Jokowi Minta KPPU Perhatikan Bisnis Pangan

Oleh : Irvan AF | Kamis, 30 Maret 2017 - 16:25 WIB

Ilustrasi cabai. (Romeo Gacad/AFP/Getty Images)
Ilustrasi cabai. (Romeo Gacad/AFP/Getty Images)

INDUSTRY.co.id, Jakarta - Presiden Joko Widodo meminta Komisi Pengawas Persaingan Usaha (KPPU) memberi perhatian pada persaingan dalam bisnis komoditas pangan untuk mendorong stabilitas harga komoditas itu.

"Tadi Bapak Presiden ingin mendapat informasi terkait dengan berbagai komoditas di Indonesia, salah satu fokusnya adalah komoditas pangan," kata Ketua KPPU Syarkawi Rauf di Kompleks Istana Kepresidenan Jakarta, Kamis (30/3/2017).

Ia mengatakan Presiden Jokowi memberi perhatian serius dalam upaya mendorong stabilitas harga pangan, mulai dari daging, ayam, gula dan lainnya.

"Kami sampaikan ke Presiden, kami akan terus fokus pada penangananan perkara-perkara yang terkait dugaan kartel di komoditas pangan," kata Syarkawi.

Ia menyebutkan KPPU dalam dua tahun terakhir menangani banyak perkara dugaan kartel. Salah satu perkara yang banyak perhatian adalah kartel komoditas pangan.

Pertama, dugaan kartel dalam perdagangan daging sapi. KPPU menduga harga yang mencapai Rp140.000 sampai Rp150.000 per kg kemarin karena adanya kartel.

"Kami sampaikan ke Presiden, KPPU akan terus memonitor dan melakukan pengawasan dalam bisnis daging," katanya.

Kedua, terkait ayam dan unggas. Menurut dia, Presiden Jokowi memberi perhatian pada komoditas itu.

"Kami akan fokus di situ, salah satunya melalui kerja sama dengan Kementan, Kemendag, ini adalah satu solusi mengatasi masalah unggas kita yang sekarang harganya rendah di tingkat peternak tapi di pasar justru tinggi," katanya.

Ia menyebutkan rekomendasi lain kepada pemerintah dalam pemberantasan praktik kartel adalah melalui peningkatan koordinasi dengan kementerian.

"Kami di KPPU akan sama-sama dengan Kementan, kemudian dengan Kemendag melakukan monitoring dan di situ buat aturan yang sesuai dengan persaingan usaha yang sehat," katanya.

Ia menyebutkan salah satu solusi menyelamatkan peternak unggas yang mandiri dan kecil adalah dengan membangun kemitraan antara perusahaan unggas besar dengan perusahaan budi daya yang kecil .

"Dengan bermitra, mereka bisa hidup sama-sama, tapi bukan kemitraan yang eksploitatif," kata Syarkawi.

 

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Direksi BNI (Foto Rizki Meirino)

Jumat, 19 Oktober 2018 - 07:20 WIB

BNI Perkirakan Kredit Tumbuh 13-15 Persen 2019

PT Bank Negara Indonesia Persero Tbk memperkirakan pertumbuhan kredit masih bertahan 13-15 persen (tahun ke tahun/yoy) pada 2019, meskipun pengetatan likuiditas di pasar global diperkirakan…

JAPFA Hadirkan Kampung Warna Kolaborasi

Jumat, 19 Oktober 2018 - 07:16 WIB

IHSG Bergerak Tertahan, Lirik Tujuh Saham

INDUSTRY.co.id

Diperkirakan IHSG masih akan bergerak tertahan cenderung melemah kembali menguji MA20 dan MA5 pada support 5800-5858. Saham-saham yang masih dapat…

foto hero

Jumat, 19 Oktober 2018 - 07:08 WIB

Terapkan Good Retail Practices, HERO Group Bangun Sinergi dengan Pemerintah

Sebagai bentuk komitmen untuk selalu menjaga keamanan produk dan patuh terhadap regulasi pemerintah yang berlaku, PT Hero Supermarket Tbk (HERO Group) bekerjasama dengan Badan Pengawas Obat…

Airlangga Hartarto Ketua Umum Partai Golkar (Foto Dok Industry.co.id)

Jumat, 19 Oktober 2018 - 07:00 WIB

Golkar Istighatsah dan Peringatan Hari Santri Nasional

Dewan Pimpinan Pusat Partai Golongan Karya, Kamis (18/10/2018) di Jakarta menggelar acara istighatsah dan peringatan Hari Santri Nasional sebagai rangkaian HUT ke-54 Golkar.

Ilustrasi Banjir (Foto Dok Industry.co.id)

Jumat, 19 Oktober 2018 - 06:40 WIB

1.700 Paket Sumbangan Dari Presiden untuk Korban Banjir Mandailing

Presiden Joko Widodo memberikan bantuan kepada warga korban banjir bandang di Desa Muara Saladi, Kecamatan Ulu Pungkut, Kabupaten Mandailing Natal, Provinsi Sumatera Utara.