Lapor Pak Nadiem, Ternyata Guru Honorer PPPK Tidak Semuanya Senang Lho!

Oleh : Kormen Barus | Rabu, 19 Januari 2022 - 19:38 WIB

Menteri Pendidikan Nadiem Makarim
Menteri Pendidikan Nadiem Makarim

INDUSTRY.co.id,  Jakarta - Para guru honorer yang sudah resmi diterima sebagai Pegawai Pemerintah Dengan Perjanjian Kerja (PPPK), terutama yang berasal dari sekolah swasta masih menghadapi masalah. Pasalnya, setelah menjadi PPPK, wajib mengabdi di sekolah negeri dan meninggalkan sekolah asalnya.

Ternyata, para guru PPPK itu tidak sepenuhnya bahagia, karena harus meninggalkan sekolah swasta tempat mengabdinya.

Persoalan ini disampaikan Anggota Komisi X DPR RI Mujib Rohmat saat mengikuti rapat kerja Komisi X dengan Menteri Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi (Mendikbudristek) Nadiem Makarim, di Gedung Nusantara I, Senayan, Jakarta, Rabu (19/1/2022).

Para guru PPPK itu harus beradaptasi lagi dengan lingkungan baru. Mujib berharap, para guru PPPK itu, tetap diperkenankan mengajar di sekolah swasta asalnya.

“Para honorer yang diterima sebagai PPPK tidak semuanya senang. Baru separuh senangnya. Tapi ketika dia tahu harus lepas dari sekolahnya, dia tidak tega dengan yayasan dan teman-temannya yang bersama mereka. Lalu mereka yang lolos itu juga akan menggeser teman-teman honorer di negeri. Mereka merasa tidak enak. Jadi, di sisi lain senang, tapi di lain sisi merasa tidak enak," tutur Anggota F-PG DPR RI itu.

Disampaikan Mujib, banyak keluhan dari para guru PPPK yang diterimanya.

Mayoritas menuntut bisa tetap mengajar di swasta, tanpa meninggalkan kewajibannya mengajar di sekolah negeri.

Untuk itu, legislator dapil Jawa Tengah I itu mendesak Mendikbudristek memberi kejelasan atas persoalan para guru PPPK dari swasta.

“Ini harus diselesaikan segera, paling tidak ada kepastian buat mereka. Sebaiknya mereka diperbantukan saja oleh pemerintah untuk swasta. Sehingga, teman-teman guru senangnya itu full," tutupnya.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Sony WH-1000XM5

Rabu, 25 Mei 2022 - 14:50 WIB

Hadirkan Pengalaman Audio yang Imersif, Sony Indonesia Luncurkan Headphone Noise Cancelling Nirkabel WH-1000XM5

Sony Indonesia meluncurkan headphone noise cancelling nirkabel WH-1000XM5 pada, Selasa (24/5/2022) sebagai edisi terbaru dari seri pemenang penghargaan, 1000X. Headphone ini menghadirkan pengalaman…

Staf Ahli Menteri Perindustrian Bidang Iklim Usaha dan Investasi Andi Rizaldi

Rabu, 25 Mei 2022 - 14:45 WIB

Luar Biasa! Kemenperin: Produk Penanganan Bencana Buatan Anak Bangsa Makin Mendunia

Sejumlah produk industri dalam negeri yang terkait dengan upaya pencegahan dan penanganan bencana, telah mampu bersaing dengan produk impor. Bahkan, cukup banyak juga yang sudah dipasarkan ke…

Pondok Pesantren Kyai Ageng Selo, Klaten melakukan panen buah melon inthanon yang merupakan hasil inkubasi dari ALEC

Rabu, 25 Mei 2022 - 14:35 WIB

Inkubasi Koperasi Besutan LPDB-KUMKM Terbukti Sukses Gerakan Ekonomi Pondok Pesantren

Inkubasi Koperasi yang dilakukan oleh inkubator mitra LPDB-KUMKM yakni Koperasi Pondok Pesantren (Kopontren) Al-Ittifaq melalui Alif learning center (ALEC) selama tahun 2022, berhasil menginkubasi…

BCA Dukung Kegiatan Cahaya Bangka Belitung

Rabu, 25 Mei 2022 - 14:31 WIB

BCA Dukung Kegiatan Cahaya Bangka Belitung, Tingkatkan Potensi Gernas BBI

Mendukung program pemerintah dalam rangka meningkatkan potensi UMKM di Indonesia, BCA berpartisipasi dalam rangkaian Kegiatan Gernas BBI (Gerakan Nasional Bangga Buatan Indonesia), dimana kegiatan…

Gadis Mumbai, India Berusia 10 Tahun Puncaki Base Camp Gunung Everest (Foto: Twitter)

Rabu, 25 Mei 2022 - 14:30 WIB

Gadis Asal India Berusia 10 Tahun Ini Berhasil Puncaki Everest Base Camp

Rhythm Mamania, seorang skater juara berusia 10 tahun dari Worli, Mumbai, India telah menjadi salah satu pendaki gunung India termuda yang mencapai puncak Everest Base Camp (EBC) di Nepal.