ADB Terbitkan Obligasi Berdenominasi Rupiah di Pasar Global

Oleh : Herry Barus | Rabu, 13 Maret 2019 - 09:30 WIB

Bank Pembangunan Asia/ADB (Foto ist)
Bank Pembangunan Asia/ADB (Foto ist)

INDUSTRY.co.id - Jakarta - Bank Pembangunan Asia (ADB) menghimpun dana sebesar Rp1,2 triliun (sekitar 84 juta dolar AS) dari penerbitan baru obligasi berdenominasi rupiah di pasar global, demikian dikutip dari laman resmi ADB, Selasa (13/3/2019)

Bank yang berbasis di Manila itu mengatakan transaksi ini disusun sebagai obligasi dengan suku bunga tetap selama 15 tahun yang jatuh tempo pada Maret 2034, dan menjadikannya obligasi mata uang lokal bertenor terpanjang yang pernah diterbitkan oleh ADB.

Sebelumnya, ADB menerbitkan obligasi 10 tahun dan 11 tahun dalam mata uang renminbi China, rupee India, dan rupiah Indonesia, tetapi jatuh tempo yang lebih lama terbukti sulit dipahami.

ADB mendukung pengembangan pasar modal di kawasan ini sejak 1970, setelah menerbitkan obligasi dalam berbagai mata uang dan format.

"Pertumbuhan pasar obligasi mata uang lokal sangat penting bagi negara-negara berkembang di Asia," kata Bendahara ADB Pierre Van Peteghem.

"Tetapi tantangannya seringkali tetap pada sumber pendanaan dengan tenor yang cukup untuk mendukung pinjaman jangka panjang ADB. Dengan penerbitan obligasi 15 tahun ini, ADB tidak hanya menyelesaikan ketidaksesuaian itu, tetapi juga membangun patokan untuk diikuti oleh emiten lain," tambahnya.

ADB mengatakan penerbitan obligasi dalam mata uang rupiah Indonesia tetapi diselesaikan dalam dolar AS, bertindak sebagai underwritten JP Morgan sekaligus sebagai lead manager tunggal. Bank lebih lanjut mengatakan obligasi baru ini mengenakan kupon setengah tahunan sebesar 7,80 persen. Obligasi ditempatkan 70 persen di Eropa dan 30 persen di Amerika, dengan institusi, bank dan investor ritel berpartisipasi.

"Hasil dari obligasi akan dikerahkan untuk mendukung pinjaman mata uang lokal ADB di Indonesia," kata bank dalam sebuah pernyataannya.

Pada 2017, bank yang berbasis di Manila ini berkomitmen untuk memberikan 2.035 miliar dolar AS dalam bentuk sovereign dan nonsovereign loans, bantuan teknis, dan hibah kepada Indonesia. Indonesia adalah salah satu di antara peminjam terbesar ADB.

ADB adalah peminjam reguler di pasar obligasi internasional arus utama tetapi juga memimpin penerbitan di negara-negara berkembang Asia sebagai bagian dari upayanya untuk meningkatkan pasar obligasi domestik sebagai alternatif dari pinjaman bank. Sejauh tahun ini, ADB telah mengumpulkan 180 juta dolar AS dari penerbitan obligasi di Kazakhstan dan Filipina.(Ant)

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Dok Redaksi Industry

Sabtu, 23 Maret 2019 - 13:33 WIB

Bambang Trihatmodjo: Pupuk Bregadium Bukti Kiprah Berkarya untuk Pertanian 

Kader utama Partai Berkarya Bambang Trihatmodjo menilai sector pertanian Indonesia berjalan di tempat, di tengah maju dan berkembangnya sector pertanian negara-negara tetangga, terutama Thailand.  

Direktur Jenderal Industri Kecil Menengah dan Aneka (IKMA) Kementerian Perindustrian Gati Wibawaningsih

Sabtu, 23 Maret 2019 - 13:10 WIB

Kemenperin Siapkan Dua Model Program Pacu Penumbuhan Wirausaha Baru di Pondok Pesantren

Kementerian Perindustrian (Kemenperin) telah menyiapkan beberapa program atau model untuk mengembangkan pemberdayaan ekonomi berbasis pondok pesantren dan menumbuhkembangkan semangat kewirausahaan…

Krakatau Steel (Hariyanto/INDUSTRY.co.id)

Sabtu, 23 Maret 2019 - 13:05 WIB

Kementerian BUMN Hormati Proses Hukum yang Sedang Berjalan di PT KS

Deputi Bidang Pertambangan, Industri Strategis dan Media Kementerian BUMN, Fajar Harry Sampurno mengungkapkan, Kementerian BUMN menghormati proses hukum yang sedang berjalan di PT Krakatau Steel.

Menteri PUPR Basuki Hadimuljono

Sabtu, 23 Maret 2019 - 12:37 WIB

Tingkatkan Akses Air, Kementerian PUPR Terus Tambah Tampungan Air dan Dukung Revitalisasi Sungai

Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) terus meningkatkan akses air bagi seluruh rakyat Indonesia melalui berbagai upaya diantaranya program air minum, pembangunan Sistem Penyediaan…

Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto (Foto: Kemenperin)

Sabtu, 23 Maret 2019 - 12:10 WIB

Kemenperin Bawa Santri Lulusan Pondok Pesantren Jadi Wirausaha Andal

Kementerian Perindustrian terus berupaya menumbuhkan wirausaha baru di Tanah Air, salah satunya melalui program ‘Santripreneur’. Program yang bertujuan untuk penumbuhan wirausaha baru di…