AirAsia Indonesia Diperkirakan Bakal Backdoor Listing pada 2017

Oleh : Abraham Sihombing | Selasa, 13 Desember 2016 - 16:38 WIB

Air Asia Indonesia
Air Asia Indonesia

INDUSTRY.co.id - Jakarta, AirAsia Indonesia diperkirakan bakal melakukan backdoor listing sebagai alternatif untuk melakukan penawaran umum perdana saham (PUPS) di Bursa Efek Indonesia (BEI) pada 2017. “Kami saat ini masih sedang mengkaji semua kemungkinan pilihan yang tersedia untuk menjadi emiten BEI,” ujar Dendy Kurniawan, Direktur Utama AirAsia Indonesia, Selasa (13/12).
 
Menurut sebuah sumber, perusahaan penerbangan ini sedang defisit saat ini dan pemerintah tidan memberikan izin rute baru. Sementara itu, suntikan dana yang berasal dari induk perusahaan belum membuat perusahaan ini mampu membukukan laba. Kondisi itu sangat sulit untuk menarik minat para investor untuk membeli saham-saham perusahaan ini jika melakukan PUPS.
 
Backdoor listing adalah upaya sebuah perusahaan swasta untuk memperoleh status perusahaan publik dengan cara mengakuisisi sebuah perusahaan publik yang sahamnya tercatat di BEI. Setelah backdoor listing dilaksanakan perusahaan swasta tersebut menyuntikkan modal baru ke dalam perusahaan publik tersebut melalui berbagai corporate action (tindakan korporasi) yang dilakukan.
 
Selain AirAsia Indonesia, perusahaan penerbangan domestik lainnya yang akan melaksanakan PUPS pada tahun depan adalah Sriwijaya Air. “PUPS Sriwijaya Air tampaknya akan berlangsung lancar dan menguntungkan karena kinerja perusahaan penerbangan tersebut hingga kini,” ujar Iwanho, Wakil Direktur Utama RHB Securities, yang menangani proses PUPS Sriwijaya Air.
 
Sebelumya, Lion Mentari Airlines juga telah berupaya untuk melaksanakan PUPS pada 2014 lalu, tetapi pendiri perusahaan tersebut, Rusdi Kirana, mengatakan bahwa dirinya tidak mengejar pelaksanaan PUPS tersebut karena perusahaan masih memiliki cukup dana untuk membiayai operasional dan ekspansi usaha. Karena itu, hingga kini, PT Garuda Indonesia Tbk (GIAA) merupakan satu-satunya perusahaan penerbangan yang telah mencatatkan sahamnya di BEI serta memperoleh status sebagai perusahaan publik di Indonesia. (abr)

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto

Selasa, 17 Juli 2018 - 16:04 WIB

Industri Manufaktur Dongkrak Ekspor RI ke Australia

Industri manufaktur berperan besar dalam mendongkrak peningkatan nilai ekspor Indonesia, salah satunya ke negara tujuan seperti Australia.

WK Migas

Selasa, 17 Juli 2018 - 15:58 WIB

Kementerian ESDM Tandatangani 3 Kontrak Gross Split Hasil Penawaran Wilayah Kerja Migas 2018

Kementerian Energi dan Sumber dan Sumber Daya Mineral kembali melakukan penandatanganan kontrak bagi hasil Gross Split hasil penawaran Wilayah Kerja (WK) Migas tahun 2018 yang dilaksanakan di…

Menhub Budi Karya Sumadi

Selasa, 17 Juli 2018 - 15:40 WIB

Menhub: Biaya Perbaikan Jalan Capai Rp 43 Triliun Pertahun

Menteri Perhubungan (Menhub) Budi Karya Sumadi mengatakan, saat ini masih banyak truk kelebihan muatan dan ukuran beroperasi di jalanan sehingga menyebabkan jalan rusak.

Memasuki era revolusi industry 4.0 hampir segala sektor terdigitalisasi. Hal itu pula yang melatarbelakangi platform GazEgaz.com

Selasa, 17 Juli 2018 - 15:20 WIB

GazEgaz Hadir Sebagai Platform Industri Energi dan Pertambangan

Memasuki era revolusi industry 4.0 hampir segala sektor terdigitalisasi. Hal itu pula yang melatarbelakangi platform GazEgaz.com

BNI Syariah. (Foto: IST)

Selasa, 17 Juli 2018 - 14:44 WIB

Milad 8 BNI Syariah Luncurkan Hasanah Digiverse

INDUSTRY.co.id - Jakarta-Sebagai wujud syukur atas usia kedelapan yang jatuh pada tanggal 19 Juni, BNI Syariah merayakan puncak milad dengan tema The Future Transformation yang dihadiri Kepala…