Menjadi Produk Kebanggaan Indonesia

Oleh : Nina | Senin, 19 Agustus 2019 - 07:46 WIB

PT Sri Rejeki Isman Tbk
PT Sri Rejeki Isman Tbk

INDUSTRY.co.id, Jakarta-Perusahaan tekstil terintegrasi PT Sri Rejeki Isman Tbk berhasil mencetak kinerja yang kuat ditengah situasi perekonomian global yang tidak menentu akibat perang dagang antara A5 dengan Tiongkok, Pada Semester I 2019, Penjualan Kotor Perseroan tercatat meningkat sebesar 16,16% dibandingkan dengan Semester 1 2018.

Kenaikan tersebut merupakan pencapaian diatas rata-rata industri mengingat perang dagang yang masih mencemaskan pasar. Penjualan yang kuat tersebut didukung oleh dominan nya penjualan benang yang berkontribusi sebesar 40.1% terhadap total penjualan hingga Semester I 2019.

Pertumbuhan yang kuat dan berkelanjutan didukung oleh penerapan strategi yang tepat, hal ini bisa terlihat dari pendapatan bersih Perusahaan yang ikut meningkat 12,29% pada 6 bulan panama tahun ini, menjadi USD 63,25 juta. Hal ini ditopang oleh nilai tambah yang terus dikejar oleh Perusahaan agar dapat memperbaiki net overall margin.

Menariknya, kontribusi penjualan ke Amerika Serikat dan Amerika Latin juga meningkat sebanyak 32 kali lipat hingga pertengahan tahun ini, atau berkontribusi sebesar 13,6% dari total penjualan ekspor senilai USD 51,35 juta dari USD 15,98 juta di periode tahun sebelumnya. Hal ini menunjukkan bahwa Perusahaan cukup luwes dalam mengambil kesempatan yang ada di pasar global.

Tekstil dan Pakaian jadi adalah sektor industri manufaktur yang tumbuh tertinggi pada kuartal II 2019 sebesar 20,71%. Pertumbuhan ini lebih tinggi dibandingkan dengan sektor industri kertas dan makanan minuman. Industri tekstil tumbuh didukung oleh peningkatan produksi di beberapa sentra, dan masih kompetitif di kancah internasional.

Industri yang perlu dilindungi oleh pemerintah.

Industri tekstil merupakan industri prioritas di banyak negara berkembang karena menyerap banyak tenaga manusia dan secara langsung mempengaruhi pendapatan per kapita. Hal ini penting mengingat tekstil merupakan salah satu kebutuhan primer sandang, pangan, papan yang dapat berkontribusi kepada perekonomian nasional.

Perlindungan yang patut dilakukan adalah penerapan safeguard terhadap barang-barang impor yang masuk secara masif sehingga merusak banyak produsen didalam negeri. Kedua, perluasan free trade agreement yang reciprocal atau adil dan seimbang.

Sejalan dengan rencana pemerintah untuk terus menggenjot ekspor, PT Sri Rejeki Isman Tbk  berkomitmen untuk terus memperbesar volume ekspor. Untuk tetap memperluas pangsa pasar, Pemisahaan menargetkan penjual" ekspor bisa berkontrubusi dalam kisaran 62-65% dari total penjualan pada tahun ini. Dengan itu, slogan Perusahaan yang berbunyi “Karya Indonesia Untuk Dunia” bisa terus menjadi motivasi kami untuk terus mendapatakan devisa bagi negara.

Perusahaan juga yakin bahwa tingkat daya saing perusahaan tekstil dl Indonesia tidak kalah dibandingkan negara lain seperti Vietnam dan Bangladesh. Tentunya, masih terus bisa diingkatkan dengan sinergi antara para pelaku usaha dan pemerintah dari hulu hingga hilir Indonesia saat ini baru mengisi 2-3% dari kebutuhan tekstil global dimana nllai ekspor nasional tahun 2018 teratat sebesar USD 13,8 miliar. Bersama dengan visi dan misi Presiden Joko Widodo 5 tahun kedepan, kami mendukung visi untuk terus membangun infrastruktur dan Pengembangan Sumber Daya Manusia (SDM) untuk menuju Indonesia Unggul. Dengan adanya 2 upaya tersebut, dihafapkan target peningkatan ekspor dapat dicapai seluruh industri manufaktur tanah air.

Gerakan Kebersihan Sritex menuju usia ke-53

Sepanjang tahun ini, kami telah menaruh perhatian yang lebih terhadap Iingkungan sekitar dan isu kebelanjutan yang sedang menjadi perhatian dunia Internasional. Untuk mensosasialisakan semangat ini,  bersamaan dengan rangka Hari Ulang Tahun yang ke-53, Sritex Group bersama dengan masyarakat sekitar berkumpul untuk melalukan Gerakan Kebersihan Sritex Group yang berjumlah 38,000 orang untuk membersihkan area didalam dan sekitar pabrik. Gerakan ini merupakan yang terbesar, sehingga diberikan penghargaan MURI yang lupa mempakan penghargaan MURI Srltex yang ke-9.

 

 

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Ilustrasi minyak sawit

Senin, 24 Februari 2020 - 22:05 WIB

Genjot Ekspor, Pemerintah Temui Asosiasi Industri Minyak Nabati India

Ekspor Indonesia ke India untuk periode yang sama tercatat sebesar USD 11,78 miliar dan impor Indonesia dari India tercatat sebesar USD 4,29 miliar. Surplus untuk Indonesia tercatat sebesar…

Mantan Simpatisan OPM Serahkan Senjata Kepada Satgas Yonif 411 Kostrad

Senin, 24 Februari 2020 - 22:00 WIB

Mantan Simpatisan OPM Serahkan Senjata Kepada Satgas Yonif 411 Kostrad

Satuan Tugas Pengamanan Perbatasan Republik Indonesia – Papua Nugini (Satgas Pamtas RI-PNG) Batalyon Infanteri Mekanis Raider 411/Pandawa (Yonif MR 411/Pdw) Kostrad Pos Toray, menerima senjata…

Penghargaan Startup KreditPintar

Senin, 24 Februari 2020 - 21:41 WIB

Sabet Penghargaan Startup Pinjaman Dana Tunai Terbaik

Pemberian penghargaan yang diwakili oleh Ketua Harian AFPI, Kuseryansyah dan diterima langsung oleh Direktur Kredit Pintar Indonesia, Wisely Wijaya dalam acara Anniversary 3.0 Dunia Fintech…

DI Bendungan Rajui

Senin, 24 Februari 2020 - 21:24 WIB

Telan Dana APBN Sebesar Rp 101,4 Miliar, Apa Saja Yang Dibangun di DI Bendungan Rajui?

Bendungan Rajui mempunyai kapasitas tampung sebesar 2,67 juta meter kubik (m3) untuk mengairi areal persawahan produktif di downstream bendungan yakni wilayah Seumayam Tanjung seluas 1.000 hektare…

Reinhard Ehrenberger, President Director of Menarini Indonesia

Senin, 24 Februari 2020 - 21:20 WIB

Penelitian Observasional Nebivolol Pada Pasien Asia, Menunjukkan Hasil yang Efektif

Penelitian observasional nebivolol sesuai kondisi praktik dokter sehari-hari yang dilakukan terhadap 3.011 pasien hipertensi di Korea. Penelitian ini memperlihatkan bahwa penggunaan nebivolol…