Makin Seksi, Kawasan Industri Kendal Sudah Kantongi 50 Investor Dengan Total Investasi Capai Rp 7,3 Triliun

Oleh : Ridwan | Jumat, 11 Januari 2019 - 16:20 WIB

Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto saat mengunjungi Kawasan Industri Kendal
Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto saat mengunjungi Kawasan Industri Kendal

INDUSTRY.co.id - Kendal, Kawasan Industri Kendal (KIK) telah mengantongi total 50 investor yang akan membangun pabrik di walayah tersebut sampai Januari 2019. Kepastian tersebut membuat nilai investasi di KIK mencapai Rp7,3 triliun secara keseluruhan. 

President Direntor & CEO Kendal Industri Park Stanley Ang mengungkapkan, jumlah perusahaan asing yang tertarik menjadi penghuni di KIK mulai mengalami peningkatan sejak semester kedua 2018. 

"Investor dari Cina dan Korea Selatan (Korsel) mendominasi," kata Stanley di Kendal (10/1/2019) kemarin. 

Tak hanya itu, lanjut Stanley, tenant dengan investasi baru juga lebih banyak dibandingkan dengan relokasi atau ekspansi pada tahun 2018. Menurutnya, tenant yang akan melakukan investasi baru mencapai 60%. 

"(50 tenant) sudah jadi, mereka sudah teken sama kami. Secara finansial mereka sudah komitmen," terangnya. 

Dijelaskan Stanley, dari total 50 tenant yang telah menyatakan komitmennya untuk membangun pabrik di KIK, sebanyak 7 tenant sudah beroperasi. Kemudian, sebanyak 3 tenant sedang dalam pembangunan, dan 12 lainnya sedang mengurus izin, desain dan segala sesuatu yang diperlukan. 

"Adapun sisa investor yang telah menyatakan komitmennya masih melakukan pengurusan di internal mereka. Belum banyak investor yang melakukan pembangunan lantaran beberapa faktor seperti pelemahan nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika Serikat (AS), serta kondisi perekonomian global dengan adanya perang dagang antara China dan AS juga menjadi perhatian bagi investor, sehingga memutiskan untuk menunggu dan nelihat kondisi. Adapun bagi investor dakam negeri, tahun politik masih mendominasi alasan mereka," papar Stanley. 

Oleh karena itu, Stanlet memperkirakan bahwa para tenant akan mempercepat pembangunan setelah pemilu atau pada semester kedua tahun ini. 

Menurutnya, investor lokal dari dalam negeri untuk sementara masih mendominasi dengan kontribusi sekitar 85%. Kemudian diikuti dengan investor dari Singapura sebanyak 7%, Korsel 2%, Jepang 2%, dan Malaysia 2%.

Adapun perusahaan yang sudah setuju untuk menanamkan modalnya di KIK bergerak di berbagai sektor seperti, tekstil, makanan, baja, furnitur, dan mebel. 

Terkait dengan fasilitas, Stanley menambahkan, fasilitas seperti ketersediaan listrik untuk kondisi saat ini dengan 50 tenant masih cukup. Namun, Stanley menilai bahwa perlu ada pembangunan fasilitas tenaga listrik agar operasional produksi tenant tidak terganggu. 

Menurut Stanley, saat ini pihaknya tengah melakukan diskusi dan melakukan pemetaan terkait dengan pemenuhan fasilitas listrik. 

"Kita lagi mapping, apakah mereka mau bikin sendiri, apa bisa cocok, atau bikin subtitusi!. Kita juga mau bikinin ke arah green energy," katanya. 

Dijelaskan Stanley, masalah tenaga kerja akan bisa teratasi, mengingat lapangan pekerjaan akan tercipta. 

Sementara itu, Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto mengatakan, Jawa Tengah merupakan wilayah yang sangat menarik bagi investor. 

"Dengan selesainya jalan Tol Trans-Jawa dan penambahan investasi terhadap pelabuhan membuat kawasan industri akan tumbuh," terang Menperin Airlangga. 

Komentar Berita

Industri Hari Ini

PLN (Foto/Rizki Meirino)

Rabu, 16 Januari 2019 - 09:30 WIB

PLN Laba Rp9,6 Triliun Triwulan III 2018

Perusahaan Listrik Negara (PLN) menegaskan bahwa secara operasional perusahaan mengalami laba sebelum selisih kurs pada triwulan III tahun 2018 sebesar Rp9,6 triliun, meningkat 13,3 persen dibandingkan…

Menteri PUPR Basuki Hadimuljono

Rabu, 16 Januari 2019 - 09:00 WIB

PUPR Lanjutkan Pembangunan Jalan Trans Papua

Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat terus melanjutkan pembangunan Jalan Trans Papua demi meningkatkan konektivitas, membuka daerah terisolir dan mengurangi tingkat kemahalan harga…

Triawan Munaf, Kepala Badan Ekonomi Kreatif Republik Indonesia, (Foto Dok Industry.co.id_

Rabu, 16 Januari 2019 - 09:00 WIB

20 Peserta Terbaik Secangkir Semangat #BuatNyataTujuanmu Wujud Optimisme Generasi Muda

Menjadi seorang sociopreneur atau menjalankan usaha berbasis pemberdayaan masyarakat/sosial, belakangan ini menjadi pilihan populer di kalangan generasi muda Indonesia. Kreativitas tinggi, didukung…

Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto bersama Sekretaris Jenderal Kementerian Perindustrian Haris Munandar saat konferensi pers kinerja akhir tahun (Foto: Kemenperin)

Rabu, 16 Januari 2019 - 08:30 WIB

Empat Program Kerja Prioritas Kemenperin

Kementerian Perindustrian siap mengerjakan empat program kerja prioritas 2019 sebagai langkah strategis untuk membangun industri dan meningkatkan kontribusi terhadap perekonomian agar lebih…

Ilustrasi hujan deras. (Foto Dok Industry.co.id)

Rabu, 16 Januari 2019 - 08:25 WIB

BMKG Prakirakan Hujan Petir di Jaksel dan Jakbar

Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) memprakirakan potensi hujan disertai petir di wilayah Jakarta Selatan (Jaksel) dan Jakarta Barat (Jakbar) pada Rabu (16/1/2019) siang hingga…