Semen Indonesia Resmikan Sekolah Vokasi AKSI di Rembang dan Pidie

Oleh : Hariyanto | Jumat, 05 Mei 2017 - 11:50 WIB

Direktur Jendral Kelembagaan IPTEK DIKTI Patdono Suwignjo hadir dalam acara pendirian sekolah vokasi AKSI di Rembang dan Pidie hari ini di kampus AKSI Rembang (duta)
Direktur Jendral Kelembagaan IPTEK DIKTI Patdono Suwignjo hadir dalam acara pendirian sekolah vokasi AKSI di Rembang dan Pidie hari ini di kampus AKSI Rembang (duta)

INDUSTRY.co.id - Jakarta, PT Semen Indonesia (Persero) Tbk meresmikan sekolah vokasi Akademi Komunitas Semen Indonesia (AKSI) di Rembang (Jawa Timur) dan Pidie (Aceh).

Direktur SDM dan Hukum Semen Indonesia, Agung Yunanto mengatakan, melalui Semen Indonesia Foundation, Semen Indonesia telah mendirikan vokasi D2 Akademi Komunitas Semen Indonesia (AKSI).

"AKSI telah berdiri di Gresik 2013 dan hari ini kami meresmikan AKSI di Rembang dan Pidie, Aceh," kata Agung melalui keterangan tertulis yang diterima di Jakarta, Kamis (4/5/2017).

Ia melanjutkan, AKSI di Rembang didirikan untuk mempersiapkan tenaga kerja yang memiliki keterampilan dan keahlian terapan yang siap langsung diterjunkan ke dunia kerja. AKSI Rembang memiliki 3 prodi pendidikan, yakni Teknik Operasi Mesin dan Peralatan Industri, Teknik Perawatan Mesin Industri, dan Otomasi Perkantoran.

"Setiap prodi ditargetkan memiliki 30 mahasiswa dan memulai proses belajar pada September tahun ini," ujarnya.

Menurut dia, AKSI memiliki keunggulan dibanding lembaga vokasi lainnya, yakni laboratorium berupa pabrik semen yang dapat digunakan sebagai tempat praktek mahasiswa. AKSI juga telah bekerjasama dengan 15 perusahaan dibawah naungan Semen Indonesia sebagai tempat praktek kerja lapangan para mahasiswa.

"Kehadiran AKSI mendapat sambutan positif dari dunia industri. Seperti di Gresik, banyak perusahaan yang telah siap mempekerjakan mahasiswa AKSI jika kelak mereka lulus. Sebagai wujud tanggung jawab perusahaan terhadap dunia pendidikan nasional, AKSI nantinya didirikan di tempat pabrik kami beroperasi lainnya, seperti di Kupang, Nusa Tenggara Timur," paparnya.

Sementara itu, Direktur Jendaral Kelembagaan IPTEK DIKTI Patdono Suwignjo mengapresiasi didirikannya sekolah vokasi AKSI oleh Semen Indonesia.

"Setiap tahun lulusan siswa Sekolah Menengah Atas (SMA) di Indonesia mencapai 2 juta, namun hanya ada 250-300 ribu yang dapat diterima di perguruan tinggi negeri dan sisanya di perguruan tinggi swasta. Kontribusi negara dalam penerimaan siswa di perguruan tinggi negeri hanya 31%, sisanya perguruan tinggi swasta, sehingga pemerintah sangat terbantu dengan adanya AKSI ini," tutur Patdono.

Patdono menjelaskan, sejak 2013 pemerintah telah menerbitkan 90 izin pendirian sekolah vokasi. Namun, hingga saat ini haya 50 sekolah yang berjalan, satu diantaranya AKSI.

"Lainnya tidak bisa berjalan karena tidak memiliki kerjasama dengan dunia industri," tambahnya. (Hry/Imq)

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Ilustrasi tumbuh kembang pada bayi (Ist)

Senin, 23 Juli 2018 - 20:40 WIB

Pentingnya Kenali Perlindungan Seribu Hari Pertama Pada Anak

Seribu hari pertama atau yang lebih dikenal dengan istilah golden time, ini merupakan masa dimana pertumbuhan anak sedang berkembang pesat. Dimulai sejak janin dalam kandungan terbentuk hingga…

PT Ace Hardware Indonesia Tbk (ACES). (Foto: IST)

Senin, 23 Juli 2018 - 20:20 WIB

Ace Tawarkan Keuntungan Berlipat Untuk Member

Sebagai pusat kebutuhan rumah dan gaya hidup terlengkap di Indonesia, ACE secara konsisten menghadirkan berbagai program dan penawaran menarik untuk memanjakan para pelanggan setianya. Kali…

Bank BRI Sediakan ID Card Terintegrasi BRIZZI untuk Volunteer (Foto Rizki Meirino)

Senin, 23 Juli 2018 - 20:05 WIB

Bank BRI Sediakan ID Card Terintegrasi BRIZZI untuk Volunteer

PT Bank Rakyat Indonesia (Persero), Tbk. berkomitmen dalam mensukseskan penyelenggaraan Asian Games 2018. Kali ini Bank BRI sebagai official prestige partner Asian Games turut berpartisipasi…

 PMA 9502 dan Polytron Play meraih penghargaan GDI 2018 dari Kemendag

Senin, 23 Juli 2018 - 19:55 WIB

PMA 9502 dan Polytron Play Raih Penghargaan GDI 2018 dari Kemendag

Selain mengutamakan kualitas pada barang, setiap orang pasti mempertimbangkan juga model, bentuk dan design. Karena komponen diatas adalah salah satu penentu sehingga diputuskan untuk mendapatkannya…

Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto pada acara Sarasehan OTNAS (Foto: Dok. Kemenperin)

Senin, 23 Juli 2018 - 19:43 WIB

Kemenperin Usulkan Bangun Laboratorium Kimia di Indonesia

Kementerian Perindustrian tengah mengusulkan agar di Indonesia dapat dibangun laboratorium rujukan kimia yang memiliki standar internasional. Pasalnya, keberadaan laboratorium tersebut di wilayah…