Penampilan di All England Dinilai Cukup Baik

Oleh : Herry Barus | Jumat, 10 Maret 2017 - 12:48 WIB

Kepala Bidang Pembinaan Prestasi Susy Susanti Bersama team (badmintonindonesia)
Kepala Bidang Pembinaan Prestasi Susy Susanti Bersama team (badmintonindonesia)

INDUSTRY.co.id - Jakarta- Kepala Bidang Pembinaan Prestasi PP PBSI Susi Susanti menilai penampilan pemain-pemain Indonesia yang berlaga di kejuaraan All England Open cukup baik meski banyak yang berguguran di putaran 16 besar.

"Sejauh ini pemain-pemain kita penampilannya cukup baik pada beberapa nomor bahkan ada peningkatan seperti di tunggal putri dengan performa pemain-pemain muda seperti Fitriani dan Dinar (Dinar Dyah Ayustine) walau harus berakhir di putaran 16 besar," kata Susi kepada Antara Jakarta Jumat (10/3/2017)

Pada nomor tunggal putri, Dinar Dyah Ayustine dipaksa menyerah oleh Pusarla Venkata Sindhu dari India di putaran 16 besar dalam pertarungan dua game berdurasi 30 menit dengan skor 12-21 dan 4-21. Sementara Fitriani harus gagal sejak putaran pertama setelah dikalahkan unggulan tiga asal Korea Sung Ji Hyun dengan skor 21-18 dan 21-12.

Sama dialami pemain tunggal putra Indonesia juga harus gagal selepas Sony Dwi Kuncoro yang merupakan satu-satunya wakil Indonesia tersisa, harus tersingkir pada putaran 16 besar di tangan Chou Tien Chen asal Taiwan dalam pertarungan dua game langsung dengan skor 13-21 dan 11-21.

Sementara itu, ganda putri yang sempat memberi harapan dengan berhasil meloloskan dua wakilnya pada 16 besar, juga ternyata juga harus menghentikan langkahnya di sana setelah Greysia Polii/Rizki Amelia Pradipta dan Anggia Shitta Awanda/Apriani Rahayu harus menyerah dari pasangan-pasangan Jepang.

Greysia/Rizki kalah dalam dua game langsung 22-24, 8-21 dari pasangan unggulan delapan Naoko Fukuman/Kurumi Yonao dalam permainan selama 41 menit.

Sementara Anggia/Apriani kalah dari pasangan Shiho Tanaka/Koharu Yonemoto dalam pertarungan melelahkan selama tiga game 21-14, 13-21 dan 11-21 berdurasi 62 menit permainan.

Dengan hasil tersebut, Indonesia hanya menyisakan dua wakilnya di babak utama All England Open 2017, dalam dua nomor berbeda untuk melaju ke putaran delapan besar turnamen tertua di dunia tersebut melalui pasangan Tontowi Ahmad/Liliyana Natsir di ganda campuran dan duet Marcus Fernaldi Gideon/Kevin Sanjaya Sukamuljo di ganda putra.

Indonesia sendiri sebenarnya menargetkan bisa mencuri satu gelar pada dua nomor ganda, baik itu campuran maupun putra. Kendati masih ada harapan di dua nomor tersebut, Susi menegaskan atlet-atlet Indonesia tetap harus bekerja keras meningkatkan kualitas individunya untuk mengejar prestasi di gelaran-gelaran selanjutnya.

"Sekarang kita harus terus fokus kerja keras untuk meningkatkan performa dan power dari atlet-atlet kita semoga ke depannya lebih baik lagi di ajang berlevel setingkat All England," ujar Susi.

Setelah All England, PP PBSI sendiri akan menyasar prestasi lagi pada beberapa turnamen yaitu Kejuaraan Dunia di Skotlandia, Piala Sudirman serta kejuaraan Asia Junior dan kejuaraan dunia junior bagi pemain pratama.

"Kami dan seluruh masyarakat Indonesia juga saya kira, berharap pemain-pemain kita semakin banyak minimal bisa menembus delapan besar atau bahkan semifinal dan final di turnamen-turnamen ke depannya," tutur Susi

 

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Presiden Jokowi dan Prabowo Subianto (Foto Dok KPU)

Minggu, 23 September 2018 - 09:00 WIB

Raih Tiga Smartphone dan Hadiah Menarik dengan Nyanyikan "Jokowi Lagi"

Sederet keberhasilan kerja Presiden Joko Widodo (Jokowi) kini bisa dinikmati dalam lagu bergenre rock and roll "Jokowi Lagi".

Mendagri Tjahjo Kumolo (Dok Industry.co.id)

Minggu, 23 September 2018 - 08:40 WIB

Perhatikan, ASN Jangan Ikut Kelapa Daerah Dukung Mendukung Capres

Menteri Dalam Negeri Tjahjo Kumolo kembali mengingatkan seluruh aparatur sipil negara untuk bersikap netral dan tidak ikut-ikutan dengan kepala daerah dalam dukung-mendukung calon presiden pada…

Prof Dr KH Din Syamsuddin MA (Foto Ist)

Minggu, 23 September 2018 - 08:20 WIB

Din Syamsudin akan Mundur Sebagai Utusan Khusus Presiden

Presiden Joko Widodo mengatakan akan menerima kedatangan mantan Ketua Umum PP Muhammadiyah Din Syamsuddin terkait pengunduran dirinya sebagai utusan khusus presiden untuk dialog dan kerja sama…

Patung Garuda Wisnu Kencana dinyatakan selesai dibangun di lokasi baru, Garuda Wisnu Kencana Culture Parki. Icon baru Bali, salah satu patung tertinggi di dunia, 271 meter, Habiskan 3.000 ton atau setara 2,5 hektar lembaran tembaga.

Minggu, 23 September 2018 - 08:10 WIB

GWK Patung Tembaga dan Tertinggi Ketiga di Dunia

Presiden Joko Widodo merasa senang dan bangga dengan patung Garuda Wisnu Kencana (GWK) yang menurutnya merupakan mahakarya anak bangsa. Patung GWK layak disebut mahakarya karena merupakan salah…

Presiden Jokowi dan KH Maruf Amin (Foto Dok Industry.co.id)

Minggu, 23 September 2018 - 08:00 WIB

KH Maruf Amin Resmi Mundur Sebagai Rais Aam PBNU

Ma'ruf Amin resmi mengundurkan diri dari jabatannya sebagai Rais Aam Ma'ruf Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) pada Sabtu (23/8/2019)