pabrik baja krakatau osaka steel (dok-kemenperin)
Menperin tinjau pabrik baja krakatau osaka steel (dok-kemenperin)

INDUSTRY.co.id - Cilegon-Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto berharap hadirnya industri baja di Indonesia dapat meningkatkan kontribusi sektor industri terhadap PDB yang ditargetkan terus meningkat dari 18,2 persen tahun 2016 menjadi 30 persen tahun 2035.

Hal itu disampaikan di sela-sela acara peresmian berpoerasinya pabrik PT Krakatau Osaka Steel (KOS), Kamis (20/7/2017). Ikut hadir dalam acara tersebut selain Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto, Direktur Utama PT Krakatau Steel (Persero) Tbk, Mas Wigranto Roes Setyadi, Gubernur Banten Wahidin Halim, Wali Kota Cilegon Tb Iman Ariyadi, serta beberapa tamu undangan lainnya.

Hal ini sejalan dengan pertumbuhan industri non migas dan manufaktur yang tahun 2017 diharapkan memberikan kontribusi 5,5 dan 18,7 persen terhadap PDB, kata Airlangga.

Airlangga menjelaskan Kementerian Perindustrian memiliki enam kebijakan industri nasional yang meliputi pemberdayaan SDM di sektor industri melalui pendidikan vokasi, penguatan struktur industri melalui optimalisasi rantai nilai, insentif bagi industri berbasis tenaga kerja dan berorientasi ekspor, pengembangan industri kecil menengah berbasis digital, pengembangan industri berbasis sumber daya alam, serta pengembangan zona industri di luar Jawa.

Dalam sekempatan itu juga Airlangga menekankan perlunya memperkuat industri baja sebagai tulang punggung kegiatan sektor industri lainnya seperti permesinan, suku cadang, otomotif, maritim, dan elektronik. Juga untuk komponen utama sektor manufaktur seperti bangunan jalan, jembatan, telekomunikasi, dan lainnya.

Menteri juga menjelaskan anggaran pemerintah untuk infrastruktur naik di atas 80 persen untuk tahun depan mencapai Rp387,3 triliun, sehingga dapat mendorong industri baja.

Menteri juga mengungkapkan permintaan baja (crude steel) mencapai 14 juta ton, Indonesia masih mengimpor 8 juta ton karena industri baja domestik baru dapat memproduksi 6 juta ton. Diharapkan kapasitas produksi baja dapat mencapai 12,9 juta ton tahun 2020 dan menjadi 26,1 juta ton tahun 2025.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Minggu, 23 Februari 2020 - 14:00 WIB

Ascada Musik Ramikan Industri Musik Nasional

Meski band-band besar sudah tidak produktif lagi, namun lain halnya dengan Dadali. Band yang pernah mendapatkan rekor MURI sesebagai "Viewer Terbanyak Dan Tersingkat", dari sebuah video musik…

Eddy Cahyono Sugiharto

Minggu, 23 Februari 2020 - 13:20 WIB

Omnibus Law: Strategi Akselerasi Peningkatan Investasi dan Indonesia Maju

Visi Indonesia Maju 2045 dengan melabuhkan Indonesia menjadi negara yang memiliki pendapatan Rp 320 juta per kapita per tahun, dengan Produk Domestik Bruto (PDB) mencapai 7 triliun dollar AS,…

Rizal Calvary Marimbo

Minggu, 23 Februari 2020 - 12:47 WIB

Kisah Investasi Mangkrak Penyandang Disabilitas

(Bambang Susilo (42). Pengusaha kecil menengah (UKM) asal Klaten tak pernah membayangkan sebelumnya. Duduk sederet investor-investor kakap asing di Rakornas Investasi yang digelar Badan Koordinasi…

Menikmati BBQ dan Waroeng Wedangan di Aston Inn Pandanaran Semarang

Minggu, 23 Februari 2020 - 12:17 WIB

Menikmati BBQ dan Waroeng Wedangan di Aston Inn Pandanaran Semarang

Menutup akhir bulan Februari ini Aston Inn Pandanaran Semarang menyuguhkan dua promo F&B sekaligus yaitu Waroeng Wedangan dan BBQ On The Sky pada tanggal 28 Februari 2020 di Altitude Sky Lounge…

Galaxy S10 Lite

Minggu, 23 Februari 2020 - 11:50 WIB

Samsung Hadirkan Galaxy S10 Lite Dengan Mengusung Fitur-fitur Superior, Seperti Apa?

Sasar para creator of live, gamers dan para muda ekspresif yang membutuhkan gawai tangguh performa, tiga kamera belakang serbaguna, dan kepremiuman gaya