Semen Indonesia Perkirakan Penjualan Semen Curah Tahun Ini Capai 30%

Oleh : Hariyanto | Senin, 05 Juni 2017 - 14:21 WIB

PT Semen Indonesia Tbk (SMGR) (indonesianindustry)
PT Semen Indonesia Tbk (SMGR) (indonesianindustry)

INDUSTRY.co.id , Jakarta - PT Semen Indonesia (Persero) Tbk., memperkirakan porsi penjualan semen jenis curah dapat mencapai 30% dari seluruh penjualan pada tahun ini atau meningkat dibandingkan dengan porsi penjualan pada tahun lalu.

"Kemungkinan terdapat perubahan komposisi penjualan semen jenis curah dan kantong pada 2017. Kalau tahun lalu, 80% ritel, 20% curah, sekarang 30% curah, komposisi agak berubah," kata Direktur Pemasaran Semen Indonesia, Ahyanizzaman di Jakarta, Senin (5/6/2017).

Peningkatan penjualan semen curah (bulk), menurut Ahyanizzaman, disebabkan peningkatan permintaan semen dari proyek-proyek infrastruktur. Sementara itu, penjualan semen kantong (bag) dipengaruhi oleh permintaan ritel yang sangat ditentukan oleh daya beli.

"Perubahan signifkan itu pada semen curah dan bag. Curah peningkatannya cukup tinggi, yang bag untuk ritel, mungkin karena daya beli atau orang punya prioritas lain, jadi pertumbuhan belum signifikan," papar dia.

Dalam periode Januari hingga April 2017, penjualan semen yang dibukukan perusahaan dengan kode emiten SMGR ini mencapai 8,65 juta ton atau meningkat 8,2% dibandingkan periode yang sama tahun lalu sebesar 7,99 juta.

Peningkatan itu, lanjut Ahyanizzaman, karena adanya peningkatan penjualan pada April. Berdasarkan data perseroan, penjualan semen oleh Semen Indonesia mencapai 2,26 juta ton pada April 2017 atau naik 12,7% dibandingkan periode yang sama tahun lalu sebesar 2,01 juta ton.

"Penjualan itu terdiri dari penjualan di dalam negeri dan penjualan ekspor. Paling banyak penjualan di Jawa, karena di Jawa sentra market dengan konsumsi semen 60% di seluruh Indonesia, setelah itu Sumatera lalu Kalimantan," ujarnya.

Berdasarkan data Asosiasi Semen Indonesia, konsumsi semen di Jawa mencapai 11,16 juta ton pada Januari hingga April 2017 atau meningkat 7,3% dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu sebesar 10,41 juta ton.

Di Jawa, konsumsi semen paling banyak di daerah Jawa Timur sebanyak 3 juta ton pada Januari hingga April 2017 atau meningkat 15,2% dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu sebesar 2,61 juta ton. Selain Jawa Timur, konsumsi Semen Indonesia cukup banyak di Jawa Tengah dan Jawa Barat di Pulau Jawa.

Di luar Pulau Jawa, konsumsi semen paling besar tercatat di Sumatra sebanyak 4,13 juta ton pada Januari hingga April 2017 atau naik 0,5% dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu sebesar 4,11 juta ton. Konsumsi semen di Kalimantan sendiri turun 8,1% dan di Sulawesi turun 4% pada Januari hingga April 2017.

 

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Timnas Prancis berhasil menjuarai Piala Dunia usai menumbangkan Kroasia 4-2 dalam laga final Piala Dunia 2018. (FOTO: @FIFAWorldCup /Twitter)

Senin, 16 Juli 2018 - 01:31 WIB

Prancis Juara Piala Dunia 2018 di Rusia

Prancis keluar sebagai juara Piala Dunia 2018 di Rusia. Les Blues menekuk Kroasia 4-2 pada laga final yang digelar di Stadion Luzhniki, Minggu (15/7).

Suasana Nobar Final Piala Dunia di Kementerian PUPR (Hariyanto/INDUSTRY.co.id)

Minggu, 15 Juli 2018 - 22:26 WIB

Nobar Final Piala Dunia, Menteri Basuki Jagokan Tim Kroasia

Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) menggelar acara nonton bareng atau Nonton Bareng Final Piala bersama Menteri PUPR Basuki Hadimuljono beserta seluruh jajaran keluarga besar…

Piaggio Indonesia Kembali Hadirkan Pameran Mall to Mall

Minggu, 15 Juli 2018 - 21:52 WIB

Piaggio Indonesia Kembali Hadirkan Pameran Mall to Mall

Sebagai kelanjutan dari Strategi Roadmap Premiumisasi, PT Piaggio Indonesia kembali menghadirkan pameran Mall to Mall di Main Atrium Pondok Indah Mall 2, dari tanggal 9 Juli hingga 15 Juli 2018.…

PLTS Ilustrasi (ist)

Minggu, 15 Juli 2018 - 20:02 WIB

Tingkatkan Pemanfaatan PLTS, Kementerian ESDM Siapkan Regulasi PLTS Atap

Pemerintah melalui Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) terus mendorong peningkatkan pemanfaatan Pembangkit Listrik Tenaga Surya (PLTS).

Ilustrasi Migas (ist)

Minggu, 15 Juli 2018 - 19:30 WIB

Kementerian ESDM: Komitmen Pasti Investasi Migas Senilai US$1 Miliar Lebih Besar Dari Tahun Sebelumnya

Sebanyak 25 kontrak migas gross split yang ada, menghasilkan total komitmen pasti investasi sekitar US$1 miliar atau Rp 14 triliun.