PT Apac Inti Corpora Optimis Industri Tekstil Indonesia Kuasai Pasar Asia Tenggara

Oleh : Dhiyan H Wibowo | Kamis, 25 Mei 2017 - 14:03 WIB

Benny Sutrisno APAC - Images APAC Inti Corpora
Benny Sutrisno APAC - Images APAC Inti Corpora

INDUSTRY.co.id - Industri tekstil dan produk tekstil (TPT) masih lesu pada 2017, karena belum ada sentimen positif yang bisa mengangkat pertumbuhan Industri padat karya ini. Meski demikian, diyakini peluang tetap akan ada. Hanya saja, keyakinan tersebut tak boleh disertai dengan sikap optimistis yang berlebihan.

Saya kira 2017 tetap punya prospek yang baik secara umum asal kita tidak over optimistic untuk menyiapkan target, rencana kerja, kata Presiden Direktur PT Apac Inti Corpora Benny Soetrisno dalam bincang-bincang dengan redaksi INDUSTRY.co.id.

Ia menjelaskan, para pelaku industri tekstil sangat mengandalkan proyek Pemerintah. Tahun ini diharapkan banyak proyek Pemerintah yang berjalan sehingga membawa optimisme. Proyek itu diharapkan mampu menyentuh kalangan bawah sehingga perekonomian berputar. Tapi, kapan ini akan terwujud kami belum tahu, ungkap dia.

Adanya kebijakan paket ekonomi yang dikeluarkan juga belum terasa imbasnya. Namun, langkah Pemerintah untuk menutup keran impor cukup membantu karena mampu mengurangi impor ilegal. Tak hanya itu, menurutnya diskon tarif listrik dan penurunan biaya energi bagi Industri TPT masih belum jelas penghitungannya.

Ini membuat dunia usaha juga tidak berani memasang target tinggi. Misalnya diskon listrik sampai malam hari ternyata hanya berlaku untuk kelebihan pemakaian, bukan konsumsi kami. Kita tunggu dukungan Pemerintah untuk menyokong daya beli lokal, jelas dia.

Terkait daya saing, dikatakanBenny , saat ini yang menjadi pesaing berat Indonesia untuk pasar Amerika Serikat dan Eropa adalah Vietnam.Biaya produksi Industri tekstil di Vietnam tidak terlalu tinggi karena upah tenaga kerja yang lebih murah. Alhasil, berbeda dengan Indonesia, kinerja ekspor Vietnam naik 11 persen pada tahun lalu. Sementara itu, industri TPT diIndonesia masih menghadapi masalah peningkatan upah buruh dan bahan baku yang semakin mahal lantaran dampak pelemahan mata uang rupiah.

Persaingan Indonesia dengan Vietnampun dianggap makin berat karena Vietnam sudah menyelesaikan negosiasi untuk perdagangan bebas dalam free trade agreement (FTA) dengan Uni Eropa. Sedangkan Indonesia diharapkan mampu bergabung dengan TPP dalam dua tahun mendatang.

Benny menjelaskan, dengan total populasi Asia Tenggara sekitar 600 juta jiwa, dan di Indonesia ada 250 juta jiwa ini merupakan peluang besar bagi Indonesia untuk kuasai pasar tekstil di Asia Tenggara. Kalau tidak mampu bersaing, kita hanya jadi pasar bagi komunitas ASEAN tersebut, paparnya.

Membaca Tren Pasar

Kalangan Industri diharapkan tetap berupaya meningkatkan kualitas, juga dituntut untuk melakukan pengembangan desain serta mampu membaca trend pasar baik ekspor maupun domestik, menyusul perlambatan ekonomi yang hingga kini masih terus berlanjut.

Menurutnya, produsen tekstil kini semakin sulit berkembang dan tidak akan mampu bertahan jika tidak menerapkan terobosan baru, mengingat persaingan makin terbuka dengan dibukanya pasar bebas.

Sebab itu, PT Apac Inti Corpora, terus melakukan pengembangan salah satunya ialah produk dengan sebutan sarung denim sebagai terobosan perusahaan untuk meningkatkan penjualan dan menjaring konsumen baru di tengah kelesuan ekonomi domestik dan dampak menurunnya permintaan pasar ekspor di tingkat global.

