Idiologi Manusia Gigit Anjing

Oleh : Anab Afifi | Senin, 26 November 2018 - 14:00 WIB

Anab Afifi sebagai inisiator dan pendiri IARF dan CEO Bostonprice Asia (Foto Ist)
Anab Afifi sebagai inisiator dan pendiri IARF dan CEO Bostonprice Asia (Foto Ist)

INDUSTRY.co.id - Dalam kaidah jurnalistik terdapat idiologi penting.  Facts are sacred. Fakta itu suci.

Itu pelajaran dasar yang harus dijunjunjung tinggi oleh wartawan.

Fakta itu sendiri ada dua. Fakta berita yang baik, positif, atau normatif. Berikutnya, adalah fakta kebalikannya.

Jika wartawan menemukan suatu peristiwa yang berdimensi di luar skala normatif, itu adalah berita emas. 

Ibarat orang dua hari nggak makan disodori nasi rendang. Dia akan bernafsu makan. Tanpa pikir makanan itu beracun apa tidak.

Contoh berita dengan fakta berdimensi normatif adalah:

"Ada anjing menggigit manusia".

Maka, itu berita biasa. Berkualitas rendah. Tak layak ditulis.

Tetapi jika peristiwa itu sebaliknya, maka ia akan jadi berita emas.

"Ada manusia menggigit anjing".

Maka, berita itu harus ditulis besar-besar. Cetaklah oplah banyak-banyak. Jaman now, viralkan...!

Nah, kasus berita semodel 'ada manusia menggigit anjing' itu telah kita baca dalam tiga hari belakangan.

Seorang tokoh pemuda yang dikenal religius,  kritis, idealis, anti korupsi, mendadak dituduh menyelewengkan dana.

Boom. Berita itu pun viral. Medsos hingar bingar. Dahnil, sang tokoh pun diganjar berbagai stempel negatif. Hujan fitnah oleh netizen.

Apakah wartawan atau media itu salah?

Faktanya sendiri tidak salah. Yang salah dan berakibat fatal adalah cara menuliskan fakta tersebut.

 

Kesalahan wartawan dalam menuliskan berita itu hanya bersumber fakta dari satu pihak saja. Polisi.

Kesalahan berikutnya, media grusa-grusu sehingga tidak paham betul bagaimana kasusnya. Naluri membuat berita "manusia gigit anjing" itu telah menutupi logika.

Dipicu situasi hangatnya konstestasi politik di  mana Dahnil adalah tim sukses Capres oposisi. Lengkaplah sayur dan garam bersatu. Berita itu jadi sexy.

Jadilah berita yang muncul "Dahnil Terima Uang 2 Milyar".

Tiga hari lalu, jika Anda Googling kalimat tersebut, satu halaman pertama akan muncul berita itu.

Efek berita itu begitu luas. Banyak pihak menafsirkan pemberitaan itu tendensius. Bahkan membunuh karakter sang tokoh.

Perkembangan berikutnya,  berita itu ternyata keliru. Dahnil tidak terima uang yang dituduhkan.

Uang tidak ditransfer Kemenpora ke rekening pribadinya. Melainkan ke rekening organisasi.

Muncul lagi keterangan dari Menpora bahwa penggunaan dana oleh PP Muhammadiyah itu tidak masalah. Ditambah lagi pernyataan BPK bahwa hasil audit tidak masalah.

Kalau sudah begini bagaimana coba?

Sekalinya berita negatif terhadap seseorang atau lembaga,  menyebar sangat cepat dan meluas. Seseorang yang telah ditulis itu sudah terlanjur buruk citranya.

 

Itulah efek dahsyat dari idiologi berita 'manusia gigit anjing'.

Kemarin siang ketika saya Google kalimat berita itu, masih muncul berita: Dahnil Terima Uang 2 Milyar.

Namun, ketika saya  klik link berita itu, di laman media online tersebut berubah judul menjadi 'PP Muhammadiyah Kembalikan Uang 2 Milyar'.

Saat ini silahkan Anda Google kalimat berita: Dahnil Menerima Uang 2 Milyar. Maka daftar berita itu sudah berganti semua.

Apa pun itu berita sudah menyebar dalam ingatan publik bahwa Dahnil terima duit 2 milyar. Berita-berita yang berubah menjadi "anjing gigit manusia" itu tidak lagi menarik. Efek pemulihan terhadap citra tokoh yang terlanjur buruk, sangat minim.

Dalam ilmu komunikasi dan pemasaran berlaku adagium:

Satu berita negatif terhadap tokoh akan menyebar ke semua orang dan menancap di benak mereka. Sementara seratus berita baik tentang seorang tokoh hanya menular kapada satu atau dua orang dan segera dilupakan

Oleh ANAB AFIFI, penulis buku Ayat-ayat yang Disembelih

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Kepala Badan Penelitian dan Pengembangan Industri (BPPI) Kemenperin, Ngakan Timur Antara

Selasa, 19 Februari 2019 - 19:35 WIB

Lewat INDI 4.0, Kemenperin Pantau Kesiapan Perusahaan Manufaktur Menuju Industri Keempat

Kementerian Perindustrian gencar melakukan sosialiasi kepada para pelaku industri manufaktur di Indonesia mengenai indikator penilaian penerapan teknologi industri 4.0atau Indonesia Industry…

Vivo V15

Selasa, 19 Februari 2019 - 17:38 WIB

Segera Hadir di Indonesia, Ini Kelebihan Vivo V15

Vivo mulai memperkenalkan V15 sebagai V-Series terbaru dengantaglineGo Up yang segera hadir di pasar Indonesia dalam waktu dekat.

Federasi Serikat Pekerja Pertamina Bersatu lakukan aksi demo terkait harga avtur

Selasa, 19 Februari 2019 - 17:27 WIB

Serikat Pekerja Pertamina: Ada Enam Hal Dibalik Gejolak Harga Avtur

Federasi Serikat Pekerja Pertamina Bersatu (FSPPB) yang membawahi 19 Serikat Pekerja di lingkungan PT Pertamina (Persero) hari ini menggelar unjuk rasa di depan Istana Merdeka, Jakarta.

Assistant Vice President Marketing Podomoro Golf View, Alvin Andronicus

Selasa, 19 Februari 2019 - 17:24 WIB

Usung Konsep Eco Living, PGV Sediakan Kawasan Untuk Lahan Terbuka dan Nursery

Gaya hidup ramah lingkungan (eco living) bukan hanya menjadi tren baru di dunia. Akan tetapi, gaya hidup ini sudah menjadi kebutuhan, lantaran diyakini mampu meningkatkan kualitas hidup. Bagi…

MenPAN RB Syarifuddin .memberikan keterangan Pers Usai memberikan SAKIP di Makasar Hari ini

Selasa, 19 Februari 2019 - 17:11 WIB

Menpan RB, SAKIP Wilayah III Berhasil Hemat Rp 6,9 Triliun

Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (PANRB) Drs. Syafruddin M.S.i mengatakan, penerapan Sistem Akuntabilitas Kinerja Instansi Pemerintah (SAKIP) di 186 pemda Wilayah…