APSyFI Minta Pemerintah Perjelas Roadmap Selamatkan Industri TPT

Oleh : Ridwan | Jumat, 12 Mei 2017 - 10:04 WIB

Industri Tekstil
Industri Tekstil

INDUSTRY.co.id - Jakarta- Dalam lima tahun terakhir, pertumbuhan Industri Tekstil dan Produk Tekstil (TPT) Indonesia terus tergerus sementara negara berpopulasi besar seperti China dan India serta negara berkembang lain seperti Vietnam dan Bangladesh terus merasakan pertumbuhan pada sektor ini.

Dengan begitu, daya saing industri TPT domestik semakin tertekan memasuki kuartal kedua di tahun ini.

Ketua Umum Asosiasi Produsen Serat dan Benang Filamen Indonesia (APSyFI), Ravi Shankar mengatakan, Perkembangan TPT Indonesia yang mengarah ke stagnansi ini harus dilihat sebagai peringatan bagi pemangku kepentingan untuk segera membuat skema bersama yang berisi arah demi tercapainya kepastian usaha(business certainty).

"Pemerintah harus segera menghentikan tren pelemahan ini dengan melibatkan semua pemangku kepentingan terkait untuk merumuskan peta jalan (roadmap) penyelamatan dan  pengembangan TPT nasional jangka menengah," ungkap Ravi di Jakarta (12/5/2017).

Menurut Ravi, terdapat beragam upaya yang dapat dioptimalkan para pemangku kepentingan dalam mengembalikan kejayaan TPT Indonesia.
Dengan posisi strategisnya, Indonesia diharapkan memiliki strategi untuk meningkatkan daya saing di pasar internasional yang tentu harus diikuti dengan investasi untuk domestik.

“Indonesia merupakan pasar potensial, terbesar di Asia Tenggara yang tentu tingkat konsumsinya meningkat terus. Di sisi lain, kita juga punya beragam manufaktur yang bisa mensubstitusi produk yang selama ini didapatkan melalui impor," terangnya.

Fasilitas pemerintah dinilai sangat penting demi menggerakkan kembali industri TPT dalam negeri untuk memaksimalkan potensi nasional dengan skema yang jelas.

"Dengan kejelasan pada roadmap ini akan menggerakkan pelaku bisnis untuk kembali optimis dalam memandang masa depan industri," tegas Ravi.

APSyFI menghimbau pemerintah untuk dapat memberikan perhatian dan serius dalam menghadapi kondisi kritis ini. Strategi dan roadmap yang tepat sangat diharapkan agar industri strategis ini dapat segera diselamatkan.

“Kita punya kemampuan untuk bangkit lagi, tapi tentu harus dilakukan secara bersama-sama. Jika pesimisme ini dibiarkan, perusahaan akan menderita kerugian yang makin besar dan berakhir pada penutupan usaha secara permanen," imbuhnya.

APSyFI melihat bahwa roadmap TPT Indonesia harus berisi perencanaan dan target yang jelas dan harus disertai dengan komitmen industri yang didukung dengan insentif atraktif dari pemerintah.

 

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Sekretaris Kabinet Pramono Anung (Foto Ist)

Selasa, 17 Juli 2018 - 20:00 WIB

Ini Nama-Nama Menteri Kabinet Kerja Berpartisipasi Nyaleg

Sekretaris Kabinet Pramono Anung mengatakan sejumlah menteri dalam Kabinet Kerja dan pejabat di lingkungan kepresidenan akan ikut berpartisipasi sebagai calon anggota legislatif pada pemilihan…

Wapres Jusuf Kalla (Foto Dok Industry.co.id)

Selasa, 17 Juli 2018 - 19:35 WIB

Cawapres Jokowi 2019 Harus Mampu Tingkatkan 15 Persen Suara

Wakil Presiden Jusuf Kalla mengatakan calon pendamping Joko Widodo dalam Pemilu 2019 harus dapat mendongkrak perolehan suara minimal 15 persen.

Danu Wicaksana, CEO TCASH (kiri) - (Hariyanto/INDUSTRY.co.id)

Selasa, 17 Juli 2018 - 19:09 WIB

Buka Layanan Lintas Operator, Ini Tiga Keunggulan TCASH Wallet

TCASH secara resmi telah membuka layanan aplikasi TCASH wallet untuk seluruh operator telekomunikasi. Pelanggan lintas operator dapat menikmati beragam layanan transaksi non-tunai TCASH dengan…

Ilustrasi Jalan Tol (ist)

Selasa, 17 Juli 2018 - 18:55 WIB

BNI Beri Tambahan Kredit Jalan Tol Manado-Bitung

PT Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk turut membiayai Proyek Jalan Tol Ruas Manado-Bitung, Sulawesi Utara, dengan memberikan tambahan fasilitas kredit modal kerja (KMK) dana talangan tanah…

BTPN Syariah (Foto MediaIndonesia)

Selasa, 17 Juli 2018 - 18:40 WIB

Pembiayaan BTPN Syariah Tumbuh 19,1 Persen

PT Bank Tabungan Pensiunan Nasional Syariah Tbk (BTPN Syariah) hingga akhir Juni 2018 membukukan pembiayaan Rp6,87 triliun, tumbuh 19,1 persen dibandingkan periode yang sama tahun sebelumnya…