Malindo Investasikan US$50 Juta Bangun Pengering Jagung

Oleh : Abraham Sihombing | Rabu, 21 Juni 2017 - 10:31 WIB

Ilustrasi ayam potong (ist)
Ilustrasi ayam potong (ist)

INDUSTRY.co.id, Jakarta – PT Malindo Feedmill Tbk (MAIN) mengalokasikan investasi US$50 juta pada 2017 untuk membiayai pembangunan fasilitas pengeringan jagung (corn dryer) dan pembangunan fasilitas peternakan.

“Ekspansi usaha perseroan akan ditujukan untuk mendongkrak produksi ayam potong dan mengamankan pasokan jagung sebagai bahan baku pakan ternak,” ujar Rudy Hartono, Direktur Utama MAIN, dalam acara paparan publik di Jakarta, Selasa (20/06/2017).

Rudy mengemukakan, sekitar 70% dari nilai investasi tersebut, atau sekitar US$35 juta, berasal dari pinjaman bank-bank yang menjadi kreditur perseroan, yaitu PT Bank Central Asia Tbk (BBCA), PT Bank CIMB-Niaga Tbk (BNGA) dan PT Bank UOB Indonesia. Sisanya sekitar US$15 juta, berasal dari kas internal perseroan.

“Kami akan bangun corn dryer di sentra-sentra produksi jagung nasional. Saat ini, kami sudah mengoperasikan corn dryer di Makassar, Sulawesi Selatan. Disamping itu, kami juga akan menguji coba fasilitas serupa berkapasitas 30.000 ton di Semarang, Jawa Tengah,” papar Rudy.

Rudy mengungkapkan, pembangunan corn dryer merupakan investasi yang strategis bagi perseroan pasca pemerintah memutuskan untuk menutup impor jagung dan mendorong swasembada jagung lokal. Keputusan itu akan mendorong industri pakan ternak untuk membangun corn dryer guna menurunkan kadar air jagung lokal yang ditanam petani.

“Memang investasi yang dibutuhkan untuk pembangunan satu fasilitas pengeringan jagung seperti ini mencapai puluhan miliar rupiah. Akan tetapi, fasilitas ini dapat memotong rantai distribusi sehingga dapat lebih dekat lagi ke pabrik pakan kami. Dengan demikian, kami dapat melakukan efisensi produksi,” tutur Rudy.

Rudy mengatakan, manajemen MAIN tidak akan menambah pabrik pakan ternak tahun ini guna memperbesar kapasitas produksi. Pasalnya, fasilitas produksi perseroan saat ini dapat memproduksi pakan ternak dengan volume yang lebih besar.

Disamping itu, Rudy juga menjelaskan, kapasitas pabrik makanan olahan perseroan saat ini berkisar 5.000-6.000 ton per tahun. Manajemen MAIN tidak berencana untuk meningkatkan kapasitas produksi pabrik tersebut.

“Kapasitas produksi sebesar itu baru berasal dari dua lini produksi yang beroperasi. Kapasitas produksi pabrik makanan olahan tersebut dapat diperluas lagi hingga mencapai 20.000-24.000 ton per tahun. Kemungkinan kami akan perluas pada 2018, jika penjualan terus menunjukkan peningkatan,” pungkas Rudy.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Kembalinya The Winner (Foto Dok Industry.co.id)

Kamis, 22 Agustus 2019 - 22:00 WIB

Kembalinya The Winner Band

Meski industri musik belum menunjukan gairahnya, ini ditandai belum maraknya para musisi dan penyanyi meluncurkan karya-karyannya. Namun hal itu tidak membuat para musisi muda yang tergabung…

Konferensi pers RedDoorz buka peluang jelajahi Indonesia melalui program 'Tenaga Kerja Impian' di Jakarta, Kamis (22/8).(Ist)

Kamis, 22 Agustus 2019 - 21:12 WIB

Buka Peluang Jelajahi Indonesia Melalui Program 'Tenaga Kerja Impian'

Tiga orang terpilih akan berkesempatan menjelajahi Indonesia selama tiga bulan dan mewujudkan mimpi menjadi travel influencer.

First Media Luncurkan First Warriors (Hariyanto/INDUSTRY.co.id)

Kamis, 22 Agustus 2019 - 20:05 WIB

Siapkan Atlet eSport Handal, First Media Hadirkan First Warriors Berhadiah Total Rp1,3 Miliar

Dalam upayanya membangun ekosistem eSports, First Media bersama dengan para mitranya menyelenggarakan First Warriors melalui kompetisi di enam kota besar, yaitu Jakarta, Medan, Batam, Surabaya,…

Ilustrasi ekonomi.(Ist)

Kamis, 22 Agustus 2019 - 20:01 WIB

Desas-desus Tentang Stimulus Fiskal Menguat

Kekhawatiran resesi dunia meningkat menyusul perpindahan dana dari ekuitas ke obligasi.

Narada melakukan literasi keuangan terhadap anggota PKK Kota Administrasi Jakarta Barat, yang terdiri dari anggota delapan TP PKK Kecamatan Se-Jakbar, dan 56 Ketua PKK Kelurahan Se-Jakbar.(Ist)

Kamis, 22 Agustus 2019 - 19:47 WIB

Cetak Duta Investasi dan Ibu Cerdas Keuangan

Kelas tersebut dihadiri oleh 73 anggota PKK Kota Administrasi Jakarta Barat, yang terdiri dari anggota delapan TP PKK Kecamatan Se-Jakbar, dan 56 Ketua PKK Kelurahan Se-Jakbar.