Warga Batangtoru: Percayakan Keselamatan Orangutan Kepada Kami, Mereka Keluarga Kami Ratusan Tahun

Oleh : Wiyanto | Kamis, 21 Februari 2019 - 21:42 WIB

Ilustrasi PLTA Batangtoru di Medan
Ilustrasi PLTA Batangtoru di Medan

INDUSTRY.co.id -

Medan Masyarakat di sekitar lokasi pembangunan PLTA Batang Toru, Tapanuli Selatan, Sumatera Utara, terus menyuarakan dukungan terhadap proyek energi bersih terbarukan itu. Mereka menuding, penolakan datang dari warga luar dan LSM yang menadah donor asing.

Raja Luat Sipirok, Edward Siregar menyatakan masyarakat mendukung keberadaan PLTA Batang Toru karena di wilayah Kecamatan Sipirok, Tapanuli Selatan pasokan listrik masih kurang. Itu terlihat dari seringnya wilayah tersebut mengalami pemadaman.

Edward juga menyatakan, PLTA batang Toru akan meningkatkan kesejahteraan secara langsung maupun tidak langsung. Peningkatan kesejahteraan secara langsung bisa dirasakan dengan terbukanya lapangan pekerjaan di proyek tersebut. Secara tidak langsung kesejahteraan masyarakat akan terangkat dari aktivitas yang bisa dilakukan setelah PLTA beroperasi.

Nanti kami bisa membuat objek wisata. Home industry juga bisa berkembang karena ada pasokan listrik, katanya ketika dihubungi wartawan, Kamis (21/2/2019).

Edward juga meyakini PLTA Batang Toru tidak akan merusak hutan apalagi sampai mengancam kelestarian orangutan. Orangutan masih terlindungi karena habitatnya masih luas dan keberadaannya dijaga oleh masyarakat setempat.

Edward menekankan, keberadaan PLTA Batang Toru adalah harapan masyarakat untuk meningkatkan kesejahteraan. Mereka yang menolak, sebut Edward adalah mereka yang tinggal di luar wilayah Sipirok.

Kita yang paling tahu daerah kita, kenapa yang ribut orang luar, katanya.

Sementara itu tokoh masyarakat Sipirok, Hamar menuding LSM yang gencar melakukan penolakan seperti Walhi dan Paneco dikarenakan punya tujuan untuk mendapat donor dari pihak asing.

Walhi itu (menolak) untuk mendapat donor dari luar negeri. Di sini hutan masih luas, orangutan juga dilindungi oleh masyarakat, katanya sembari meminta agar pihak asing tidak memanfaatkan keberadaan orang utan untuk kepentingan lain.

Dia menegaskan, PLTA Batang Toru adalah proyek yang dijalankan Pemerintah untuk memenuhi kebutuhan listrik di Sumatera Utara. Proyek itu berjalan demi kebutuhan masyarakat banyak.

Anak cucu kita nanti bisa belajar. Dengan adanya PLTA, kami harap listrik tidak byar-pet lagi, katanya.

Hamar memastikan seluruh masyarakat mendukung pembangunan PLTA Batang Toru. Jika ada satu-dua oknum masyarakat yang menolak, hal itu katanya, karena dibayar oleh pihak-pihak yang menolak.

Kemarin di persidangan di Medan, ada yang menolak. Tidak mungkin kalau tidak dibiayai. Pasti ada uang saku, makan dijamin, katanya.

Hamar menuding, mereka yang menolak dilatarbelakangi oleh kecemburuan. Mereka yang menolak juga umumnya adalah pengangguran.

Yang kemarin yang jadi saksi itu karena kecemburuan. Penganguran, maka bagaimana caranya asal dapat duit, katanya.

Dia melanjutkan, dukungan masyarakat kepada pembangunan PLTA Batang Toru karena keberadaan proyek energi terbarukan itu memberikan harapan baru untuk peningkatan kesejahteraan. Masyarakat, katanya kini bisa bekerja PLTA batang Toru.

Mereka yang protes-protes itu orang jauh, katanya.

Hamar juga menyatakan, keberadaan orangutan pasti akan tetap terlindungi. Selain habitat yang masih luas, masyarakat juga akan memberi perlindungan kepada satwa itu.

Selama ini masyarakat hidup berdampingan dengan orangutan. Buktinya, orangutan sampai sekarang masih ada, katanya.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto (Foto: Ridwan/Industry.co.id)

Selasa, 19 Maret 2019 - 21:30 WIB

Indonesia Posisi Kedua Sebagai Negara Dengan Optimisme Tinggi Terapkan Industri 4.0

Berdasarkan hasil riset McKinsey, Indonesia menempati posisi kedua sebagai negara dengan optimisme tertinggi dalam menerapkan industri 4.0, yakni 78%.

Kepala Badan Penelitian dan Pengembangan Industri (BPPI) Kemenperin, Ngakan Timur Antara

Selasa, 19 Maret 2019 - 21:06 WIB

INDI 4.0 Jadi Acuan Kemenperin Ukur Kesiapan Industri Masuk Era Digitalisasi

Kementerian Perindustrian terus memacu kesiapan sektor manufaktur nasional dalam memasuki era industri 4.0 khususnya lima sektor yang telah menjadi prioritas berdasarkan peta jalan Making Indonesia…

Kemen Kominfo

Selasa, 19 Maret 2019 - 19:33 WIB

Kominfo Blokir 11.803 Konten Radikalisme dan Terorisme

Jakarta-Kementerian Komunikasi dan Informatika telah melakukan pemblokiran konten internet yang memuat radikalisme dan terorisme sebanyak 11.803 konten mulai dari tahun 2009 sampai tahun 2019.…

Direktur Jenderal Industri Kecil Menengah dan Aneka (IKMA) Kemenperin Gati Wibawaningsih

Selasa, 19 Maret 2019 - 16:50 WIB

Lewat Program Santripreneur, Kemenperin Telah Bina Lebih dari 4 Ribu Santri Jadi Wirausaha

Kementerian Perindustrian hingga saat ini telah membina dan memberikan pelatihan tentang kewirausahaan kepada 4.720 santri.

Direktur Utama PT Jababeka Morotai Basuri Tjahja

Selasa, 19 Maret 2019 - 16:48 WIB

Dirut PT Jababeka Morotai Cari Investor untuk Kembangkan Bandara Internasional KEK Morotai

Perhelatan Metal & Energy International Summit 2019 kembali digelar selama dua hari yang berlangsung 19 -20 Maret 2019, di Hotel JS Luwansa. Acara ini menghadirkan sekitar 100 delegasi negara…