Peringatan Cap Go Meh di Semarang Dijamin Bebas Babi

Oleh : Irvan AF | Sabtu, 18 Februari 2017 - 17:29 WIB

Pecinan Semarang. (Foto: Barcroft Media)
Pecinan Semarang. (Foto: Barcroft Media)

INDUSTRY.co.id, Semarang - Panitia Perayaan Cap Go Meh Semarang menegaskan tidak ada masakan babi, campuran babi, maupun sesajen dalam perayaan budaya yang bakal digelar di Balai Kota Semarang pada 19 Februari 2017.

"Kami hanya menyajikan lontong Cap Go Meh. Itu makanan berupa lontong sayur seperti kebanyakan," kata Ketua Paguyuban Sosial Marga Tionghoa Indonesia (PSMTI) Jawa Tengah Dewi Susilo Budiharjo di Semarang, Sabtu (18/2/2017).

Sebagai penyelenggara, PSMTI Jateng juga akan mengundang sejumlah tokoh agama, seperti K.H. Ahmad Mustofa Bisri (Gus Mus), Habib Luthfi bin Yahya, Bhante Dhammasubho Mahathera, Romo Aloysius Budi Purnomo, dan Marga Singgih.

Penegasan itu disampaikannya selaku penyelenggara menanggapi adanya berita-berita hoax di media sosial yang mempersoalkan perayaan Cap Go Meh itu, termasuk menyebutkan adanya makanan yang mengandung daging babi.

Dewi menjelaskan lontong Cap Go Meh merupakan sajian kuliner berupa lontong yang dipadukan dengan beberapa macam masakan, seperti sambal ati dan sayur lodeh yang merupakan kekayaan budaya khas nusantara, termasuk Semarang.

"Jadi, tidak mungkin ada campuran babi yang dimasukkan. Apalagi, kami mengundang banyak tokoh agama, seperti Habib Luthfi dan Gus Mus, serta rencana semula akan digelar di halaman Masjid Agung Jawa Tengah (MAJT) Semarang," katanya.

Maka dari itu, ia meminta masyarakat untuk tidak mempercayai informasi-informasi yang tidak benar di media sosial yang mungkin beredar mengenai perayaan Cap Go Meh itu, sekaligus mengundang masyarakat untuk menyemarakkannya.

Selain itu, Dewi menjelaskan perayaan Cap Go Meh yang diperingati setiap 15 hari setelah Tahun Baru Imlek oleh masyarakat Tionghoa merupakan hasil akulturasi budaya sehingga merupakan kegiatan budaya, bukan agama.

Romo Budi menambahkan pemberitaan hoax akhir-akhir ini memang banyak bermunculan, termasuk mengenai perayaan Cap Go Meh di Semarang karena ingin mengacau sehingga masyarakat jangan mudah untuk mempercayainya.

"Saya yakin tidak mungkin ada masakan mengandung babi di situ (Cap Go Meh Semarang, red.). Ini merupakan sikap hormat budaya yang kita junjung," tegas tokoh lintas agama yang dikenal piawai memainkan saksofon itu.

Sebelumnya, sejumlah organisasi kemasyarakatan (ormas) Islam beraudiensi dengan pengelola MAJT Semarang karena keberatan atas pelaksanaan perayaan budaya di tempat itu sehingga pengelola meminta panitia memindahkan lokasi acara.

Akhirnya, perayaan Cap Go Meh di Semarang yang sedianya dilangsungkan di halaman MAJT Semarang dipindahkan ke halaman Balai Kota Semarang, tanpa ada perubahan waktu, yakni tetap pada Minggu (19/2), mulai pukul 18.00 WIB.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Industri kaca lembaran. (Foto Ist)

Senin, 28 Mei 2018 - 16:15 WIB

Makin di Ujung Tanduk, Asosiasi Kaca Lembaran Desak Pemerintah Turunkan Harga Gas Serta Redam Impor Kaca dari Malaysia

Membanjirnya produk impor dan masih tingginya harga gas industri di Tanah Air telah membawa industri kaca nasional berada di ujung tanduk.

Launching Calender of Event (CoE) 2018 Provinsi Riau di Balairung Soesilo Soedarman, Gedung Sapta Pesona, Kementerian Pariwisata (Kemenpar) (Foto:Chodijah Febriyani/Industry.co.id)

Senin, 28 Mei 2018 - 16:00 WIB

Wisman Malaysia Pilih Riau untuk Wisata Ramadhan

Provinsi Riau memiliki daya tarik untuk mendatangkan wisatawan dari negara serumpun Malaysia untuk melakukan kunjungan wisata selama bulan Ramadhan 1439 H.

Mahasiswa Universitas Ahmad Dahlan

Senin, 28 Mei 2018 - 15:52 WIB

Mahasiswa Universitas Ahmad Dahlan Buat Prototipe Pesawat Tanpa Awak Pemadam Kebakaran

Pesawat tanpa awak tersebut diberi nama PROPEDER Prototype Robot Terbang Pemadam Kebakaran.

Perry Warjiyo Gubernur Bank Indonesia (Foto Dok Industry.co.id)

Senin, 28 Mei 2018 - 15:00 WIB

BI Antisipasi Modal Keluar Jelang Pertemuan FOMC

Bank Indonesia menyebutkan terus meningkatkan pengawasan dan mitigasi terhadap potensi keluarnya modal asing yang bisa menggerus nilai tukar rupiah terutama menjelang rapat Komite Pasar Terbuka…

Dealer Honda / http://idolosol.com

Senin, 28 Mei 2018 - 14:54 WIB

Honda Siapkan 114 Bengkel Siaga Hadapi Mudik Lebaran 2018

PT Honda Prospect Motor (HPM) kembali menghadirkan program Honda emergency service atau bengkel siaga Honda. Program ini dirancang untuk menemani konsumen Honda selama melakukan perjalanan mudik.…