Menurutnya, produksi sarung denim hanya dibatasi dengan volume kapasitas 1.000 yard hingga 2.000 yard, mengingat produk tersebut masih dalam tahap penjajakan pasar. Kami sebenarnya mampu memproduksi sarung denim dengan volume tak terhingga, tapi lihat pasar seperti apa dulu, ujarnya

Apac Inti selama ini fokus menggarap industri utama tekstil bahan baku garmen dan denim, gray dan serta jenis benang. Menurutnya, jenis benang (cotton) dan denim hingga saat ini masih memberikan kontribusi terbesar dibanding jenis lain yang di produksi Apac Inti baik untuk perolehan penjualan ekspor maupun pasar dalam negeri.

Sekilas Profil Perusahaan

PT Apac Inti Corpora merupakan produsen yarn dan tekstil yang bergerak dalam permintalan benang dan pertenunan kain. Apac memiliki pabrik tekstil terbesar di dunia yang berada dalam satu lokasi seluar 247 ha di Semarang, Jawa Tengah. Apac mengoperasikan 14 unit parbiknya dengan jumlah karyawan mencapai 9.000 orang.

Fasilitas yang tersedia merupakan infrastruktur terbesar, terintegrasi serta dilengkapi dengan mesin pertenunan dan pemintalan dengan teknologi modern.

Perusahaan ini memiliki kapasitas produksi Yarn 480,000 bales (1Bale = 181,44 kg) per tahun. Selain itu, Apac juga memproduksi Kain Grey 80,000,000 meter, kain Finished 6,000,000 meter, kain Denim 60,000,000 yard per tahun.

Apac memasarkan produknya dengan merk APACINTI, hasil produksinya berupa Yarn, kain Greige, kain Finished dan Denim. Apac telah mengekspor produknya ke 70 negara yaitu skitar 70% ke pasar Amerika Utara & Selatan, Eropa, Asia, Afrika dan Australia dan sisanya 30% untuk pasar domestik. Nilai ekspor rata-rata USD 238 juta per tahun.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Link Net First Media. (Foto: IST)

Senin, 10 Desember 2018 - 09:29 WIB

First Media Gandeng beIN SPORT Hadirkan Aplikasi Live Streaming Sepak Bola Terkemuka

First Media melakukan kolaborasi dengan beIN Sport menghadirkan aplikasi beIN SPORTS CONNECT yang dapat dinikmati oleh seluruh pelanggan First Media.

Mentan Amran Sulaiman di tengah sawah

Senin, 10 Desember 2018 - 09:17 WIB

Anggaran Turun 12 T , Produksi Dan Ekspor Pertanian Melonjak

Jakarta - Seiring dengan kebijakan penghematan APBN, anggaran Kementan pada 2015 sebesar Rp 34 triliun, dan dipangkas Rp 12 triliun sejak 2016 sampai 2018 ini.

Lenovo perkenalkan Yoga C930 dan Yoga S730

Senin, 10 Desember 2018 - 09:10 WIB

Dukung Ekonomi Kreatif di Indonesia, Lenovo Perkenalkan Yoga C930 dan Yoga S730

Lenovo resmi memperkenalkan laptop premium terbaru dari keluarga Lenovo Yoga, yaitu Yoga C930 dan S730. Kedua laptop ini diciptakan dengan menggabungkan inovasi dan desain, dilengkapi berbagai…

Kebun Nanas (FotoDok Industry.co.id)

Senin, 10 Desember 2018 - 08:44 WIB

Nanas Kediri Jatim Miliki Nilai Ekonomi Tinggi

Direktorat Jenderal Hortikultura Kementerian Pertanian menggerakkan sentra nanas di Kediri, Jawa Timur, karena memiliki nilai ekonomi tinggi, baik untuk konsumsi maupun sebagai produk ekspor.

drg. Rian Hermawan Siloam Buton (Foto Dok Industry.co.id)

Senin, 10 Desember 2018 - 08:40 WIB

Siloam Hospitals Buton Lakukan Seminar Pentingnya Pemeriksaan dan Perawatan Gigi Secara Berkala

Kesadaran sebagian masyarakat kita akan pentingnya menjaga kesehatan gigi dan mulut masih tergolong sangat kurang. Berdasarkan Riset Kesehatan Dasar (Riskesdas) 2018 penduduk Indonesia yang…