Vale Efeisienkan Bahan Bakar dengan Batu Bara

Oleh : Irvan AF | Jumat, 24 Februari 2017 - 21:26 WIB

Produsen Batubara
Produsen Batubara

INDUSTRY.co.id, Jakarta - PT Vale Indonesia perusahaan tambang nikel berhasil mencapai efisiensi bahan bakar pada tahun 2016 dengan konversi minyak dengan pemakaian batu bara.

"Kinerja beban pokok pendapatan Perseroan terus membaik di tahun 2016, dan berhasil menurunkan 18 persen beban pokok pendapatan pada tahun 2015. Hal ini memberikan topangan dalam menghadapi harga nikel yang rendah yang turun 22 persen dari tingkat harga di tahun 2015, salah satunya faktor bahan bakar," berdasarkan data, Jumat (24/2/2017).

"Dengan kinerja biaya yang membaik membantu kami mencatat laba dan EBITDA (pendapatan sebelum bunga dan pajak) positif meskipun banyak tantangan yang kita hadapi sepanjang tahun ini termasuk kondisi pasar nikel yang sangat menantang," kata CEO dan Presiden Direktur Perseroan Nico Kanter.

Penurunan beban pokok pendapatan di tahun 2016 didorong terutama oleh penurunan biaya bahan bakar (konversi ke batu bara), bahan pembantu dan jasa yang sedikit banyak terkompensasi oleh kenaikan biaya-biaya karyawan, depresiasi, amortisasi dan deplesi.

Efisiensi bahan bakar pada tahun 2016, sebagaimana diukur dengan konsumsi bahan bakar (baik HSFO atau diesel) per metrik ton nikel dalam matte yang dihasilkan, tercatat hasilnya meningkat jika dibandingkan dengan efisiensi di tahun 2015.

PT Vale mengonsumsi sebanyak 20,06 barel HSFO guna menghasilkan satu ton metrik nikel dalam matte pada tahun 2016, sedangkan dibandingkan dengan 2015, konsumsi minyak Vale Indonesia sebanyak 21,34 barel. Efisiensi tersebut karena digabungkan dengan batu bara pada proses pembakarannya.

Khusus untuk biaya bahan bakar, mampu mengalami penurunan sebesar 38 persen, hingga memberikan kontribusi lebih dari 47 persen dari penurunan beban pokok pendapatan. Selanjutnya, Perseroan berhasil mencapai tingkatan konsumsi bahan bakar yang lebih efisien di tahun 2016, baik pada konsumsi Minyak Berkadar Sulfur Tinggi (HSFO) dan diesel per metrik ton nikel dalam matte yang diproduksi.

Pada saat yang bersamaan biaya juga turun sebesar 24 persen untuk diesel dan 34 persen untuk HSFO.

Setelah proses tes komersial dalam menggunakan batu bara, Perseroan melihat bahwa penggunaan batu bara per metrik ton produksi mampu meningkat produksi secara bertahap dari 4,87 metrik ton di triwulan pertama 2016, menjadi 5,36 metrik ton di triwulan empat 2016.

Selain mendapat keuntungan dari harga minyak dunia yang rendah, Vale juga memperbaiki praktik pengadaan, terutama untuk pembelian bahan strategis seperti diesel dan HSFO. Secara triwulanan, volume penjualan Perseroan di triwulan keempat tahun 2016 (4T16) meningkat 5 persen lebih tinggi dari volume penjualan di triwulan tiga, meskipun produksi menurun 10 persen di periode tersebut.

Menurut Nico, pengalaman tersebut menunjukkan pentingnya Perseroan tetap fokus pada optimalisasi kapasitas produksi, meningkatkan efisiensi dan menurunkan biaya. Ia percaya bahwa harga nikel di tahun 2017 masih akan berada pada tingkat yang rendah terutama karena masih tingginya persediaan baik di London Metal Exchange (LME) dan Shanghai Future Exchange (SHFE).

Selain itu adanya ketidakpastian di pasar nikel global mengenai apakah kuota ekspor bijih dari Indonesia akan menambah volume atau sekadar menggantikan pasokan bijih dari Filipina ke China yang semakin berkurang.

 

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Kioson Raih Penghargaan The Most Distruptive Startup of The Year

Senin, 20 November 2017 - 14:41 WIB

Kioson Raih Penghargaan The Most Distruptive Startup of The Year di Wild Digital Conference 2017

Setelah berhasil melakukan penawaran publik perdana (Initial Public Offering/IPO) di Bursa Efek Indonesia pada awal Oktober lalu, PT Kioson Komersial Indonesia Tbk (KIOS) berhasil meraih penghargaan…

Ketua Asosiasi Pengusaha Indonesia Muda Sam Aliano sambangi KPK, Senin (20/11/2017) Apresiasi langkah KPK Tahan Setya Novanto

Senin, 20 November 2017 - 14:37 WIB

Ketua Asosiasi Pengusaha Muda Indonesia Beri Dukungan Buat KPK

Ketua Asosiasi Pengusaha Indonesia Muda Sam Aliano mengapresiasi langkah Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) atas penahanan Ketua DPR RI Setya Novanto.

Crown Group (Ist)

Senin, 20 November 2017 - 14:30 WIB

Dalam Satu Malam Crown Group Berhasil Meraih Dua Penghargaan Bergengsi

Sebuah menara apartemen di kawasan Sydney Utara yang dibangun oleh pengembang Australia terkemuka telah memenangkan hadiah utama pada acara penghargaan industri konstruksi terkemuka di benua…

Deisti Astriani Tagor, istri Ketua DPR RI Setya Novanto (Foto Ist)

Senin, 20 November 2017 - 14:22 WIB

KPK Periksa Istri Setya Novanto Sebagai Mantan Komisaris

Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) memeriksa Deisti Astriani Tagor, istri Ketua DPR RI Setya Novanto terkait kasus KTP-elektronik (KTP-e) dalam kapasitasnya sebagai mantan Komisaris PT Mondialindo…

Ilustrasi tambang batu bara (Foto Ist)

Senin, 20 November 2017 - 14:14 WIB

Perusahaan Batu Bara Indonesia Siap Dominasi Pasar Tiongkok

PT Borneo Pasifik Global (BPG) yang mendapatkan kepercayaan mewakili Indonesia pada pameran pertambangan batu bara atau "China Coal and Mining Expo (CCME)" di Beijing beberapa waktu lalu, menyatakan…