Asephi Desak Pemerintah Lakukan Trobosan Sektor Tekstil

Oleh : Herry Barus | Selasa, 21 Februari 2017 - 12:31 WIB

Produksi tekstil (vov5)
Produksi tekstil (vov5)

INDUSTRY.co.id - Pekalongan- Asosiasi Eksportir dan Produsen Handicraft Indonesia Kota Pekalongan, Jawa Tengah, mengkhawatirkan pangsa pasar tekstil Indonesia akan bergeser atau direbut oleh negara lain seperti Vietnam, Kamboja, dan Bangladesh.

Ketua Asephi Kota Pekalongan Romi Oktabirawa di Pekalongan, Selasa (21/2/2017)  mengatakan bahwa saat ini tiga negara tersebut sedang mencari terobosan untuk merebut pangsa pasar tekstil Indonesia.

"Oleh karena itu, kami harus mampu berinovasi bagaimana cara pertekstilan Indonesia tetap bisa bersaing dengan negara lain. Tentunya hal ini juga perlu dukungan dari pemerintah," katanya seperti dilansir Antara.

Menurut dia, pemerintah perlu melakukan solusi dan terobosan untuk menghidupkan industri tekstil Indonseia dalam menghadapi persaingan bisnis tekstil yang semakin kompetitif.

Selain itu, kata dia, perkembangan usaha industri pertekstilan juga akan dipengaruhi kondisi politik suatu negara.

Ia mengaku selama ini 80 persen bahan tekstil Indonesia masih mengimpor sehingga industri pertekstilan masih bergantung pada pasokan negara lain.

Selama ini, kata dia, industri tekstil di Indonesia masih mengandalkan pasokan bahan tekstil dari China dan Amerika Serikat.

"Ketergantungan impor bahan tekstil ini tentunya dapat diantisipasi karena Indonesia memiliki banyak sumber daya alam (SDA) yang bisa dijadikan andalan," katanya.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Kayu di Hutan

Rabu, 22 November 2017 - 19:28 WIB

Pemerintah Wacanakan Buka Keran Ekspor Kayu Bulat

Setelah dilarang selama 16 tahun. pemerintah mempertimbangkan untuk membuka kran ekspor kayu bulat atau log. Alasannya, untuk mengangkat harga komoditas itu yang jatuh di pasar lokal.

Aptrindo (Asosiasi Pengusaha Truk Indonesia) (Foto Ist)

Rabu, 22 November 2017 - 18:27 WIB

Aptrindo: Sudah Saatnya Angkutan Barang Masuk Sistem Digital

Era industrialisasi digital mengharuskan semua sektor industri mengimplementasikan sistem digitalisasi guna meningkatkan daya saing industri, tak terkecuali industri angkutan barang.

PT Totalindo Eka Persada Tbk

Rabu, 22 November 2017 - 17:50 WIB

Totalindo Eka Persada Akan Garap Proyek TOD Senilai Rp3 Triliun

PT Totalindo Eka Persada Tbk (TOPS) menandatangani perjanjian pembangunan proyek kawasan terpadu (TOD) dengan BUMD DKI, PD Pembangunan Sarana Jaya senilai Rp3 triliun.

Budayawan; Emha Ainun Nadjib (Foto Ist)

Rabu, 22 November 2017 - 17:37 WIB

Ango An Poteh Tolang, Setnov

Andaikan Markesot dikenal oleh Setya Novanto dan ditanya tentang keadaannya hari-hari ini, mestinya Markesot menjawab begini: "Etembang poth mata, ango`an poth tolang, ta`iye!". Daripada mata…

Golden Tulip Holland Resort Batu, Jawa Timur

Rabu, 22 November 2017 - 17:30 WIB

Rayakan Tahun Baru dan Natal, Golden Tulip Holland Resort Batu Tawarkan Paket Spesial

Pergantian tahun dan perayaan hari Natal merupakan satu momen dimana tiap keluarga saling berkumpul atau mengisinya dengan berlibur ke suatu tempat ataupun ke destinasi wisata untuk merayakannya.