Industri Tekstil Kritis, Asosiasi Minta Presiden Jokowi Tegas Cabut Permendag 64/2017

Oleh : Ridwan | Rabu, 14 Agustus 2019 - 12:30 WIB

Industri Tekstil
Industri Tekstil

INDUSTRY.co.id - Jakarta - Kondisi industri tekstil dan produk tekstil (TPT) menunjukkan perkembangan yang kurang menggembirakan pada kurun waktu Januari hingga Mei 2019 akibat adanya defisit pada industri tekstil.

Lesunya industri TPT nasional juga berdampak pada aksi merumahkan pekerja hingga pemutusan hubungan kerja (PHK), seperti yang terjadi di Industri tpt Bandung, Jawa Barat.

Wakil Sekretaris Asosiasi Pertekstilan Indonesia (API) Jawa Barat, Rizal Tanzil menyampaikan, para IKM tenun dan rajut sudah mengurangi produksi 30-40%, sehingga utilisasi produksinya hanya tingga 50% akibat banjir impor kain yang difasilitasi PERMENDAG 64 tahun 2017.

Ia menjelaskna bahwa, PERMENDAG 64/2017 telah memberikan fasilitas impor tanpa batas dan tanpa kontrol kepada para pedagang pemenang Angka Pengenal Impor Umum (API-U). 

"Impor bahan baku dari API-U yng seharusnya disalurkan ke IKM ternyata sebagian besar langsung dijual ke pasar, bahkan sekarang mulai masuk barang jadinya. Para IKM tenun dan rajut di wilayah Majalaya meminta agar PERMENDAG 64 segera dicabut," tegas Rizal di Jakarta, beberapa waktu lalu.

Lebih lanjut, ia meminta presiden terpilih (Joko Widodo) untuk secara tegas berpihak kepada produsen dalam negeri. "Kalau concern pemerintah kepada IKM, perbaikan neraca perdagangan dan penyerapan tenaga kerja di sektor padat karya, Presiden Jokowi harus segera perintahkan pencabutan PERMENDAG 64 ini," tegasnya.

Ditempat terpisah, Ketua Umum Ikatan Ahli Tekstil Seluruh Indonesia (IKATSI), Suharno Rudi mengamini bahwa kondisi industri TPT saat ini sudah cukup mengkhawtirkan. Berdasarkan informasi dari sebagian besar anggotanya yang tersebar diberbagai industri TPT, saat ini stok digudang sangat tinggi.

"Bahkan di kuartal II/2019, sekitar 20 perusahaan tidak lagi memperpanjang kontrak sekitar 36 ribu karyawannya. Industri ini harus segera diselamatkan," kata Suharno.

Suharno menjelaskan bahwa pasar dalam negeri sangat besar dengan pertumbuhan konsumsi sekitar 6% per tahun. "Konsumsi per kapita kita saat ini 8,13kg dan masih akan terus tumbuh hingga lebih dari 12kg, nilai transaksi dari hulu ke hilir tahun 2018 mencapai USD 34 miliar, jauh lebih besar ketimbang kemampuan ekspor kita yang hanya USD 13 miliar," katanya.

IKATSI meminta pemerintah tidak jor-joran membuka impor bahan baku dengan alasan ekspor maupun IKM, ditengah tekanan dipasar ekspor substitusi impor adalah jawaban untuk menyelamatkan sektor industri TPT nasional. 

"Kemudahan bahan baku untuk ekspor kan sudah difasilitasi melalui Kawasan Berikat (KB) dan Kemudahan Impor Tujuan Ekspor (KITE), sedangkan bahan baku untuk IKM kan sudah bisa di suplai oleh produk dalam negeri yang sebagiannya juga IKM. JAdi tidak perlu lagi PERMENDAG 64 membuka impor dengan alasan ini," ungkapnya.

Menteri Perindustriann Airlangga Hartarto mengakui ada impor berlebih pada produk tekstil dan produk tekstil (TPT) yang berdampak pada perumahan tenaga kerja di industri TPT Bandung, Jawa Barat.

"Tentu kita melihat ada impor yang berlebihan. Kita akan review lagi karena sekarang ada importir umum melalui Pusat Logistik Berikat (PLB). Kita mau dorong para produsen tidak terganggu. Apalagi perang dagang China-AS dan devaluasi China sehingga produk dari China akan kompetitif," kata Airlangga di Kantor Kementerian Perindustrian, Jakarta (14/8).

Ditambahkan Airlangga, pihaknya terus berupaya mencari cara untuk melindungi industri tekstil nasional. "Kita akan lihat, beberapa (upaya perlindungan) kan sudah kita lakukan di industri keramik, nanti kita lihat di industri-industri lainnya," tamnbahnya.

Selama ini, katanya, PLB memudahkan bagi eksportir maupun importir dalam menyimpan barang mereka, sebagai kawasan berikat. Namun, Airlangga tak merinci persoalan apa yang terjadi pada PLB dan kaitanyya dengan impor TPT yang berlebihan. 

"Tentu pemerintah melindungi. Amerika kan memberi (tarfi) 10 persen untuk produk China. Nah, kita akan lihat, sebagian sudah kita lakukan," terang Menperin.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

DI Bendungan Rajui

Senin, 24 Februari 2020 - 21:24 WIB

Telan Dana APBN Sebesar Rp 101,4 Miliar, Apa Saja Yang Dibangun di DI Bendungan Rajui?

Bendungan Rajui mempunyai kapasitas tampung sebesar 2,67 juta meter kubik (m3) untuk mengairi areal persawahan produktif di downstream bendungan yakni wilayah Seumayam Tanjung seluas 1.000 hektare…

Reinhard Ehrenberger, President Director of Menarini Indonesia

Senin, 24 Februari 2020 - 21:20 WIB

Penelitian Observasional Nebivolol Pada Pasien Asia, Menunjukkan Hasil yang Efektif

Penelitian observasional nebivolol sesuai kondisi praktik dokter sehari-hari yang dilakukan terhadap 3.011 pasien hipertensi di Korea. Penelitian ini memperlihatkan bahwa penggunaan nebivolol…

Mendag Agus di india

Senin, 24 Februari 2020 - 21:15 WIB

Uber Target Perdagangan sebesar USD 50 miliar, Mendag Sambangi Konfederasi Industri India

Menteri Perdagangan Agus Suparmanto menyampaikan, kolaborasi dengan Konfederasi Industri India (Confederation of India Industry/CII) merupakan salah satu upaya mencapai target perdagangan yang…

BCA Expoversary 2020 BSD

Senin, 24 Februari 2020 - 21:00 WIB

BCA Expoversary 2020 Dikunjungi Lebih 50.00 Pengunjung

Perhelatan BCA Expoversary 2020 yang digelar dalam rangka merayakan HUT BCA yang ke-63 sukses dipadati oleh lebih dari 50.000 pengunjung selama tiga hari, yakni dari tanggal 21 Februari hingga…

DMMX’s signage yang terpasang pada kafe yang terletak di dalam minimarket di Jakarta

Senin, 24 Februari 2020 - 20:56 WIB

Digital Mediatama Maxima - DMMX, Fokus Mewujudkan Pertumbuhan Bisnis

Bisnis utama dilengkapi pertumbuhan strategis Sekitar 1.600 layar year-to-date Pada 21 Februari tahun ini, bisnis cloud advertising DMMX berhasil memperluas jangkauannya ke 6.800++ lokasi, 49%…