Obligasi Dalam Negeri Dalam Zona Merah

Oleh : Wiyanto | Senin, 15 Oktober 2018 - 07:54 WIB

Obligasi Negara Ritel (ORI) (Foto Ist)
Obligasi Negara Ritel (ORI) (Foto Ist)

INDUSTRY.co.id - Jakarta - Masih adanya sentimen negatif terutama dari imbas kenaikan imbal hasil obligasi AS membuat laju pasar obligasi dalam negeri kembali berada dalam zona merahnya. Pelaku pasar cenderung kembali melakukan aksi jualnya.

Analis Pasar Modal Reza Priyambada mengharapkan pelemahan dapat lebih terbatas sehingga mengurangi tekanan pada pergerakan pasar obligasi di dalam negeri.

"Tetap cermati dan waspadai terhadap sentimen yang dapat membawa pasar obligasi melemah kembali," katanya di Jakarta, Senin (15/10/2018).

Menurut dia, masih meningkatnya imbal hasil obligasi AS dengan sentimen kekhawatiran akan realiasasi The Fed untuk menaikan kembali suku bunganya memberikan sentimen negatif pada pergerakan pasar obligas dalam negeri. Penguatan Rupiah pun tidak cukup menahan aksi jual yang terjadi. Adapun untuk pergerakan masing-masing tenor ialah untuk tenor pendek (1-4 tahun) imbal hasilnya rata-rata naik 7,43 bps; tenor menengah (5-7 tahun) naik 14,82 bps; dan panjang (8-30 tahun) naik 10,27 bps.

Laju pasar obligasi cenderung bergerak variatif melemah. Pada FR0063 yang memiliki waktu jatuh tempo ±5 tahun dengan harga 89,53% memiliki imbal hasil 8,42% atau naik 0,08 bps dari sebelumnya di harga 89,80% memiliki imbal hasil 8,34%. Untuk FR0075 yang memiliki waktu jatuh tempo ±20 tahun dengan harga 85,80% memiliki imbal hasil 9,06% atau naik 0,055 bps dari sehari sebelumnya di harga 86,25% memiliki imbal hasil 9,00%.

 

Pada Jumat (12/10), rata-rata harga obligasi Pemerintah yang tercermin pada INDOBeX Government Clean Price turun 0,64 bps di level 105,44 dari sebelumnya di level 106,88. Adapun, rata-rata harga obligasi korporasi yang tercermin pada INDOBeX Corporate Clean Price turun 0,33 bps di level 103,25 dari sebelumnya di level 103,25. Sementara itu, pergerakan imbal hasil SUN 10Yr berada di level 8,79% dari sebelumnya di level 8,59% dan US Govn’t bond 10Yr di level 3,170% dari sebelumnya di level 3,169% sehingga spread di level kisaran 561,6 bps lebih tinggi dari sebelumnya 542 bps.

Sementara pada laju imbal hasil obligasi korporasi, pergerakannya cenderung variatif meningkat. Pada obligasi korporasi dengan rating AAA dimana imbal hasil untuk tenor 9-10 bergerak di kisaran level 10,20%-10,35%. Pada rating AA dengan tenor 9-10 tahun di kisaran 11,00%-11,02%. Pada rating A dengan tenor 9-10 tahun di kisaran 12,05%-12,07%, dan pada rating BBB di kisaran 14,85%-14,95%.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Joe Taslim Jadi Pemain Sekaligus Produser Film "Hit N Run"

Jumat, 18 Januari 2019 - 08:06 WIB

Joe Taslim Produseri Sekaligus Bintangi Film Hit N Run Bergenre Aksi Komedi

Di tengah maraknya film bergenre horor dan drama, munculnya sebuah film bergenre Aksi Komedi tentu bakal menarik perhatian. Itulah yang ditawarkan oleh Screenplay Films yang bekerjasama dengan…

Dirut BRI Suprajarto (Foto Rizki Meirino)

Jumat, 18 Januari 2019 - 07:30 WIB

Taspen Gandeng BRI untuk Sejahterakan ASN dan Pensiunan dalam Program Sejahtera di Purnatugas

PT. Bank Rakyat Indonesia (Persero), Tbk kembali tunjukkan dukungannya pada sektor pemberdayaan kesejahteraan masyarakat melalui partisipasinya pada acara Program Wirausaha ASN dan Pensiunan…

Gubernur Bank Indonesia, Perry Warjiyo (Foto Ist)

Jumat, 18 Januari 2019 - 06:30 WIB

BI Yakin Pasar Tidak "Wait and See" Jelang Pemilu

Gubernur Bank Indonesia Perry Warjiyo meyakini dunia usaha dan investor tidak akan ragu dan memilih menunggu (wait and see) untuk mengeksekusi kegiatan bisnis, meskipun di dalam negeri sedang…

Beras (Foto/Rizki Meirino)

Jumat, 18 Januari 2019 - 06:18 WIB

Kaltara Eksport Beras dan Krayan ke Malaysia

Jakarta - Padi Adan adalah salah satu komoditi yang menjadi andalan dari wilayah perbatasa Krayan Prop.Kaltara. Padi Adan sendiri merupakan bibit lokal hasil budidaya masyarakat di dataran tinggi…

Beras (Foto/Rizki Meirino)

Jumat, 18 Januari 2019 - 06:01 WIB

Segera Luncurkan Beras Basmati Asli Indonesia, Kementan: Beras Kita Layak Ekspor

Sukamandi - Kementerian Pertanian direncanakan akan merilis varietas beras basmati asli Indonesia pada pertengahan Februari nanti. Beras basmati selama ini dikenal sebagai beras aromatik asal…