Peringatan Cap Go Meh di Semarang Dijamin Bebas Babi

Oleh : Irvan AF | Sabtu, 18 Februari 2017 - 17:29 WIB

Pecinan Semarang. (Foto: Barcroft Media)
Pecinan Semarang. (Foto: Barcroft Media)

INDUSTRY.co.id, Semarang - Panitia Perayaan Cap Go Meh Semarang menegaskan tidak ada masakan babi, campuran babi, maupun sesajen dalam perayaan budaya yang bakal digelar di Balai Kota Semarang pada 19 Februari 2017.

"Kami hanya menyajikan lontong Cap Go Meh. Itu makanan berupa lontong sayur seperti kebanyakan," kata Ketua Paguyuban Sosial Marga Tionghoa Indonesia (PSMTI) Jawa Tengah Dewi Susilo Budiharjo di Semarang, Sabtu (18/2/2017).

Sebagai penyelenggara, PSMTI Jateng juga akan mengundang sejumlah tokoh agama, seperti K.H. Ahmad Mustofa Bisri (Gus Mus), Habib Luthfi bin Yahya, Bhante Dhammasubho Mahathera, Romo Aloysius Budi Purnomo, dan Marga Singgih.

Penegasan itu disampaikannya selaku penyelenggara menanggapi adanya berita-berita hoax di media sosial yang mempersoalkan perayaan Cap Go Meh itu, termasuk menyebutkan adanya makanan yang mengandung daging babi.

Dewi menjelaskan lontong Cap Go Meh merupakan sajian kuliner berupa lontong yang dipadukan dengan beberapa macam masakan, seperti sambal ati dan sayur lodeh yang merupakan kekayaan budaya khas nusantara, termasuk Semarang.

"Jadi, tidak mungkin ada campuran babi yang dimasukkan. Apalagi, kami mengundang banyak tokoh agama, seperti Habib Luthfi dan Gus Mus, serta rencana semula akan digelar di halaman Masjid Agung Jawa Tengah (MAJT) Semarang," katanya.

Maka dari itu, ia meminta masyarakat untuk tidak mempercayai informasi-informasi yang tidak benar di media sosial yang mungkin beredar mengenai perayaan Cap Go Meh itu, sekaligus mengundang masyarakat untuk menyemarakkannya.

Selain itu, Dewi menjelaskan perayaan Cap Go Meh yang diperingati setiap 15 hari setelah Tahun Baru Imlek oleh masyarakat Tionghoa merupakan hasil akulturasi budaya sehingga merupakan kegiatan budaya, bukan agama.

Romo Budi menambahkan pemberitaan hoax akhir-akhir ini memang banyak bermunculan, termasuk mengenai perayaan Cap Go Meh di Semarang karena ingin mengacau sehingga masyarakat jangan mudah untuk mempercayainya.

"Saya yakin tidak mungkin ada masakan mengandung babi di situ (Cap Go Meh Semarang, red.). Ini merupakan sikap hormat budaya yang kita junjung," tegas tokoh lintas agama yang dikenal piawai memainkan saksofon itu.

Sebelumnya, sejumlah organisasi kemasyarakatan (ormas) Islam beraudiensi dengan pengelola MAJT Semarang karena keberatan atas pelaksanaan perayaan budaya di tempat itu sehingga pengelola meminta panitia memindahkan lokasi acara.

Akhirnya, perayaan Cap Go Meh di Semarang yang sedianya dilangsungkan di halaman MAJT Semarang dipindahkan ke halaman Balai Kota Semarang, tanpa ada perubahan waktu, yakni tetap pada Minggu (19/2), mulai pukul 18.00 WIB.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Kris Wijoyo Soepandji Luncurkan Buku“ILMU NEGARA: PERSPEKTIF GEOPOLITIK MASA KINI”

Sabtu, 16 Desember 2017 - 20:39 WIB

Kris Wijoyo Soepandji Luncurkan Buku "ILMU NEGARA: PERSPEKTIF GEOPOLITIK MASA KINI"

Dewasa ini, berbagai dinamika geopolitik, antara lain perebutan pengaruh antara Amerika Serikat-Tiongkok, konflik di Timur Tengah, hingga merebaknya gerakan radikalisme mengatasnamakan agama…

High poin

Sabtu, 16 Desember 2017 - 17:55 WIB

HighPoint Luncurkan Case Berkonsep Modular

Dijaman modern seperti sekarang ini banyak orang lebih memilih barang yang sifatnya lebih praktis dan dinamis, begitu juga dengan desain sebuah furniture. Desain yang praktis dan dinamis tak…

Turnamen growing archery di mal sumarecon bekasi (dok INDUSTRY.co.id)

Sabtu, 16 Desember 2017 - 17:50 WIB

Growing Archery, Kejuaraan Olahraga Panahan di Summarecon Mal Bekasi

Cabang olahraga panahan merupakan salah satu olahraga dengan peralatan yang sederhana yaitu busur dan panah tetapi memerlukan teknik dan keahlian khusus.

Airlangga Hartarto Ketua Umum Partai Golkar (Foto Dok Industry.co.id)

Sabtu, 16 Desember 2017 - 17:28 WIB

Ketum Golkar: Agus Gumiwang dan Bambang Soesatyo Berpeluang Jadi Ketua DPR

Ketum Partai Golkar Airlangga Hartarto, mengaku belum menentukan sikap soal Ketua DPR baru yang akan menggantikan Setya Novanto. Namun dia mengakui dua nama yang peluangnya sama besar, yakni…

Presiden Konfederasi Serikat Pekerja Indonesia (KSPI), Said Iqbal

Sabtu, 16 Desember 2017 - 17:22 WIB

KSPI: Buruh Berdiri di Garda Depan Untuk Merawat Perdamaian

Konfederasi Serikat Pekerja Indonesia (KSPI) menginstruksikan anggotanya untuk ikut melakukan Aksi Bela Palestina, pada Minggu (17/12/2017), ujar Presiden KSPI Said Iqbal.