Semarakan HUT BSI Ke-31, UBSI Bersama FAI Gelar Seminar Literasi Untuk Negeri

Oleh : Hariyanto | Sabtu, 16 Maret 2019 - 13:48 WIB

UBSI Bersama FAI Gelar Seminar Bertema Literasi Untuk Negeri
UBSI Bersama FAI Gelar Seminar Bertema Literasi Untuk Negeri

INDUSTRY.co.id - Jakarta - Dalam rangka Dies Natalis Ke-31, Universitas Bina Sarana Informatika (UBSI) bersama Forum Akademisi Indonesia (FAI) menggelar kegiatan  bertemakan ‘Literasi untuk Negeri', Bedah Buku dengan judul 'Bangsa Terbelah’ di UBSI Kampus Kalimalang, Sabtu (16/3/2019)

Acara bedah buku ini merupakan salah satu kegiatan yang ada dari rangkaian kegiatan menyemarakan HUT BSI ke-31. Kegiatan ini juga bertujuan untuk mengedukasi para peserta mengenai manfaat literasi bagi diri sendiri juga dapat bermaaf bagi seluruh bangsa.

Hernita Arianty selaku ketua pelaksana kegiatan, mengatakan bahwa acara bedah buku ini menghadirkan narasumber utama yaitu Dr. Ichsanuddin Noorsy, BSc, SH, Msi selaku penulis buku 'Bangsa Terbelah' selaku seorang ekonom, pengamat politik dan ekonomi Indonesia serta dibahas oleh  Ridwan Saidi seorang ahli sejarah dan budayawan Betawi serta I Ketut Martana selaku Ketua Program Studi (Prodi) Administrasi Perkantoran UBSI.

Nantinya, bedah buku juga  akan diselenggarakan di 3 kampus UBSI lainnya yaitu UBSI Kampus Yogyakarta pada 22 Maret 2019 dengan pembahas seorang Cendekiawan Yogyakarta yaitu Dr. Yulianto Puji Winarno dan Dr. Ani Wijayanti Selaku Dekan Fakultas Ekonomi dan Bisnis UBSI.

Selanjutnya Hernita menjelaskan UBSI kampus Sukabumi pada 22 Maret 2019 dengan pembahas Dr. H. Sukmawijaya, M.M yang merupakan Bupati Sukabumi periode 2005-2015 yang akan didampingi oleh Rachmat Adi Purnama selaku Ketua Prodi Teknologi Komputer UBSI dan yang terakhir akan diselenggarakan di UBSI kampus Pontianak pada 30 Maret 2019 dengan pembahas Muhammad Kurniawan dari praktisi pendidikan dan Sriyadi selaku Ketua Prodi Sistem Informasi.

Hernita menyampaikan harapannya agar acara bedah buku ini dapat terlaksana dengan baik dan membawa manfaat bagi para peserta nantinya dan tujuan dari diselenggarakannya acara ini dapat terwujud.

“Acara ini juga menjadi ajang UBSI untuk memperkenalkan Fakultas-Fakultas yang ada dilingkungan Kampus UBSI. Selain dari tujuan utamanya memberikan edukasi pentingnya literasi pada para peserta” pungkas Hernita.

Sementara, pengamat politik dan ekonomi Indonesia,  Dr. Ichsanuddin Noorsy, BSc, SH, Msi menilai, Presiden Joko Widodo (Jokowi) gagal untuk mengatasi masalah fundamental ekonomi makro di masa kepemimpinannya. 

Menurutnya Jokowi sudah gagal untuk membuat rupiah berdaulat di negeri sendiri. Terlebih, pemerintah dirasa kurang sigap saat mengatasi terpuruknya nilai mata uang rupiah terhadap dolar AS.

"Perbadingan ekonomi pemerintah itu biasanya dengan Jepang dan Amerika Serikat. Tapi, Yen berdaulat di Jepang. Sementara dolar AS sudah tahu kita sangat bagus di negeri Amerika. Kalo Indonesia tidak terjadi demikian," ujar Ichsanuddin.

Menurut Ichsanuddin yang juga menjadi penulis buku 'Bangsa Terbelah', kenapa rupiah tidak bisa perkasa di negeri sendiri karena ada tiga institusi penting yang lebih mengutamakan pinjaman dari luar negeri. "Ada tiga yang membuat rupiah lemah. Korporasi swasta, BUMN, dan pemerintah," ujarnya.

