Tim Perumus: RKUHP Sudah Akomodir Publik

Oleh : Kormen Barus | Selasa, 30 Agustus 2022 - 11:19 WIB

Pengamat hukum dari Universitas Jember, I Gede Widhiana Suarda dalam diskusi Forum Merdeka Barat 9 (FMB9) yang bertajuk RUU KUHP Wujud Keadilan Hukum Indonesia, Senin (29/8/2022).
Pengamat hukum dari Universitas Jember, I Gede Widhiana Suarda dalam diskusi Forum Merdeka Barat 9 (FMB9) yang bertajuk RUU KUHP Wujud Keadilan Hukum Indonesia, Senin (29/8/2022).

INDUSTRY.co.id, Jakarta, FBM9 - Rancangan Undang-undang Kitab Hukum Pidana (RUU KUHP) pada dasarnya dua hal sudah diakomodasi oleh tim Perumus. Yakni,  mengenai penghapusan pasal advokat curang yang merupakan bentuk apresiasi tim setelah mendengar masukan dari semua pihak. Pasal lainnya adalah mengenai penghapusan pasal praktik dokter yang tidak memiliki izin.

Pengamat hukum dari Universitas Jember, I Gede Widhiana Suarda mengatakan bahwa ada 14 isu krusial dalam RUU KUHP yang sering kali ditolak oleh publik. Akan tetapi, berdasarkan pengamatannya, sejauh ini tim perumus dari Pemerintah sudah memberikan penjelasan.

“Setelah ada penjelasan dalam berbagai sosialisasi, masyarakat umum saya lihat tidak begitu banyak yang bertanya-tanya lagi terhadap isu krusial itu. Intinya dari sosialisasi yang sudah dilakukan dan ke depan yang akan dilakukan lagi, kita akan mencoba refresh isu-su itu,” ujarnya dalam diskusi Forum Merdeka Barat 9 (FMB9) yang bertajuk RUU KUHP Wujud Keadilan Hukum Indonesia, Senin (29/8/2022).

Dalam diskusi tersebut, dia mengatakan tim perumus pun sudah mengantisipasi agar pasal-pasal dalam RUU KUHP tersebut tidak multitafsir atau disalahgunakan oleh aparat penegak hukum. Langkah yang diambil adalah dengan merumuskan norma penjelasan setiap pasalnya dan menjadi langkah awal dan utama supaya produk tersebut tidak disalahgunakan oleh aparat penegak hukum. Bagian penjelasan, menurutnya menjadi filter yang penting dan utama.

Dia melanjutkan, jika pun dalam hal-hal tertentu, ada masyarakat yang paham bahwa suatu pasal merugikan diriya, ada mekanisme lain yang bisa ditempuh yakni mengajukan judicial review ke Mahkamah Konstitusi. Meski tidak diinginkan olen tim perumus, ruang untuk itu tetap disediakan oleh Negara.

“Yang tidak kita harapkan jangan sampai aparat ketika menggunakan RUU ini mencoba bermain-main. Ini menjadi pekerjaan rumah tentu bukan di ranah formulasi tapi di ranah kebijakan implementasi melalui kontrol dari institusi masing-masing mulai dari polisi, jaksa dan hakim. Presiden pun punya kewajiban untuk mengawasi kontrol institusi masing-masing bagaimana aparat jalankan KUHP ini.”

Meski demikian, dia meyakini jika tim perumus sudah menyusun norma penjelasan yang benar-benar tepat sehingga kecil kemungkinan bagi aparat untuk menyalahgunakan undang-undang ini.

“Sudah clear di rumusan. Misalkan soal penghinaan terhadap Presiden, tentu tim bisa membedakan mana kritik dan mana penghinaan. Kalau pun terjadi kasus itu dan Presiden mengadukan, sederhana saja, datangkan saksi hal untuk mengecek apakah itu kritik atau penghinaan,” ucapnya.

Dia mengatakan bahwa proses penyusunan KUHP yang baru sudah berjalan sangat lama sejak 1963 karena Indonesia ingin memiliki undang-undang yang mencerminkan norma yang ada di negeri ini. Dia berharap agar tahun ini, RUU tersebut dapat disahkan.

“Terlepas dari pro kontra yang ada, tidak ada pembahasan RUU yang maha sempurna. Pasti ada saja yang tidak sepakat dengan apa yang dirumuskan. KUHP tentunya sebagai cerminan nilai-nilai hukum yang ada di Indonesia,” pungkasnya.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

KASAL Laksamana TNI Yudo Margono

Sabtu, 10 Desember 2022 - 05:00 WIB

KASAL Laksamana TNI Yudo Margono: Program Kerja TNI AL Harus Sesuai Prioritas Nasional

Kepala Staf Angkatan Laut (Kasal) Laksamana TNI Yudo Margono memimpin Rapat Koordinasi (Rakor) Perencanaan dan Anggaran Keuangan (Renaku) II UO TNI Angkatan Laut (TNI AL) tahun anggaran 2023…

Ketua MPR RI Bersama Ajik Krisna Berikan Bantuan 800 Paket Sembako kepada Warga Desa Tangguwisia Bali

Sabtu, 10 Desember 2022 - 04:48 WIB

Ketua MPR RI Bersama Ajik Krisna Berikan Bantuan 800 Paket Sembako kepada Warga Desa Tangguwisia Bali

Ketua MPR RI sekaligus Ketua Umum Ikatan Motor Indonesia (IMI) Bambang Soesatyo bersama Ketua IMI Bali sekaligus Founder Krisna Holding Company Ajik Krisna memberikan bantuan 800 paket sembako…

Babinsa Koramil 1710-03 Kuala Kencana Laksanakan Musrenbang dengan Jajaran

Sabtu, 10 Desember 2022 - 04:30 WIB

Babinsa Koramil 1710-03 Kuala Kencana Laksanakan Musrenbang dengan Jajaran

Dalam mendampingi Pemerintah Distrik melaksanakan pembangunan, Koramil 1710-03/Kuala Kencana bersama-sama dengan jajaran melaksanakan musyawarah kepada masyarakat, Jumat (09/12/2022). Hal tersebut…

Babinsa Koramil 1710-01 Kokonao Dampingi Kegiatan Monitoring Program Kerja Distrik

Sabtu, 10 Desember 2022 - 04:00 WIB

Babinsa Koramil 1710-01 Kokonao Dampingi Kegiatan Monitoring Program Kerja Distrik

Di Balai Kampung Aparuka, Distrik Mimika Barat, Kabupaten Mimika, Babinsa Koramil 1710-01/Kokonao dipimpin Serka Hendrik Renyaan turut menghadiri kegiatan monitoring program kerja Distrik Mimika…

Oreo X Blackpink

Sabtu, 10 Desember 2022 - 01:04 WIB

Kolaborasi OREO X BLACKPINK, Indonesia Jadi Negara Pertama

OREO, salah satu brand biskuit ikonik dari Mondelez International, berkolaborasi dengan mega grup girlband asal Korea Selatan BLACKPINK menghadirkan produk terbaru OREO X BLACKPINK.