Conergy Resmikan PLTS Skala Besar Pertama di Pulau Sumba

Oleh : Ridwan | Selasa, 28 Februari 2017 - 13:26 WIB

Conergy Resmikan PLTS Skala Besar Pertama di Pulau Sumba
Conergy Resmikan PLTS Skala Besar Pertama di Pulau Sumba

INDUSTRY.co.id - Jakarta-Conergy, salah satu perusahaan global terdepan penyedia listrik berbasis tenaga surya, hari ini mengumumkan bahwa perusahaannya telah sukses merampungkan dan menghubungkan ke grid, pembangkit listrik tenaga Surya (Photovoltaic) berskala besar pertama di Pulau Sumba, Nusa Tenggara Timur.

Fasilitas tenaga surya ini memiliki kapasitas 1-megawatt dan dibangun atas kerjasama dengan PT. Buana Energi Surya Persada. Proyek ini merupakan proyek berskala besar Conergy yang pertama di Indonesia.
 
Proses konstruksi mulai dilakukan pada bulan September 2016 dan selesai pada bulan lalu dengan total investasi sebesar USD 2.2 juta (Rp 28 miliar).
 
Pembangkit listrik tenaga matahari ini dapat memberikan pasokan listrik lebih dari 1400 MWh per tahun dan dapat memenuhi kebutuhan pasokan listrik bagi sekurangnya 11.600 rumah tangga di Pulau Sumba.

"Sumba merupakan salah satu daerah di Indonesia dengan potensi tenaga surya yang masif karena daerah ini memiliki rata-rata pancaran sinar matahari sebesar 5 kWh/m/hari dan radiasi sebesar 1.000 watt/m selama 5 jam setiap harinya. Melalui investasi kami pada fasilitas pembangkit listrik tenaga surya yang kami bangun dengan dukungan penuh dari Conergy, kami hendak membuktikan kepada dunia bahwa potensi tenaga surya di Indonesia sangatlah besar, dan kami juga dapat memberikan kontribusi yang berarti dalam meningkatkan kualitas hidup masyarakat di daerah ini," ungkap President dan CEO PT. Buana Energy Surya Persada, Rico Syah Alam di Jakarta (28/2/2017).

Energi listrik yang dihasilkan dari fasilitas tenaga surya ini akan dijual kepada Perusahaan Listrik Negara (PLN) melalui perjanjian jual beli (PPA) jangka panjang dan akan menambah pasokan listrik di Pulau Sumba. Pembangkit listrik ini juga akan menggantikan produksi emisi gas rumah kaca hingga 920 ton setiap tahun atau setara dengan menghindari emisi dari sedikitnya 250 kendaraan per tahun.

Di tempat yang sama, Alexander Lenz, President, Conergy APAC mengatakan, Indonesia adalah negara besar yang kaya akan sumberdaya energi baru terbarukan. Pemanfaatan sumber daya ini diharapkan dapat berkontribusi dalam meningkatkan pasokan energi bagi negara, mendiversifikasi bauran energy dan memfasilitasi pertumbuhan serta perkembangan ekonomi.

"Proyek Sumba ini menandakan proyek PLTS berskala besar pertama kami di Indonesia dan mengukuhkan posisi kami sebagai salah satu perusahaan pemimpin untuk energi surya di Asia Tenggara. Kami senang karena melalui proyek ini, kami dapat memberikan kontribusi terhadap upaya pemerintah untuk merealisasikan proyek 35.000 MW di berbagai daerah Indonesia," terangnya

 

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Ritual Cuci Jalan di Singkawang

Selasa, 19 Februari 2019 - 07:05 WIB

Ritual Cuci Jalan di Singkawang Diserbu Wisatawan

Meski puncak acara baru 19 Februari, rangkaian kegiatan Festival Cap Go Meh Singkawang, Kalimantan Barat, sudah diserbu wisatawan. Salah satu ritual yang paling banyak diserbu adalah tolak bala…

Kredit Pintar (Foto Dok Industry.co.id)

Selasa, 19 Februari 2019 - 07:00 WIB

Kredit Pintar Perkuat Layanan Pendanaan Siapkan Aplikasi di Perangkat IOS

Kredit Pintar, perusahaan Peer-to-Peer Lending sebagai tempat bertemunya antara pendana dan peminjam dengan memanfaatkan Artificial Intellegence (AI) dalam penilaian kredit, meluncurkan aplikasi…

Hj. Irna Narulita Bupati Pandeglang di Tanjung Lesung- Foto- Industry.co.id

Selasa, 19 Februari 2019 - 06:30 WIB

rna Narulita: Bantuan Tingkatkan Kesejahteraan Warga Korban Tsunami Pandeglang

Bupati Pandeglang Irna Narulita mengapresiasi penyaluran bantuan bencana tsunami yang mengakibatkan ratusan korban meninggal dunia dan puluhan ribu tinggal di pengungsian.

PLN Ilustrasi

Selasa, 19 Februari 2019 - 06:08 WIB

Sektor Industri Dongkrak Penjualan Listrik PLN dalam 5 Tahun Terakhir

Pertumbuhan industri menjadi penopang utama peningkatan konsumsi listrik nasional dalam lima tahun terakhir. Tingginya kebutuhan listrik untuk industri ini mendongkrak penjualan listrik PT Perusahaan…

Direktur Utama Pertamina Nicke Widyawati (Foto Dok Industry.co.id)

Selasa, 19 Februari 2019 - 06:00 WIB

Dua BUMN Segera Bangun Terminal LNG di Banjarmasin dan Bali

Pertamina dan Pelindo sepakat untuk membangun Terminal LNG Teluk Lamong, Filing Station di Banjarmasin dan pengembangan Terminal Aspal Curah Cair di Benoa, Bali