Holcim Indonesia Terus Fokus Pada Transformasi Komersial Guna Tingakatkan Kinerja di Tahun 2017

Oleh : Ridwan | Kamis, 25 Mei 2017 - 11:29 WIB

Pembicara Lafarge Holcim
Pembicara Lafarge Holcim

INDUSTRY.co.id - Jakarta, PT Holcim Indonesia kembali menyelenggarakan Rapat Umum Pemegang Saham Tahunan (RUPST) dan Rapat Umum Pemegang Saham Luar Biasa (RUPSLB) kemarin di Jakarta.

Dalam rapat tersebut para pemegang saham menyetujui laporan kinerja tahun 2016 dan menunjuk Martin Kriegner sebagai Wakil Presiden kimisaris Holcim Indonesia.

Presiden Direktur Holcim Indonesia, Gary Schutz mengatakan, perlambatan laju pertumbuhan ekonomi dan ketatnya persaingan pasar masih menjadi penyebab utama tertekannya harga jual di pasar. Holcim Indonesia saat ini terus mengoptimalkan potensi untuk memperluas peluang bisnis selain mengantisipasi upaya pemerintah mengakselerasi realisasi proyek perumahan dan infrastruktur yang tertunda.

"Pertumbuhan kredit perumahan tercatat hanya 8 persen pada kuartal pertama tahun 2017, ini disebabkan karena daya beli masyarakat yang rendah. Kami harapkan pertumbuhan kredit perumahan pada kuartal kedua tahun 2017 mencapai 12 persen," ungkap Gary Schutz seusai acara RUPS dan RUPSLB PT. Holcim Indonesia di Jakarta (24/5/2017).

Menurut Gary, industri bahan bangunan dan konstruksi masih berada dalam tekanan karena perlambatan perekonomian yang mempengaruhi daya beli pelanggan. Dengan kondisi sulit seperti ini menyebabkan penurunan kinerja sebagian besar industri, termasuk pelaku bisnis semen pada tahun 2016.

"Dengan demikian, peran pemerintah diharapkan mampu , menciptakan lingkungan bisnis yang lebih kondusif dan memulihkan perekonomian," terangnya.

Pertumbuhan permintaan semen dalam waktu dekat diperkirakan masih sangat minim dan masih jauh dari yang diproyeksikan oleh Asosiasi Semen Indonesia (ASI) sebesar 5 persen. Sedangkan untuk jangka panjang, Holcim Indonesia yakin bahwa potensi pertumbuhan yang dibutuhkan akan lebih besar dari kebutuhan jangka pendek.

"Kondisi pasar semen di Indonesia pada kuartal pertama tahun 2017 masih sangat menantang. Untuk mengatasi dampak dari penundaan proyek serta munculnya pemain-pemain baru di industri semen, kami berusaha untuk fokus kepada langkah efiseinsi biaya dan trnsformasi komersial," ucap gary.

Kedepan, Holcim Indonesia akan berfokus pada transformasi komersial untuk meningkatkan penjualan serta melayani kebutuhan pelanggan yang ada di dua pasar semen terbesar yaitu, pulau Sumatera dan pulau Jawa.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Bupati Banyuwangi Abdullah Azwar Anas. (Ist)

Jumat, 23 Februari 2018 - 13:29 WIB

Citilink Kaji Penerbangan Internasional ke Bandara Banyuwangi

Maskapai penerbangan Citilink Indonesia sedang mengkaji kemungkinan membuka rute penerbangan internasional langsung ke Bandara Banyuwangi, Jawa Timur.

Kapal pengangkut batu bara (ist)

Jumat, 23 Februari 2018 - 13:16 WIB

Pemprov Kaltim Targetkan Investasi Rp37,06 Triliun 2018

Pemerintah Provinsi Kalimantan Timur tahun ini menargetkan mampu menarik investasi lebih tinggi dari tahun sebelumnya, yakni mencapai Rp37,06 triliun atau mengalami kenaikan Rp8,86 triliun dibandingkan…

Ilustrasi PLTU. (Foto: IST)

Jumat, 23 Februari 2018 - 13:10 WIB

Investor Korea Tertarik Bangun PLTU Bangka Tengah

Investor dari Korea tertarik untuk menanamkan modalnya membangun pembangkit listrik tenaga uap (PLTU) di Kecamatan Lubuk Besar, Kabupaten Bangka Tengah, Provinsi Kepulauan Bangka Belitung.

Pembangunan jalan tol (Ist)

Jumat, 23 Februari 2018 - 13:04 WIB

Pengerjaan Tol Palindra Seksi Pemulutan-Rambutan Dikebut

Kontruksi Jalan Tol Palembang Indralaya (Palindra) untuk seksi II Pemulutan-KTM Rambutan terus dikebut karena hingga kini baru tercapai 50 persen.

Swiss-Belhotel International Kampanyekan Bali Aman

Jumat, 23 Februari 2018 - 12:55 WIB

Bantu Pemberitaan Bali Aman, Swiss-Belhotel Kampanyekan #IAMINBALI

Swiss-Belhotel International di Bali serentak menggelar kampanye foto di media sosial dengan menggunakan tagar #IAMINBALINOW yang dilaksanakan oleh Sembilan hotel dan resor yang dikelola oleh…