New Energy Nexus Suntik Pendanaan untuk 4 Startup Energi Bersih di Indonesia

Oleh : Ridwan | Selasa, 29 Maret 2022 - 12:10 WIB

Ilustrasi solar energy
Ilustrasi solar energy

INDUSTRY.co.id - Jakarta - New Energy Nexus (NEX), melalui Indonesia 1 Fund dan Smart Energy Grants memberikan pendanaan kepada empat startup energi bersih. Inisiatif ini bagian dari dukungan NEX Indonesia untuk menjembatani kesenjangan pendanaan bagi startup yang bergerak di sektor energi bersih di Indonesia.

Dua perusahaan yang menerima pendanaan dan telah ditambahkan ke dalam portofolio Indonesia 1 Fund adalah Synergy Efficiency Solutions (SES) yang merupakan perusahaan efisiensi energi, dan SWAP Energi, sebuah startup yang bergerak di bidang e-mobility.

Indonesia 1 Fund juga melakukan investasi bersama dengan East Ventures, PT Saratoga Investama Sedaya Tbk. (Saratoga), dan Schneider Electric untuk melakukan investasi lanjutan kepada startup solar PV, Xurya, dalam putaran Seri A senilai US$ 21,5 juta.

Pendanaan ini merupakan pendanaan Seri A terbesar yang diterima untuk startup energi bersih di Indonesia.

Diyanto Imam, Program Director di New Energy Nexus Indonesia mengatakan, kami melihat peluang yang luar biasa untuk startup energi bersih dan inovasi iklim di Indonesia untuk dapat melakukan revolusi di sektor ini.

"Mengingat bahwa saat ini Indonesia masih sangat bergantung pada bahan bakar fosil, tetapi jika kita mendukung dan memberdayakan startup energi bersih dan bisa berkontribusi pada perkembangan investasi dalam sektor ini, kita dapat mempercepat transisi energi bersih, dan menciptakan lebih banyak lapangan kerja,” ujar Diyanto Imam melalui keterangan tertulisnya di Jakarta, Selasa (29/3).

“Tujuan kami saat ini adalah untuk menjembatani kesenjangan pendanaan tahap awal untuk startup energi bersih di Indonesia. Oleh karena itu, sejak tahun 2019 kami telah memberikan pendanaan kepada 16 startup melalui Smart Energy Grants dan Indonesia 1 Fund. Tujuan kami adalah untuk mempercepat transisi energi bersih Indonesia, dan mendukung komitmen Indonesia untuk mengatasi perubahan iklim," tambahnya.

Menurut data Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral Indonesia, Indonesia memiliki potensi energi terbarukan hingga 400.000 MegaWatt (MW), dengan target utama melalui tenaga surya dan tenaga air.

“Sampai dengan akhir tahun 2021, Xurya telah memasang 57 Pembangkit Listrik Tenaga Surya. Dengan pendanaan Seri A, kami bertujuan untuk mempercepat transisi energi di Indonesia dengan lebih banyak berinvestasi pada pengembangan teknologi dan sumber daya manusia,” Ujar Eka Himawan selaku Managing Director Xurya Daya Indonesia.

CEO SES, Steve Piro mengatakan, kami senang dapat mengikuti program akselerator Nexus dan menjadi mitra strategis Nexus. SES berencana untuk memanfaatkan jaringan klien dan investor Nexus serta memanfaatkan kemitraan ini untuk menjalankan strategi perusahaan kami.

"SES mendapatkan pendanaan dari Indonesia 1 Fund bersama dengan SEACEF, untuk investasi ini," katanya.

“NEX selalu menjadi pendukung terbesar kami dalam hal pembinaan dan pendanaan. Dengan partisipasi investasi NEX dalam pendanaan putaran Seri Pra-A kami, SWAP Energi akan mempercepat adopsi kendaraan listrik dan mendukung pemerintah Indonesia untuk mencapai target pengoperasian 13 juta sepeda motor listrik pada tahun 2030," Ujar Irwan Tjahaja, Pendiri & CEO SWAP.

Dipimpin oleh Kejora-SBI Orbit, Indonesia 1 Fund telah melakukan investasi bersama dengan investor lain seperti Baramulti Group, Living Lab Ventures (terafiliasi dengan Sinar Mas Group), investor korporasi strategis maupun investor high net worth untuk Swap Energy.

Selain Indonesia 1 Fund, New Energy Nexus Indonesia juga memobilisasi dana hibah melalui Smart Energy Grants. Program ini bertujuan untuk mendukung startup pada tahap prototyping dan membantu mereka untuk memvalidasi ide bisnis mereka. Per Desember 2021, New Energy Nexus Indonesia memberikan dana hibah untuk sembilan startup energi bersih dan inovasi perubahan iklim.

