Menperin Berharap RI-AS Perkuat Sektor Perekonomian

Oleh : Herry Barus | Sabtu, 22 April 2017 - 19:07 WIB

Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto
Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto

INDUSTRY.co.id - Jakarta - Menanggapi kunjungan Wakil Presiden Amerika Serikat Michael Richard Pence ke Indonesia, Menteri Perindustrian Airlangga berharap hubungan bilateral kedua negara khususnya di sektor perekonomian dapat terus diperkuat, termasuk kegiatan ekspor Indonesia ke negara itu. 

"Sektor perekonomian diperkuat, termasuk ekspor. Selain itu kunjungan kenegaraan tersebut juga bisa lebih meningkatkan kerja sama dan investasi di sektor industri," katanya melalui keterangan tertulis Kemenperin, Sabtu (22/4/2017)

Airlangga mengatakan, selama ini neraca dagang Indonesia dengan AS berjalan positif. Kemenperin juga terus mendorong AS agar berinvestasi di sektor industri pembangkit listrik, industri digital dan industri consumer product. 

Menurutnya, sektor-sektor yang cukup berkembang di Indonesia itu dapat ditingkatkan kerja sama yang lebih baik dengan AS lantaran Indonesia masih membutuhkan transfer teknologi dari negeri Paman Sam tersebut.

"Kami juga mendorong bahwa apa yang diproduksi di Indonesia tidak diproduksi di AS, dalam arti complimentary. Ekspor kita banyak di tekstil dan sepatu," tuturnya.

Presiden Joko Widodo sebelumnya menyambut kedatangan Pence di Istana Merdeka, Jakarta, kemarin. Pada saat yang sama, Ibu Negara Iriana Joko Widodo menyelenggarakan spouse program untuk menerima kunjungan kerja Istri Wakil Presiden Amerika Serikat, Karen Pence ke Republik Indonesia.

Wapres AS juga telah melaksanakan pertemuan bilateral dengan Wakil Presiden RI Jusuf Kalla di Istana Wakil Presiden.

Juru Bicara Kementerian Luar Negeri Armanatha Nasir mengatakan sejumlah isu yang dibahas antara Indonesia dengan AS di antaranya kerja sama ekonomi bilateral dan peningkatan kemitraan strategis antara AS-RI.

Sementara itu, Menteri Perindusterian Airlangga Hartarto saat berkunjung ke pabrik Sritex Solo, kemarin mengungkapkan rasa bangganya atas kualitas produk buatan dalam negeri yang menurutnya tidak kalah dengan produk buatan dari luar negeri.

Airlangga juga mengatakan, program vokasi industri akan terus dilakukan oleh Pemerintah sebagai salah satu upaya mengembangkan serta meningkatkan pertumbuhan Industri Tekstil dan Produk Tekstil (TPT) Nasional.

"Pemerintah akan terus melakukan upaya untuk memfasilitasi peningkatan kemampuan SDM melalui program vokasi industri, hal ini sesuai dengan arahan Bapak Presiden agar Industri TPT Nasional dapat terus meningkatkan daya saingnya, baik dari aspek modal, teknologi, dan sumber daya manusia yang kompeten," ujarnya.

Tampak mendampingi Presiden, selain Menperin , hadir Menteri Koordinator bidang Perekonomian Darmin Nasution, Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan Siti Nurbaya, Kepala Staf Kepresidenan Teten Masduki, Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo dan Presiden Direktur PT Sri Rejeki Isman Tbk Iwan Setiawan Lukminto.

 

 

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Bank BTN Dukung Penguatan Usaha Kecil Menengah (Foto Rizki Meirino)

Minggu, 19 November 2017 - 16:00 WIB

Masuk Daftar MSCI, Saham BBTN Bakal Banyak Peminat

PT Bank Tabungan Negara Tbk (BTN) menilai masuknya saham perseroan ke dalam Morgan Stanley Capital International (MSCI) Global Standard Index merupakan kepercayaan yang harus dijaga dengan meningkatkan…

PT Pertamina Lubricants (Foto Ist)

Minggu, 19 November 2017 - 15:59 WIB

Pertamina Lubricants Meraih Platinum SNI Award 2017

Perseroan Terbatas Pertamina Lubricants berhasil meraih Platinum SNI Award 2017 untuk kategori Perusahaan Besar Barang Sektor Kimia dan Serba Aneka dari Badan Standardisasi Nasional.

PT Medco Energi Internasional Tbk (MEDC)

Minggu, 19 November 2017 - 15:51 WIB

Produksi Migas MEDCO Naik

Produksi minyak dan gas bumi PT Medco E&P Indonesia dan Medco E&P Natuna Ltd naik pada semester pertama 2017 dibanding periode sama tahun sebelumnya yang antara lain disebabkan adanya pengambilalihan…

Listrik Ilustrasi

Minggu, 19 November 2017 - 15:47 WIB

YLKI: Konsumsi Listrik Indonesia Masih Rendah

Ketua Pengurus Harian Yayasan Lembaga Konsumen Indonesia (YLKI) Tulus Abadi mengatakan konsumsi listrik Indonesia masih rendah sehingga penghapusan tarif listrik kelas daya terendah tidak tepat…

Teguh Santosa Ketua Umum SMSI (Foto Ist)

Minggu, 19 November 2017 - 15:33 WIB

PWI Fasilitasi UKW untuk Wartawan Perusahaan Media Siber Anggota SMSI

Persatuan Wartawan Indonesia (PWI) memberi kesempatan kepada wartawan yang bekerja di perusahaan media siber anggota Serikat Media Siber Indonesia (SMSI) untuk mengikuti Uji Kompetensi Wartawan…