Banten Travel Mart 2017 Berkontribusi Positif Bagi Pembangunan Pariwisata

Oleh : Hariyanto | Jumat, 21 April 2017 - 10:01 WIB

Banten Travel Mart 2017 (Haiyanto/ INDUSTRY.co.id)
Banten Travel Mart 2017 (Haiyanto/ INDUSTRY.co.id)

INDUSTRY.co.id - Tanjung Lesung, Pagelaran Banten Travel Mart (BTM) 2017 sukses menarik seller dan buyer lokal hingga mancanegara, Event yang digelar Tanjung Lesung Beach Hotel Pandeglang, Banten pada 19-21 April 2017 ini dihadiri 170 buyers diantaranya 30 orang dari Malaysia, 4 orang dari Tiongkok, 4 orang dari Singapura, 4 orang dari Mongolia, dan sisanya dari Indonesia, termasuk DPD ASITA.

Kepala Dinas Budaya dan Pariwisata Banten Eneng Nurcahyati mengatakan, penyelenggaran Pagelaran Banten Travel Mart (BTM) 2017 memiliki economic value yang terbukti dapat menjadi daya tarik yang berdampak langsung pada bidang kepariwisataan sekaligus memberikan kontribusi positif terhadap pertumbuhan sektor-sektor lainnya yang saling terkait, khususnya dalam pembangunan pariwisata.

“Tidak hanya Tanjung Lesung yang dijual. Karena dalam menuju Tanjung Lesung, kita melewati banyak destinasi wisata dari jalur mana pun. Ini yang harus dimanfaatkan. 7 Wonders of Banten sangat bisa untuk dijual,” jelas Eneng di tanjung Lesung, Rabu (19/4/2017).

Selain itu, Banten juga memiliki kekuatan dalam bidang kuliner dan kerajinan UMKM yang sangat menarik dan diminati wisatawan. “Banten kaya kuliner, dan hasil seni UMKM-nya memiliki nilai seni yang tinggi,” tutur Eneng.

Provinsi Banten tidak hanya dikenal dengan keindahan wisata alamnya, Banten juga dikenal dengan wisata budaya dan religinya, dengan kearifan lokal budaya dan religi yang kuat. Begitu eksotis hingga Provinsi Banten ditetapkan sebagai Tujuh Keajaiban Banten (7 Wonders of Banten). Antara lain Banteng Lama, Taman Nasional Ujung Kulon, Pulau Sangiang, Suku Baduy, Pulau Umang, Gunung Krakatau, dan Rawadano.

“Selamat dan sukses Banten Travel Mart 2017! Terus bangun atraksi baru di destinasi unggulan Banten, agar wisman yang berkunjung ke sana bisa memperoleh banyak pilihan untuk berwisata. Salam Pesona Indonesia,” ujar Menpar Arief Yahya, yang semakin detail memantau pengembangan destinasi tersebut.

 

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Presiden Jokowi melantik Siwi Sukma Adji sebagai KSAL, dan menaikkan pangkat jadi Laksamana, di Istana Negara (Foto: Rahmat/Humas)

Rabu, 23 Mei 2018 - 19:45 WIB

DPR Harap KASAL Tingkatkan Profesionalisme Prajurit

Wakil Ketua DPR RI Taufik Kurniawan berharap Kepala Staf TNI Angkatan Laut (KASAL) Laksamana Madya TNI Siwi Sukma Adji mampu meningkatkan profesionalisme para prajuritnya agar mampu menghadapi…

Ketua Umum Kelompok Kontak Tani Nelayan Andalan Nasional (KTNA Nasional), saat berbicara di acara Forum Promoter 2018 Polri yang membahas tema Solusi Menuju Indonesia yang Berdaulat Adil dan Makmur Melalui Ketahanan Pangan, Rabu, 23 Mei 2018

Rabu, 23 Mei 2018 - 19:35 WIB

Indonesia Bisa Menjadi Lumbung Pangan Dunia Pada 2045

Pangan tidak hanya merupakan komoditas dan kebutuhan pokok dalam kehidupan setiap orang. Tetapi pangan juga menjadi kepentingan nasional dan keamanan nasional bagi sebuah negara. Pangan memiliki…

Universitas Prasetiya Mulya Optimis Lulusan Lokal Mampu Bersaing di Era Global

Rabu, 23 Mei 2018 - 19:33 WIB

Universitas Prasetiya Mulya Optimis Lulusan Lokal Mampu Bersaing di Era Global

Era globalisasi dan makin terbukanya Indonesia bagi pasar asing menuntut lulusan perguruan tinggi di Indonesia memahami tantangan dan tuntutan bisnis saat ini sehingga mampu bersaing. Potensi…

PT.Bumi Serpong Damai Tbk. (PTBSD)

Rabu, 23 Mei 2018 - 19:00 WIB

BSDE Anggarkan Belanja Modal Rp6 Triliun di 2018

PT Bumi Serpong Damai Tbk (BSDE) menganggarkan Capital Expenditure (Capex) atau belanja modal sebesar Rp4 triliun-Rp6 triliun pada tahun 2018.

Kebun Kelapa Sawit (Ist)

Rabu, 23 Mei 2018 - 18:45 WIB

Harga Minyak Mentah Global Naik, CPO Malaysia Lanjutkan Penguatan Harga Pekan ini

Harga minyak sawit mentah (crude palm oil/CPO) Malaysia pada perdagangan Rabu (23/05/18) dibuka pada level RM2.468 per ton, atau lebih rendah 0,36% dibandingkan harga pada penutupan sesi perdagangan…