Menengok Bosowa, Industri Semen Besar dari Timur Indonesia

Oleh : Dhiyan H Wibowo | Sabtu, 27 Mei 2017 - 08:53 WIB

Ilustrasi pabrik Semen Bosowa. (Foto: IST)
Ilustrasi pabrik Semen Bosowa. (Foto: IST)

INDUSTRY.co.id - Berbicara soal industri semen di dalam negeri, nama grup usaha yang satu ini boleh jadi termasuk yang memiliki 'brand awareness' yang cukup kuat di pasar, khususnya di pasar Indonesia Timur.

Semen Bosowa, yang merupakan bisnis utama dari Bosowa Group pada tahun lalu telah mengumumkan adanya tambahan kapasitas produksi sebesar 3,5 juta ton semen. Peningkatan kapasitas produksi ini dimungkinkan setelah beroperasinya pabrik semen baru di Banyuwangi yang menelan investasi hingga US$ 110 juta.

Dengan kapasitas produksi semen yang mencapai 7.2 juta ton per tahun, Grup Bosowa Semen merupakan grup semen terbesar keempat di Indonesia dan merupakan perusahaan semen swasta nasional yang cukup prominen di Indonesia.

Sebelumnya, Bosowa Corporation melalui anak usahanya PT Semen Bosowa Maros telah berhasil menyelesaikan pembangunan pabrik penggilingan semen (cement mill) atau line II berkapasitas 1,8 juta ton per tahun di Maros, Sulawesi Selatan (Sulsel). Proyek ini menelan investasi Rp 1,1 triliun. Dengan demikian, kapasitas produksi Semen Bosowa Maros bertambah menjadi 4, 2 juta ton per tahun.

Pabrik yang terletak di Kabupaten Maros, Sulawesi Selatan, ini merupakan pabrik utama Bosowa Semen. Pabrik ini merupakan pabrik semen terintegrasi dan berada di lokasi tempat penambangan batu kapur yang merupakan bahan baku utama pembuatan semen sehingga memudahkan pengambilan bahan baku. Pabrik Maros juga memproduksi clinker sendiri dengan kapasitas 4 juta ton per tahun.

Selain di Maros, basis produksi semen Bosowa juga telah eksis di di Batam, Kepulauan Riau. Pabrik ini dibangun untuk memenuhi kebutuhan konsumen di wilayah Indonesia bagian Barat dengan kapasitas produksi semen 1.2 juta ton per tahun.

Sementara Pabrik Semen Bosowa yang terletak di Banyuwangi, Jawa Timur ditujukan bagi konsumen di Pulau Jawa, Bali dan Nusa Tenggara dengan kapasitas produksi semen 1.8 juta ton per tahun.
Untuk mendukung produksi semennya, Bosowa juga memperkuat jaringan distribusinya melalui sejumlah pabrik pengepakan di luar Jawa.

Perusahaan telah mengoperasikan packing plant berkapasitas 500.000 ton per tahun di Lombok Barat, Nusa Tenggara Barat.
Pabrik pengepakan semen ini merupakan yang keenam setelah di Banyuwangi (Jawa Timur), Ciwandan (Banten), Samarinda (Kaltim), Kendari (Sultra), dan Balikpapan (Kaltim). Investasi untuk setiap pabrik pengepakan diperkirakan US$10 juta.

Dan bicara soal pengelolaan lingkungan perusahaan, untuk kelima kalinya Semen Bosowa berhasil meraih predikat Proper Biru dari Kementerian Lingkungan Hidup RI periode 2015-2016. Penghargaan tersebut adalah penilaian kinerja pengelolaan lingkungan perusahaan yang menggunakan indikator terukur.

Hal itu diterapkan Kementerian Lingkungan Hidup guna meningkatkan peran perusahaan dalam melakukan pengelolaan lingkungan sekaligus menimbulkan efek stimulan dalam pemenuhan peraturan lingkungan. Dengan penilaian pemeliharaan sumber daya alam, konservasi energi dan pengembangan masyarakat.
Grup perusahaan semen Bosowa kini terbagi dalam dua perusahaan yang mengelola bisnis semen secara full integrated dan semi integrated. Pertama adalah PT Semen Bosowa Maros dan yang kedua ialah PT Semen Bosowa Indonesia.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

 PMA 9502 dan Polytron Play meraih penghargaan GDI 2018 dari Kemendag

Senin, 23 Juli 2018 - 19:55 WIB

PMA 9502 dan Polytron Play Raih Penghargaan GDI 2018 dari Kemendag

Selain mengutamakan kualitas pada barang, setiap orang pasti mempertimbangkan juga model, bentuk dan design. Karena komponen diatas adalah salah satu penentu sehingga diputuskan untuk mendapatkannya…

Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto pada acara Sarasehan OTNAS (Foto: Dok. Kemenperin)

Senin, 23 Juli 2018 - 19:43 WIB

Kemenperin Usulkan Bangun Laboratorium Kimia di Indonesia

Kementerian Perindustrian tengah mengusulkan agar di Indonesia dapat dibangun laboratorium rujukan kimia yang memiliki standar internasional. Pasalnya, keberadaan laboratorium tersebut di wilayah…

Jumpa pers kampanye #1000HariPerlindungan pada anak bersama Sleek Baby, di Djakarta Theater XXI (23/7). (Dina Astria/Industry.co.id)

Senin, 23 Juli 2018 - 19:35 WIB

Jangan Salah Pilih, Ini 3 Kriteria Wajib untuk Beri Perlindungan Higienis Pada Anak

Semua orang tua pastinya ingin memberikan perlindungan optimal untuk anak. Sejak janin dalam kandungan, hingga ia tumbuh dan beranjak dewasa. Perlindungan yang diberikan mulai dari asupan nutrisi…

Mi Terpedas di Dunia di Ubud Food Festival 2018 (Foto: Chodijjah Febriyani/Industry.co.id)

Senin, 23 Juli 2018 - 19:30 WIB

Wow! Ada Mie Terpedas di Dunia, Berani Coba?

Kuliner Indonesia identik dengan makanan pedasnya. Salah satunya masakan yang sedang hits yakni mie terpedas yang terdapat di Warung Abang Adek yang legendaris itu. Memiliki rasa yang sangat…

Ketum PPP dan Presiden Jokowi (Foto Dok Industry.co.id)

Senin, 23 Juli 2018 - 19:29 WIB

Senin Malam, Presiden Jokowi Bertemu Ketum Parpol Koalisi

Presiden Joko Widodo, Senin malam, dijadwalkan melakukan pertemuan dengan enam ketua umum partai politik anggota koalisinya di Istana Bogor.