Aftech: Perusahaan Lokal Siap Bersaing dengan Fintech Asing

Oleh : Ahmad Fadli | Selasa, 08 Januari 2019 - 09:40 WIB

Ilustrasi Foto Wecash, Fintech Asal China
Ilustrasi Foto Wecash, Fintech Asal China

INDUSTRY.co.id, Jakarta - Asosiasi Fintech Indonesia (Aftech) memandang tak masalah masuknya perusahaan financial technology (fintech) asing ke dalam negeri. Jika sesuai regulasi yang ada, fintech asing seperti Alipay dan WeChat Pay ini hanya menyasar pasar wisatawan luar negeri yang berkunjung ke Indonesia.

Direktur Kebijakan Publik Aftech, Ajisatria Suleiman mengatakan, Indonesia telah memiliki peraturan jelas. "Sepanjang sesuai aturan sebenarnya tidak masalah, aturannya sudah jelas semua tinggal diikuti saja," kata dia

Praktik di lapangan pun tidak berbeda dengan praktik selama ini. Wisatawan asing pasti membawa kartu kredit yang dibawa dari negara asalnya masing-masing. Indonesia sendiri memiliki peraturan bahwa setiap transaksi yang dilakukan di dalam negeri harus dalam denominasi rupiah.

Fintech asing harus bekerja sama dengan pemain domestik jika ingin beroperasi di dalam negeri. Dengan demikian, Indonesia pun mendapatkan keuntungan dari transaksi wisatawan asing di dalam negeri.

Ajisatria mengatakan, ada dua cara fintech pembayaran asing masuk ke Indonesia. Pertama, ia membuka fintech lokal dan menargetkan pengguna lokal Indonesia. Untuk ini dia harus membawa semua teknologi dan data ke wilayah Indonesia.

"Contohnya DANA yang merupakan patungan antara Alipay dengan perusahaan lokal," katanya.

Kedua, ia tetap menggunakan brand asing, dengan target pengguna asing atau turis yang ada di Indonesia. Contohnya Alipay sekarang bisa digunakan di wilayah-wilayah pariwisata sepanjang bekerja sama dengan bank lokal.

"Publik yang awam masih belum paham perbedaan kedua jenis ini," kata dia.

Ketua Harian Aftech, Kuseryansyah menyampaikan fintech dalam negeri sebenarnya telah siap jika pemain sistem pembayaran digital bertambah di masa depan. Dengan masuknya fintek luar negeri, maka pangsa pasar akan menjadi arena persaingan.

Namun demikian, ia yakin fintech dalam negeri juga telah memiliki pondasi kuat. Yakni ekosistem unik yang telah mengakar di masyarakat juga teknologinya yang juga sudah canggih dan lengkap memenuhi kebutuhan konsumen dalam negeri.

"Fintech dalam negeri kita telah siap, kita sudah punya ekosistem yang mengakar, potensi yang masih luas untuk dikembangkan," kata dia.

Disamping itu, sistem fintech yang ada di luar negeri juga tidak semua aplikatif di dalam negeri. Ada mekanisme yang berbeda yang menjadi hambatan penetrasi pasar. Pria yang akrab disapa Kus itu mengatakan fintech yang masuk ke tanah air tentu harus mengikuti karakteristik pasar yang sudah terbentuk itu.

  

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Dirjen IKM Kemenperin, Gati Wibawaningsih

Sabtu, 19 Januari 2019 - 19:35 WIB

Kemeneperin Bidik Industri Perhiasan Tumbuh 5 Persen

Kementerian Perindustrian terus mendorong penguatan branding produk perhiasan Indonesia agar lebih berdaya saing di tingkat global.

Peluncuran Kampanye #KomuterTegar Redoxon

Sabtu, 19 Januari 2019 - 19:30 WIB

Kampanye #KomuterTegar Redoxon, Siapkan Komuter Indonesia untuk Jaga Daya Tahan Tubuh Sehat dan Kuat

Redoxon, merek vitamin daya tahan tubuh terkemuka dari Bayer. hari ini meluncurkan kampanye #KomuterTegar guna menyebarluaskan kesadaran kepada para komuter di Indonesia untuk menjaga daya tahan…

Sabtu, 19 Januari 2019 - 16:49 WIB

Pemangkas Rambut Garut Mendapat Akses KPR Subsidi

Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) memperluas jangkauan masyarakat berpenghasilan rendah (MBR) yang bisa menikmati subsidi rumah seperti program KPR Fasilitas Likuiditas…

Presiden Jokowi Minta Pembangunan Rusun Terus Dilanjutkan

Sabtu, 19 Januari 2019 - 16:23 WIB

Presiden Jokowi Minta Pembangunan Rusun Terus Dilanjutkan

Salah satu Rusun yang dibangun tahun 2018 adalah Rusun Pondok Pesantren Darul Arqom di Desa Ngamplangsari, Kecamatan Cilawu, Kabupaten Garut.

PT Decathlon Sport Indonesia sebagai ritel olahraga asal Perancis buka gerai keduanya di Summarecon Bekasi

Sabtu, 19 Januari 2019 - 14:42 WIB

Pulau Jawa Masih Jadi Andalan Penjualan Peritel

Emiten ritel masih cukup percaya diri dengan penjualan mereka di tahun ini. Hal ini karena masih besarnya potensi pasar khususnya di Pulau Jawa.