Powerchain, sebuah perusahaan berbasis IoT, adalah penerima Smart Energy Grant dalam periode ini untuk proyek percontohan terbarunya bernama "Konde", sebuah produk lampu pintar LED yang dirancang untuk penerangan jalan (Lampu Penerangan Jalan Umum).

“Dengan dana Smart Energy Grants yang diterima Powerchain, kami berharap menjadi batu loncatan bagi Powerchain untuk memperluas pasar kami, dengan memulai proyek yang kami targetkan dapat mencapai 14 ribu instalasi sistem pencahayaan pintar di Pulau Jawa dan Nusa Tenggara Barat pada tahun 2022. " Ujar Yayan Santoso, CEO Powerchain.

NEX mendukung wirausahawan energi bersih di Indonesia, memungkinkan startup untuk mengembangkan produk/layanan inovatif, memperluas pasar mereka, dan menghasilkan dampak ekonomi, sosial, dan lingkungan yang kuat.

Hal ini sejalan dengan tujuan pemerintah Indonesia untuk mencapai 23% sumber energi terbarukan pada tahun 2025. Pada tahun 2022, Indonesia juga akan menjadi tuan rumah Presidensi G20 dan diharapkan menyerukan percepatan transisi energi global.

Sekedar ingormasi, New Energy Nexus (NEX) adalah organisasi internasional yang mendukung startup energi bersih dengan pendanaan, program akselerasi, dan jaringan.

Berawal di California, NEX telah menjalankan program di Indonesia, Cina, India, Asia Tenggara, dan Afrika Timur. Sejak 2019, New Energy Nexus Indonesia telah membantu 60 startup melalui program inkubasi dan akselerasi melalui Smart Energy Program.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Direksi Techno9 Indonesia

Selasa, 06 Desember 2022 - 08:14 WIB

PT techno9 Indonesia Tbk Segera Listing di Bursa

Minat masyarakat untuk berinvestasi di pasar modal saat ini semakin tinggi terutama di sektor teknologi. Sehingga setiap penawaran umum perdana saham atau Initial Public Offering (IPO) saham…

Ketua Umum Dekopin Nurdin Halid (ketiga dari kiri), Wakil Ketua Umum Agung Sudjatmiko (paling kiri), Plt Sekjen Dekopin Moh. Sukri (kedua dari kiri) mendampingi Deputi Perkoperasian Kementerian Koperasi Ahmad Zabadi (keempat dari kiri) dan Deputi IV Kementerian Koordinator Perekonomian RI Rudy Salahuddin (kedua dari kanan) saat membuka secara resmi Rapimnas Dekopin tahun 2022 di Jakarta, Jumat (25/11/2022). Foto: Dokumen PIP Dekopin. 

Selasa, 06 Desember 2022 - 06:51 WIB

Kementerian Koperasi Minta Nurdin Halid Kawal Agenda-Agenda Strategis Gerakan Koperasi

Jakarta – Pemerintah meminta Ketua Umum Dewan Koperasi Indonesia Nurdin Halid untuk mengawal agenda-agenda strategis Gerakan Koperasi Indonesia, khususnya RUU Perkoperasian dan RUU Pengembangan…

Ketua PWI Pusat Atal S Depari dan Ketua HPN 2023, H Mirza Zulhadi

Selasa, 06 Desember 2022 - 06:20 WIB

Ketua PWI Pusat Hadiri Rapat Jelang HPN di Medan

Peringatan Hari Pers Nasional (HPN) tahun 2023 mendatang, Kota Medan, Sumatera Utara telah ditetapkan sebagai tuan rumah penyelenggara oleh Panitia Pusat HPN 2023. Ketua HPN 2023, H Mirza Zulhadi…

KASAD Jenderal TNI Dudung Abdurachman

Selasa, 06 Desember 2022 - 06:02 WIB

KASAD Jenderal TNI Dudung Abdurachman Tinjau Latihan Puncak Ancab YTP 611/Awl

Kepala Staf Angkatan Darat (Kasad) Jenderal TNI Dr. Dudung Abdurachman mengungkapkan rasa bangganya saat memberikan pengarahan usai meninjau langsung latihan puncak Antar Kecabangan Batalyon…

Satgas Yonif Mekanis 203 AK Jalin Keceriaan Beersama Anak Anak

Selasa, 06 Desember 2022 - 05:00 WIB

Satgas Yonif Mekanis 203 AK Jalin Keceriaan Beersama Anak Anak

Keceriaan dan senyum anak-anak Pegunungan Tengah terpancar bersama personel Satgas Yonif Mekanis 203/AK dalam kegiatan lomba mewarnai di Desa Lowanom, Distrik Malagayneri, Kabupaten Lanny Jaya,…