Dampak dari kebijakan itu, menurutnya, market risk tidak pernah di atas 5 persen. Artinya, kesejahteraan ekonomi di Indonesia sudah dalam situasi gawat. "Artinya, pemerintah ingin membuat stabil ekonomi dengan pinjaman saja tidak mungkin berhasil. Ini tentu tidak aman karena market risk tidak bisa diatasi," ujarnya.

Di dalam bukunya, Ichsanuddin Noorsy juga menyinggung soal keberhasilan Donald Trump saat ini di Amerika Serikat kendati di awal pemilihan presiden bukan merupakan tokoh populis. Apalagi, Trump membuat kebijakan yang rasisme. Ichsanuddin memamparkan jika Trump merupakan sosok pemimpin yang berhasil karena sudah bisa mengurangi angka kemiskinan di Amerika.

"Selama 49 tahun, baru kali ini tingkat pengangguran di AS berkurang drastis. Artinya, Trump bisa membuka lapangan pekerjaan bagi kaum milenial. Itu yang harus dilakukan di Indonesia. Jika tidak, ekonomi kita tetap akan terpuruk," papar dia.

Di tempat yang sama, Ridwan Saidi seorang ahli sejarah dan budayawan mengatakan, Indonesia saat ini sudah berada di titik nadir kehancuran. Menurutnya, jika tidak ada perubahan maka tinggal menunggu saja keruntuhan.

“Korupsi dan ‘kegeblekan’ memimpin negara menjadi faktor penyebab ekonomi terpuruk. Lihat saja terbaru Ketua Umum PPP yang ditangkap KPK. Itu kembali lagi Kementerian Agama menjadi pioner buat korupsi tahun 1961,” ungkapnya.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Grand opening New Marketing Office dan MOU Signing Ceremony dengan Sekolah Mutiara Bangsa dan Muslim Cendekia Islamic School

Jumat, 22 Maret 2019 - 16:15 WIB

Ciputra Teken MoU Dengan Sekolah Mutiara Bangsa dan Muslim Cendekia Islamic School di Citra Maja Raya

Proyek Citra Maja Raya seluas 2.600 hektare (Ha) terus mengebut pembangunannya. Hasilnya, kini proyek garapan Joint Operation PT. Ciputra Residence, PT. Hanson International tbk, PT Bhuwanatala…

Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto berfoto bersama dengan Karyawan Mitra Produksi Sigaret (MPS) dan Paguyuban Sampoerna Retail Community (SRC)

Jumat, 22 Maret 2019 - 16:10 WIB

Menperin Sebut Mitra Produksi Sigaret Sebagai Pahlawan Industri Nasional

Kementerian Perindustrian memberikan apresiasi kepada paguyuban Mitra Produksi Sigaret (MPS), sebagai wadah yang menaungi 38 produsen Sigaret Kretek Tangan (SKT) dan bermitra dengan PT HM Sampoerna.

Tim Relawan Pelindo IV Bantu Korban Banjir Bandang Sentani Jayapura

Jumat, 22 Maret 2019 - 16:00 WIB

Tim Relawan Pelindo IV Bantu Korban Banjir Bandang Sentani Jayapura

Banjir bandang yang melanda Kabupaten Sentani, Jayapura, yang diperkirakan menelan korban jiwa hingga 104 orang per Selasa (19/3/2019), mengundang sejumlah pihak bersimpati. Salah satunya adalah…

PT Telkom Indonesia. (Foto: IST)

Jumat, 22 Maret 2019 - 15:47 WIB

Bakamla Dukung Telkom Amankan Sistem Komunikasi Kabel Laut (SKKL)

Jakarta – Badan Keamanan Laut (Bakamla) Republik Indonesia dan PT Telkom Indonesia (Persero) Tbk (Telkom) menandatanganiPerjanjian Kerja Sama Pengawasan dan Pengamanan Sistem Komunikasi Kabel…

Ilustrasi pertumbuhan ekonomi Indonesia

Jumat, 22 Maret 2019 - 15:33 WIB

BI Dukung Akselerasi Perekonomian Provinsi Kepri melalui Penguatan Potensi Sektor Unggulan​

Jakarta - Bank Indonesia (BI) mendukung akselerasi perekonomian Kepulauan Riau (Kepri) melalui penguatan potensi sektor unggulan Provinsi Kepulauan Riau (Kepri).