PLN Segera Bangun Kabel Transmisi Senilai Rp2,3 Triliun

Oleh : Herry Barus | Kamis, 30 Maret 2017 - 10:02 WIB

PLN Ilustrasi
PLN Ilustrasi

INDUSTRY.co.id - Jakarta- PT PLN (Persero) menandatangani kontrak pembangunan kabel transmisi bertegangan ekstra tinggi 500 kV sepanjang 386 kilometer sirkuit (kms) di wilayah utara Jawa dengan nilai investasi Rp2,3 triliun.

Kepala Satuan Komunikasi Korporat PLN I Made Suprateka dalam rilis yang diterima redaksi di Jakarta, Kamis (30/32017) mengatakan kontrak kabel saluran udara tegangan ekstra tinggi (SUTET) itu terbagi menjadi dua yakni ruas Tx Mandirancan-PLTU Indramayu sepanjang 182 kms dan PLTU Indramayu-Cibatu (Deltamas) 204 kms.

"Dengan pembangunan dua SUTET ini, PLN dapat menyalurkan daya sebesar 8.220 MW kepada masyarakat dan tentunya akan berdampak positif bagi pertumbuhan ekonomi di Indonesia," katanya.

Daya 8.220 MW itu berasal dari PLTU Indramayu 2x1.000 MW, PLTU Jawa 1 1x1.000 MW, PLTU Jawa 3 2x660 MW, PLTU Jawa Tengah 2x950 MW, dan PLTU Jawa 4 2x1.000 MW.

Penandatanganan dua kontrak yang berlangsung di Jakarta, Rabu (29/3/2017)  dilakukan Direktur Bisnis Regional Jawa Bagian Tengah PLN Nasri Sebayang dengan disaksikan Jaksa Agung Muda Intelijen Kejaksaan Agung Adi Toegarisman, Direktur I Bidang Perekonomian Jamintel Kejaksaan Agung sekaligus Ketua TP4P Aditia Warman, Sekretaris TP4P Yudi Handono, dan Ketua Tim Satgas Pengawal dan Pengaman Proyek GITET dan SUTET 500 kV Jalur Utara Jawa Irwan Sinuraya.

Nasri mengatakan, pembangunan kedua SUTET itu dilakukan guna mendukung kelancaran program pembangkit 35.000 MW.

"Pemerintah berkomitmen merealisasikan pembangkit 35.000 MW dalam jangka waktu lima tahun (2014-2019). Hal ini tentunya harus didukung dengan kesiapan transmisi yang menyalurkan daya dari pembangkit-pembangkit tersebut," ujarnya.

Sebelumnya, pada 17 Maret 2017, PLN juga menandatangani enam kontrak pengadaan transmisi 500 kV jalur utara Jawa sepanjang 928 kms.

Keenam proyek tersebut terdiri atas tiga ruas SUTET 500 kV yakni Tx Ungaran Pedan-Batang, Batang-Mandirancan Seksi 1, dan Batang-Mandirancan Seksi 2.

Serta, tiga gardu induk tegangan ekstra tinggi (GITET) 500 kV yakni Batang Ext, Indramayu, dan Cibatu Baru Ext.

"Pembangunan seluruh proyek transmisi ini direncanakan rampung pada 2019," ujarnya.

Nasri menambahkan, pembangunan transmisi 500 kV tak lepas dari kontribusi Tim Pengawal dan Pengaman Pemerintah dan Pembangunan Pusat (TP4P), yang intensif memberikan pendampingan, pengawalan, pengamanan, dan bantuan hukum dalam proses lelang sejak awal sampai penetapan lelang dan penyiapan kontrak.

Menurut dia, besarnya program 35.000 MW secara fisik dan keuangan, menjadikannya rentan berbagai hal terkait hukum seperti pembebasan tanah dan perizinan.

"Untuk itu, diperlukan pengawalan dan pengamanan dari sisi hukum agar program 35.000 MW menjadi kuat dalam pelaksanaannya," katanya.

Nasri juga mengatakan, kesiapan pembangkit beserta transmisinya diharapkan dapat meningkatkan kemampuan pasokan daya.

"Dengan begitu, rencana pemerintah mewujudkan target rasio elektrifikasi sebesar 99 persen pada 2019 dapat tercapai," ujar Nasri.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Suasana diskusi yang bertajuk “Kasus Privatisasi JICT Jilid II (2015-2039), Kemana Pemerintah dan KPK” yang digelar Serikat Pekerja (SP) JICT di Hotel Sunlake, Sunter, Jakarta, Kamis (21/03/2019) petang.

Jumat, 22 Maret 2019 - 20:49 WIB

Pakar Hukum UGM: Perpanjangan Kontrak Pelindo II dan Hutchison Ports Tetap Sah

Oce Madril, pakar Tindak Pidana Korupsi Universitas Gajah Mada (UGM), menilai perjanjian perpanjangan kontrak PT Jakarta International Container Terminal (JICT) antara PT Pelindo II dan Hutchison…

Tommy Soeharto Ketum Partai Berkarya (Foto Dok Industry.co.id)

Jumat, 22 Maret 2019 - 20:00 WIB

Tommy Soeharto: Kami Hadir Memberi Bukti, Bukan Janji

Ketua Umum Partai Berkarya Tommy Soeharto mengatakan partainya berkomitmen memberi solusi dan bukti, bukan janji, untuk meningkatkan produksi pangan nasional.

Direktur Jenderal Industri Kecil Menengah dan Aneka (IKMA) Kemenperin Gati Wibawaningsih

Jumat, 22 Maret 2019 - 19:05 WIB

Kemenperin Dorong IKM Logam Perluas Kemitraan Dengan Perusahaan Otomotif

Kementerian Perindustrian melalui Direktorat Jenderal Industri Kecil Menegah dan Aneka (IKMA) meenggelar acara Kick-Off IKM dalam Supply Chain Industri Otomotif Nasional.

Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto ketika mengunjungi sentra IKM logam Ngingas, Sidoarjo, Jawa Timur

Jumat, 22 Maret 2019 - 18:18 WIB

IKM Siap Berkontribusi dalam Rantai Pasok Industri Otomotif Nasional

Industri Kecil Menengah (IKM) siap berkontribusi dalam rantai pasok industri otomotif nasional yang diwujudkan melalui keberhasilan Koperasi Batur Jaya (KBJ) yang sejak awal Januari 2019 berhasil…

Menteri BUMN Rini Soemarno (Foto Humas BUMN))

Jumat, 22 Maret 2019 - 18:00 WIB

Tingkat Layanan Jalan Tol, Menteri Rini Ikut Simulasi RFID Jasa Marga

PT Jasa Marga Tbk menggelar simulasi transaksi nir sentuh berbasis Radio-Frequency Identification (RFID) atau Single Lane Free Flow (SLFF) untuk meningkatkan layanan dan kenyamanan bagi para…